• June 12, 2024
Ayala Land memenangkan FTI dengan tawaran P24-B

Ayala Land memenangkan FTI dengan tawaran P24-B

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ayala Land mengalahkan 2 grup lainnya yang bersaing memperebutkan Food Terminal Inc milik negara seluas 74 hektar. (FTI), salah satu kompleks industri terbesar di Metro Manila dan salah satu aset terakhir pemerintah yang dijual

MANILA, Filipina – Ayala Land mengalahkan 2 kelompok lainnya yang bersaing memperebutkan Food Terminal Inc milik negara seluas 74 hektar. (FTI), salah satu bidang tanah luas terakhir yang tersisa di Metro Manila yang siap untuk segera dikembangkan dan salah satu aset terakhir pemerintah yang tersedia untuk dijual.

Berikut tender yang diajukan pada Selasa 14 Agustus:

  • Tanah Ayala – P24.331 miliar
  • Robinsons Land Corp – P. yang dipimpin Gokongwei14.666 miliar
  • Empire East yang dipimpin Andrew Tan – P11.248 miliar

Tawaran Ayala mempunyai nilai sekarang bersih sebesar P23,889 miliar dan lebih dari dua kali lipat harga dasar yang ditetapkan pemerintah sebesar P10,2 miliar untuk properti luas tersebut.

Ayala akan membayar P19,465 miliar sebagai pembayaran dimuka dalam waktu 60 hari kerja, dan sisanya akan dilunasi dalam waktu satu tahun.

“Kami sangat bahagia. Uang tunai di muka adalah sesuatu yang bisa diterima dengan nyaman oleh pemerintah,” kata Karen Singson, kepala Kantor Manajemen Privatisasi (PMO), setelah pemenang tender diumumkan.

Penghargaan ini “tunduk pada persyaratan pasca-kualifikasi”, yang hanya melibatkan “verifikasi dan validasi dokumen”.

Pemberitahuan pemberian penawaran harus dikeluarkan dalam waktu 15 hari kerja.

TERBESAR.  Properti FTI seluas 103 hektar adalah salah satu kawasan komersial dan bisnis terbesar di ibu kota.  Dari total luas tersebut, 74 hektare sudah dilelang.

Pusat bisnis lainnya

Dalam sebuah pernyataan, Ayala Land mengatakan akan mengubah FTI, salah satu kompleks real estate terbesar di Metro Manila, menjadi pusat bisnis lain dan membawa semua lini produknya – komersial, residensial – ke dalam pengembangan.

Mengacu pada kedekatan FTI dengan 3 jalan tol besar lainnya – C5, SLEx (South Luzon Expressway) dan Skyway – Chief Financial Officer Jaime E. Ysmael mengatakan, “Properti ini akan menjadi pintu gerbang selatan ke Metro Manila, mirip dengan Vertis North kami, milik kami pengembangan gerbang utara.”

“Dengan dua pengembangan ini, kami kini berada pada posisi yang tepat untuk memanfaatkan peluang pengembangan kedua pusat pertumbuhan ini, dilengkapi dengan sistem transportasi antarmoda yang direncanakan pemerintah. Sama seperti kami membayangkan Vertis North menjadi CBD berorientasi transit pertama di wilayah utara, FTI juga akan memiliki tujuan yang sama di wilayah selatan.”

Portofolio kawasan bisnis Ayala Land mencakup Makati, Bonifacio Global City (BGC), Vertis North di Kota Quezon, dan Distrik Taman Cebu.

Kemenangan kedua untuk Ayala

Privatisasi sebagian kompleks FTI adalah kesepakatan kedua yang dilakukan Ayala Land terkait pemerintah dalam 10 bulan terakhir.

Pada bulan Desember 2011, raksasa real estat ini juga memenangkan proyek infrastruktur pertama di bawah skema kemitraan publik-swasta (KPS) pemerintahan Aquino.

Konsorsium yang dipimpin Ayala memenangkan konsesi jalan tol Daang Hari setelah Ayala Corp dan mitra Spanyol Getinsa Ingineieria mengajukan penawaran finansial sebesar P902 juta, yang merupakan 3 kali lipat harga dasar proyek sebesar P370 juta yang ditetapkan pemerintah untuk proyek tersebut.

Proyek ini melibatkan pembangunan jalan tol beraspal 4 jalur baru sepanjang 4 kilometer yang akan menghubungkan kota Bacoor di Cavite ke SLEx melalui Susana Heights Interchange di Muntinlupa. Hal ini akan memberikan akses tambahan terhadap lalu lintas yang terus meningkat antara Las Piñas dan Muntinlupa serta provinsi Cavite, yang merupakan salah satu kawasan dengan pertumbuhan tercepat di Metro Manila.

Untuk membangun dana perang untuk transaksi agresifnya, Ayala Corp mengumpulkan P6,4 miliar dari penjualan saham pada bulan Juli.

Dari Food Terminal Inc.  situs web

Kompleks terintegrasi

Saat ini, kompleks agroindustri FTI menampung lebih dari 300 perusahaan lessor, yang sebagian besar memiliki bangunan industri dengan kios berukuran standar untuk kantor, gudang, atau operasi pengolahan skala kecil.

Hanya 74 dari total 103 hektare kompleks yang dilelang. Sisanya sebesar 29 hektar akan dialokasikan untuk keperluan lain, termasuk terminal bus terpadu seluas 5 hektar yang diawasi oleh Departemen Perhubungan dan Komunikasi (DOTC) dan Departemen Pekerjaan Umum dan Jalan Raya (DPWH).

Pemerintah juga mengharapkan kegiatan ekonomi di Kota Taguig dan daerah sekitarnya akan berkembang seiring dengan meningkatnya lapangan kerja dan peningkatan jaringan transportasi di kompleks tersebut.

Tidak dapat menawar

Pemerintah telah mencoba namun gagal untuk melelang properti FTI di masa lalu guna mengumpulkan dana yang diperlukan untuk mengurangi defisit anggaran.

Pemerintahan Macapagal-Arroyo bahkan menurunkan harga dasar menjadi P7 miliar hingga P8 miliar. Salah satu penilaian mematok nilai seluruh properti seluas 103 hektar sebesar P12 miliar.

Upaya terakhir untuk melelangnya adalah pada bulan Oktober 2009, namun perusahaan menolak tawaran tersebut.

Menurut Singson dari PMO, hasil penjualannya masuk ke Departemen Reforma Agraria (60%) dan Departemen Pertanian (40%). – Rappler.com

Nomor Sdy