• July 14, 2024
Ayah dan anak Angara tidak sepakat soal pencemaran nama baik secara online

Ayah dan anak Angara tidak sepakat soal pencemaran nama baik secara online

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Senator Edgardo Angara berupaya untuk menjaga kriminalisasi pencemaran nama baik secara online dalam Undang-Undang Pencegahan Kejahatan Dunia Maya yang kontroversial, sementara putranya Aurora Rep. Juan Edgardo ‘Sonny’ Angara mengatakan kepada wartawan bahwa menurutnya hukuman atas pencemaran nama baik harus dikurangi

MANILA, Filipina – Mereka mungkin memiliki nama belakang yang sama, namun suku Angara mempunyai pandangan berbeda mengenai undang-undang tersebut – termasuk Undang-Undang Pencegahan Kejahatan Dunia Maya tahun 2012 yang kontroversial, yang merupakan konsolidasi dari rancangan undang-undang yang mereka buat sendiri.

Senator Edgardo Angara dan Perwakilan Aurora Juan Edgardo “Sonny” Angara mensponsori rancangan undang-undang kejahatan dunia maya, dengan ayah dan anak yang masing-masing menulis rancangan undang-undang tersebut di Senat dan DPR. Mereka berdua adalah pengacara.

Pada hari Rabu tanggal 3 Oktober, hari berlakunya undang-undang tersebut, beberapa kelompok meminta Mahkamah Agung untuk menyatakan undang-undang tersebut inkonstitusional. Para kritikus mengutip ketentuan-ketentuan yang tidak jelas yang mereka yakini mengancam kebebasan Internet, privasi, dan kebebasan berbicara dan pers – khususnya ketentuan pencemaran nama baik.

Undang-undang ini mengkriminalisasi pencemaran nama baik secara online, dan pelanggarnya akan dikenakan denda atau hukuman penjara.

Hari pertama penerapan undang-undang kejahatan dunia maya juga merupakan hari dimana Angara yang lebih muda mengajukan sertifikat pencalonannya sebagai senator, setelah itu ia mengatakan kepada wartawan di Komisi Pemilihan Umum bahwa anggota parlemen – seperti dirinya – harus menerima bahwa mereka melakukan kesalahan sehubungan dengan undang-undang kejahatan dunia maya. .

Ia mendukung seruan untuk mengubah undang-undang tersebut, namun yang lebih penting, ia mengatakan bahwa ia tidak mendorong ketentuan pencemaran nama baik dalam undang-undang tersebut.

Mungkin para pembentuk undang-undang harus merendahkan diri dan mengakui bahwa mungkin kita melakukan kesalahan disana dan mengubahnya saja,” dia berkata.

Menurut saya Juga pencemaran nama baik secara online sapi lebih baik tidak pidana Itu hukuman. Mungkin lebih baik, itu kecenderungan Karena di seluruh dunia bersifat sipil hanya penalti,” ujarnya.

Angara juga mengatakan dalam wawancara yang sama bahwa dirinya tidak ingin terpilih hanya karena nama belakangnya.

Sebaliknya, ayahnya, yang mendampingi putranya selama pengajuan, mengatakan kepada wartawan pada kesempatan terpisah bahwa dia akan mengajukan rancangan undang-undang untuk mengubah undang-undang tersebut, namun dia berencana untuk mempertahankan ketentuan yang mengkriminalisasi pencemaran nama baik secara online.

Maksud Anda, dunia maya adalah zona impunitas sehingga Anda sekarang dapat mulai melecehkan musuh Anda tanpa takut akan sanksi apa pun?, Saya pikir hal itu tidak akan menghancurkan peradaban kita atau penggunaan internet tidak mempromosikan.”

Saat ini, ada 9 permohonan yang menunggu keputusan di Mahkamah Agung yang menentang undang-undang dan ketentuan pencemaran nama baik.

Angara mewakili pandangan berbeda mengenai ketentuan yang dianut oleh beberapa anggota parlemen, beberapa di antaranya mengatakan mereka akan terlebih dahulu mendapatkan saran mengenai amandemen undang-undang tersebut sebelum memutuskan perubahan. Tokoh lain seperti Senator Francis “Chiz” Escudero dan Senator Bong Bong Marcos mengatakan mereka akan mencoba mengubah atau mencabut ketentuan pencemaran nama baik. – Rappler.com