• April 23, 2024
Awal musim #MVP PBA2015

Awal musim #MVP PBA2015

Kami tinggal menentukan empat tim terakhir di #PBA2015 Piala Filipina. The Rain or Shine Elasto Painters menyelesaikan semi-seri mereka dengan Alaska Aces pada hari Sabtu, 20 Desember dan saya terkesan dengan banyak pemain yang telah meningkat sejauh ini.

Hal ini membawa saya pada pertanyaan menarik saat ini di musim ini – siapa pemain paling berharga di awal musim?

Saya akan memakai topi Guru Bahasa Inggris saya dan membuat soal pilihan ganda untuk mencoba menjawabnya.

MVP awal musim saya #PBA2015 adalah…
A.Paul Lee
B.Arwind Santos
C. Calvin Nenek
D.Jayson Castro
E.Juni Mar Fajardo

Mengapa Paul Lee?
Lee telah menjadi pemain terbaik Rain or Shine sejauh ini. Setelah bertugas bersama Gilas Pilipinas awal tahun ini, “Lethal Weapon” membukukan rata-rata skor tertinggi dalam kariernya. Dia juga menemukan kembali beberapa hal yang hilang musim lalu – bangkit kembali dan bermain. Simak statistiknya dari musim lalu hingga musim ini:

2013-2014: 13.0ppg, 3.2rpg, 2.7apg, 27.2 EFF
2014-2015: 14.4ppg, 3.7rpg, 3.3apg, 29.9 EFF

Selain sedikit peningkatan dalam produksinya, Lee juga membantu memimpin Rain or Shine kembali ke perebutan gelar. Setelah mengawali musim dengan skor 1-2, The Painters telah memenangkan delapan dari sembilan pertandingan terakhir mereka dan hanya terpaut tiga kemenangan untuk mendapatkan satu tempat di final Piala Filipina. Lee bahkan memimpin timnya dalam beberapa kategori: mencetak gol, assist, total tembakan tiga angka, dan tembakan tiga angka per game.

Mengapa Arwind Santos?
Tentu saja, June Mar Fajardo adalah wajah baru San Miguel Beermen, tetapi jangan biarkan hal itu menghilangkan fakta bahwa Arwind Santos telah melihat peningkatan kontribusinya dibandingkan beberapa musim terakhir. Lihat saja berikut ini:

Skor: 15.7ppg (tertinggi sejak bergabung dengan SMB dari Air 21/Burger King)
Assist: 2.0apg (karir tertinggi)
Blok: 1,6 bpg (tertinggi dalam karier)
Tembakan tiga angka per game: 1,8 (tertinggi sejak datang ke SMB dari Air 21/Burger King)
Pemotretan 3pt: 36,7% (tertinggi dalam karier)
Peringkat Efisiensi: 35,1 EFF (tertinggi sejak musim 2011-2012 dan bahkan lebih tinggi dari musim MVP-nya)

Arwind Santos menjalani salah satu konferensi terbaiknya sejak mengenakan jersey SMB/Petron.  Foto oleh Nuki Sabio/Gambar PBA

Santos mencetak double-double setiap malamnya, dan juga melakukan lebih dari yang seharusnya dalam pertahanan dan playmaking. Dia telah bekerja keras dalam permainan luarnya, dan hasil kerja kerasnya sulit untuk diabaikan. Fajardo mungkin adalah wajah dari Beermen dan kekuatannya yang paling tak terhentikan, namun kita harus bertanya-tanya di mana mereka akan berada jika Santos tidak bermain sebaik yang mereka lakukan sejauh ini.

Mengapa Calvin Abueva?
Saya merasa agak aneh bahwa Alaska menghadapi ROS di semifinal, hanya karena kedua tim serupa dalam banyak hal. Tidak ada tim yang dapat dihitung di antara empat tim terdalam teratas di liga (sebagai catatan, SMB, Purefoofds, Ginebra, dan TNT tanpa urutan tertentu), tetapi keduanya kini berada di antara empat tim terakhir yang tersisa. Bagi Alaska, alasan terbesar mereka mencapai sejauh ini adalah kebangkitan permainan Calvin Abueva. Rookie of the Year 2013 mengalami sedikit kemerosotan kedua pada tahun 2013-2014, namun ia bangkit kembali dengan cukup baik dan bahkan melampaui jumlah yang sudah luar biasa di musim pertama ini.

Statistik karirnya per 21 Desember 2014:
2012-2013: 12.3ppg, 9.4rpg, 1.8apg, 0.9spg, 38.4 FG%, 31.6 EFF
2013-2014: 9.2ppg, 7.2rpg, 1.8apg, 0.9spg, 33.2 FG%, 26.2 EFF
2014-2015: 15.1ppg, 12.0rpg, 3.1apg, 1.1spg, 46.6 FG%, 38.2 EFF

Calvin

Wah, benarkah? “The Beast” saat ini memimpin liga dalam total poin yang dicetak, total rebound defensif, total rebound keseluruhan, dan merupakan satu-satunya non-center di antara empat pemain double-double teratas. Sungguh gila jika Anda menganggap Abueva tidak lebih tinggi dari 6’3″ dan masih meraih selusin karambol per kontes. Peringatan? Dia juga memimpin liga dalam turnover per game dan total turnover, tapi hei, itu harga kecil yang harus dibayar agar Aces bisa sampai sejauh ini, bukan?

Mengapa Jayson Castro?
Point Guard Terbaik di Asia terus menjadi pemimpin de facto Talk N Text di lapangan. Dengan kepemimpinannya, TNT naik ke posisi keempat secara keseluruhan dalam klasemen tim, mengalahkan Barako Bull Energy dan Barangay Ginebra San Miguel dalam perjalanan ke semifinal. Castro memimpin TNT dalam hal mencetak gol, assist dan total tembakan tiga angka, sekaligus memimpin seluruh liga dalam total uang yang dibagikan.

Jayson "Memudar" Castro terus melewati pemain bertahan secara teratur dan berperan penting dalam penampilan semi Talk 'N Text.  Foto oleh Nuki Sabio/Gambar PBA

Bisakah Castro memimpin TNT merebut kembali mahkota Piala Filipina? Itu sangat mungkin terjadi, meski mereka harus bangkit kembali dari kekalahan yang mereka terima di Game 1. Bakat Castro tidak pernah diragukan, namun ia perlu menemukan kembali kemampuannya untuk membawa Texters meraih gelar juara (sebagai catatan, ia adalah MVP Finals di Piala Filipina 2010-2011 dan Piala Komisaris 2010-2011).

Mengapa Juni Mar Fajardo?
Hmm… mari kita lihat. Dia memimpin tim dan liga dalam mencetak gol, rebound, blok, dan gol lapangan yang dibuat. Dia adalah pemain terbaik di tim terbaik dan (bisa dibilang) terdalam di liga. Dan permainannya terus berkembang:

2012-2013: 12.1ppg, 9.3rpg, 0.6apg, 1.2bpg, 56.4 FG%, 58.6 FT%, 33.2 EFF
2013-2014: 16.8ppg, 14.2rpg, 1.4apg, 2.1bpg, 54.9 FG%, 62.8 FT%, 43.4 EFF
2014-2015: 18.9ppg, 12.5rpg, 1.6apg, 2.3bpg, 57.3 FG%, 65.1 FT%, 45.0 EFF

Satu-satunya hal yang hilang dari daftar riwayat hidupnya? Judul PBA yang sebenarnya. Benar sekali, setelah 6 kali konferensi PBA, beberapa kali bersama Gilas Pilipinas dan satu trofi MVP, Fajardo masih belum meraih gelar besar.

MVP PBA yang berkuasa, June Mar Fajardo, memenuhi tuntutannya, memimpin Beermen ke puncak klasemen dan langsung ke semifinal.  Foto oleh Nuki Sabio/Gambar PBA

Namun, keadaannya kemungkinan besar akan segera berubah. Maksud saya, Fajardo telah mencatatkan 10 double-double dalam 12 game, dan jika Game 1 merupakan indikasinya, akan sangat sulit bagi TNT untuk menemukan jawaban atas misteri Fajardo.

Pada akhirnya…
Fajardo adalah pilihan yang mudah, namun hingga ia benar-benar memenangkan gelar, ia masih memiliki sesuatu untuk dibuktikan (setidaknya menurut saya). Jika SMB memenangkan mahkota, Fajardo adalah MVP awal musim saya, jika tidak, pilihan saya adalah Abueva. Abueva memiliki lebih sedikit pekerjaan dibandingkan Fajardo, namun ia mampu membawa klubnya ke puncak klasemen hampir sepanjang konferensi. Meskipun sulit untuk diukur, pendapat saya adalah bahwa Abueva lebih berarti bagi Alaska daripada Fajardo bagi UKM. Keluarkan Fajardo dari SMB dan itu masih salah satu tim terdalam di liga, tapi keluarkan Abueva dari Aces dan, yah, saya bahkan tidak yakin di mana mereka akan mendapatkan mobil mereka.

Intinya? Calvin Abueva adalah MVP awal musim saya.

– Rappler.com

Apakah Anda juga punya pilihan sendiri untuk MVP PBA awal musim? Beri tahu kami di komentar di bawah

Result SGP