• April 22, 2024
Ateneo mengalahkan La Salle di Game 1 kejuaraan bisbol UAAP

Ateneo mengalahkan La Salle di Game 1 kejuaraan bisbol UAAP

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Universitas Ateneo De Manila menghadapi Universitas De La Salle di Game Pertama kejuaraan bisbol UAAP pada Sabtu malam

MANILA, Filipina – Juara bertahan Ateneo Blue Eagles tidak akan melepaskan gelarnya tanpa perlawanan. Mereka mengalahkan musuh bebuyutannya Universitas De la Salle 10-8 di Game Pertama dari seri best-of-three mereka di kejuaraan bisbol UAAP76 Jumat sore di Stadion Bisbol Rizal Memorial di Manila.

Kemenangan tersebut langsung memberi Ateneo keunggulan dua banding satu. Ironisnya, mereka tidak mengalahkan Archer di babak penyisihan. Kemenangan lainnya pada Selasa 18 Februari akan memastikan mahkota tidak berpindah ke sisi hijau.

Game Pertama adalah pertarungan antara pelatih dan juga duel pelempar.

Ateneo memulai dengan pelempar andalan mereka Andy Tan. Tan menahan Green Bats hanya dengan 6 pukulan dan 5 larian melalui 7 inning sebelum akhirnya melepaskan 3 pukulan dan 3 larian pada inning kedelapan. Dia bekerja di belakang pelempar ofensif yang membuat pasukan Athena memimpin 5 putaran hingga saat itu.

Ateneo mencetak 6 run pada kuarter ke-4st sendirian di belakang serangkaian lagu hits yang diproduseri oleh Remollo bersaudara Dio dan Pelos, serta Adrian Bernardo. Inning tidak akan menjadi ledakan besar jika bukan karena 3 kesalahan lemparan dan 2 passing bola yang dilakukan tim. Pitcher La Salle Basti Uichico juga melakukan 2 pemukul pada inning ini untuk memuat base.

Uichico menjadi kejutan bagi La Salle. Pelatih Joseph Orillana memilih untuk menggunakan Uichico dan berharap mendapatkan 5 inning bagus dari pemain tangan kanan sebelum memasukkan pemukul La Salle Carlos Munoz. Uichico melakukannya dengan baik hingga inning keempat terjadi. Dia berhasil memukul Ateneo secara ofensif, menyerah satu kali lari dan satu kali lari di 2n.d dan 3giliran ketiga Munoz dipanggil ke gundukan untuk memulai 5st berbelok.

DLSU bangkit kembali dengan menyamakan kedudukan pada game ke-8st berada di belakang kepahlawanan Andre Palacios, Dino Imperial dan Paul Naguit. Namun, pengalaman kejuaraan Ateneo jelas terlihat karena mampu mencetak 2 run di babak tambahan. Adrian Bernardo yang lebih dekat kemudian menutup permainan dengan pekerjaan pembersihan yang sangat baik di menit ke-9st dan 10st inning menyerah satu kali, memukul 2 pemukul dan menyebabkan 2 pukulan mudah ke tengah dan kanan lapangan.

Pada seri ini, La Salle unggul angka dan mendominasi babak penyisihan dengan rekor 9-1. Mereka adalah tim pemukul yang lebih baik dengan staf pelempar yang lebih dalam dan berpengalaman. Faktanya, DLSU mengungguli Ateneo 11-9, meskipun sebagian besar terjadi di posisi terbawah ke-7.st dan 8st inning ketika terjadi perlambatan nyata dalam kecepatan lemparan Andy Tan. Namun, kurangnya pengalaman relatif dalam situasi kejuaraan seperti ini yang dilakukan anak-anak Taft tercermin dalam 6 kesalahan yang mereka buat terhadap tidak satu pun batsmen biru.

La Salle mengakui hal tersebut dan berjanji akan siap menghadapi pertandingan berikutnya. Pepe Munoz, manajer tim La Salle, menegaskan masih ada dua pertandingan lagi. Kekalahan ini seharusnya menyadarkan para pemain bahwa mereka harus melangkah maju jika ingin membawa pulang trofi.

Pelatih kepala Ateneo Randy Dizer merasa lega dengan hasil ini. Namun, ia mengakui bahwa ia juga melakukan kesalahan taktis dengan menahan Andy Tan begitu lama. “Saya mengatakan kepada Andy untuk tidak khawatir tentang 3 pukulan yang dia berikan pada 8 pukulan tersebutst. Itu adalah panggilan saya untuk meninggalkan dia di sana. Saya mengatakan kepadanya, apa pun yang terjadi setelah itu, permainan ini adalah miliknya.” Andy Tan menjadi pemain terbaik atas penampilannya.

MENantikan PERTANDINGAN 2

Diharapkan akan ada banyak penyesuaian di game 2 ini.

Carlos Munoz melakukan 5 inning penuh untuk La Salle jadi dia mungkin menjadi starter yang dipertanyakan pada hari Selasa. Berada di posisi terbawah, La Salle akan membutuhkan jasa dan kepemimpinan pelempar nomor 1 mereka. Meskipun mereka memiliki pilihan lain seperti Carly Laurel, Edward Flores dan Miguel Olmos, pilihan starter mereka harus cukup kuat untuk mempertahankan pemain Katipunan yang telah diremajakan.

Urutan teratas La Salle berjuang di Game 1. Para pemain di urutan terbawahlah yang membukukan serangkaian pukulan yang membantu tim bertahan dalam permainan. Akankah pelatih Orillana dan Estipular tetap menjalankan perintah tersebut atau akankah mereka mengambil risiko perombakan?

Andy Tan di sisi lain melakukan 8 inning dan bisa menjadi starter ganda juga. Ateneo harus terus menghasilkan larian untuk menjaga tekanan dari pelemparnya, siapapun itu.

Pelatih Randy Dizer menyatakan bahwa meskipun menang, mereka masih akan memasuki Game 2 sebagai tim yang tidak diunggulkan. Ia berharap anak-anaknya tetap fokus dan bermain sebaik hari ini.

Staf pelatih La Salle mengakui kekuatan tim mereka dan mereka berharap kekalahan hari ini akan menghidupkan kembali hasrat yang sama yang membawa mereka ke final.

Skor tinju

Ateneo – 010 601 000 – 2

DLSU – 030 000 230 – 0

Rappler.com

Togel Sydney