• February 23, 2024
Azkals menghadapi tugas berat dalam perjalanan brutal kualifikasi Piala Dunia

Azkals menghadapi tugas berat dalam perjalanan brutal kualifikasi Piala Dunia

MANILA, Filipina – Udara saat latihan sore tim Azkal Jumat lalu di Stadion McKinley Hill berwarna abu-abu suram. Kelembapan menggantung di udara seperti kain lembab. Di halaman, tepat sepuluh pemain tim nasional, berbaju biru, bekerja keras di antara kerucut dan peralatan latihan lainnya. Itu mengancam akan mengalir.

Apakah ini sebuah metafora untuk perjalanan Azkals yang akan datang untuk kualifikasi Piala Dunia? Mereka menghadapi DPR Korea di Pyongyang pada hari Kamis dan menghadapi Bahrain 5 hari kemudian di Riffa, dekat ibu kota Manama. Banyak awan badai?

Mari kita inventarisasi berbagai permasalahan yang mendera timnas saat ini.

Kerusakan psikologis yang berkepanjangan akibat hilangnya Uzbekistan. Azkals menyerah kepada tim Uzbekistan yang merajalela di kualifikasi terakhir mereka, kalah 5-1 di Bulacan. Mereka perlu bangkit kembali dan mengesampingkan fakta bahwa terakhir kali Uzbekistan bertandang ke Pyongyang untuk kualifikasi, mereka kalah 4-0. setengahnya. Hanya dua gol di babak kedua yang memberikan rasa hormat kepada tim Asia Tengah.

DPR memiliki skor sempurna 3-0 di kualifikasi dan mengincar dua kemenangan di bulan Oktober, melawan Filipina dan kemudian melawan tim kecil Grup H Yaman pada tanggal 13, juga di Pyongyang.

Ketangguhan mental tim akan diuji.

“Kami hanya mempunyai peluang jika semua orang mengambil langkah,” Thomas Dooley mengakui.

Javier Patiño kembali absen. Senjata utama Filipina itu rupanya mengalami cedera hamstring dalam pertandingan 20 September untuk tim klubnya Henan Jianye, menurut Cedelf Tupas. Dia tidak dimasukkan dalam daftar untuk pertandingan Pyongyang. Dooley tampaknya menaruh harapan bahwa dia akan bergabung dengan skuad untuk pertandingan Bahrain.

“Kami harus melihat apakah dia berlatih minggu depan,” kata sang pelatih. “Saya ingin dia ada di sana di Bahrain. Jika dia bermain untuk mereka, (Henan), dia harus bermain untuk kami.”

Patiño memberi Azkals salah satu peluang terbaik mereka dalam pertandingan melawan Uzbekistan, sebuah sundulan yang melebar dari tiang gawang di babak pertama. Dia juga terlibat dalam kedua gol di pertandingan Yaman.

Dooley mungkin mengandalkan Patrick Reichelt untuk menggantikannya di posisi teratas. Reichelt cukup bagus di udara. Pilihan lain yang jelas adalah menarik Phil Younghusband dari pengasingannya jauh di tengah formasi dan menempatkannya di puncak serangan Azkal. Phil lebih suka beroperasi di lubang atau di lini tengah menyerang, jadi peralihan ke posisi nomor 9 secara efektif berpindah dari satu ekstrem ke ekstrem lainnya. Itu semua tergantung pada Dooley.

Pilihan lainnya adalah menggunakan veteran Paul Mulders sebagai titik fokus serangan.

Persiapannya adalah mimpi buruk logistik. Ada 10 pemain yang fit untuk berlatih pada hari Jumat, yakni Younghusband, Reichelt, Martin Steuble, OJ Porteria, Iain Ramsay, Luke Woodland, Mulders, Manny Ott, Simone Rota, dan Kenshiro Daniels. Rota masih dalam tahap akhir pemulihan cedera tulang rusuknya. Saya bercanda bertanya kepadanya apakah saya boleh meninju tubuhnya dan dia berkata “tidak”. Rota tidak akan pergi ke Pyongyang, tapi sepertinya dia akan hadir di pertandingan Bahrain.

Jadi dari sepuluh itu, hanya 9 yang fit untuk bermain melawan DPR Korea, dan dari 9 itu, hanya Ramsay, yang bermain untuk Tractor Sazi di liga Iran, yang terlihat beraksi akhir-akhir ini. Sisanya telah menjauh dari sepak bola kompetitif sejak Piala UFL berakhir. Porteria memberitahuku bahwa Kaya belum berlatih sejak mengangkat mahkota.

Azkals yang berbasis di Eropa akan bertemu dengan anggota tim lainnya dalam perjalanan ke Korea. Para pemain Global, Amani Aguinaldo, Dennis Villanueva, Patrick Deyto, Misagh Bahadoran, dan Daisuke Sato tidak hadir saat mereka bermain di Piala Singapura, di mana mereka kalah pada leg pertama semifinal melawan tim Singapura asuhan Albirex Niigata. . Global Azkals bergabung dengan tim untuk latihan terakhir di Filipina pada hari Minggu sebelum berangkat.

Saya paham, ada singgah lama di Bangkok dalam perjalanan ke Beijing, dan terakhir di Pyongyang. Tim hanya akan bisa berlatih bersama dua kali, pada hari Selasa dan Rabu, sebelum pertandingan pada hari Kamis.

Lebih buruk lagi, Dooley mengatakan pada hari Jumat bahwa dia tidak yakin apakah pelatih kipernya, yang diyakini adalah Jim Fraser dari Australia, akan memiliki visa yang memungkinkan dia melakukan perjalanan bersama tim ke ibu kota Korea Utara.

Dan jika itu belum cukup buruk, tim harus melakukan perjalanan ke Bahrain setelah Kamis, untuk menghadapi tim tuan rumah yang diistirahatkan pada tanggal 13 yang akan menjamu Uzbekistan pada hari Kamis. Jadi kami akan memainkan game kedua road swing melawan tim yang akan memainkan game homestand kedua mereka. Penjadwal FIFA memang telah memberikan kita sebuah tantangan.

Saya diberitahu bahwa akan ada persinggahan panjang lagi di Bangkok dalam perjalanan ke Manama. Awalnya ada rencana agar tim tidur satu malam di Manila sebelum melakukan perjalanan ke teluk, tapi rencana itu dibatalkan.

Jet lag, kurangnya kebugaran pertandingan, kurangnya persiapan tim dan perjalanan bolak-balik melalui berbagai zona waktu. Wow, dan kamu mengira Gilas mengalami hal yang buruk.

Dooley tampaknya ingin tetap menggunakan skema tiga beknya. Pelatih Amerika ini tampak seperti seorang jenius yang inovatif saat ia mengalahkan Pinoys 2-0 dengan formasi 3-4-3/5-3-2 yang tidak lazim. Namun setelah Uzbekistan membakar kami di Bulacan, ada kemungkinan untuk mengambil rencana yang lebih konservatif. Dooley tampaknya tidak berpikir demikian.

“Bagi saya, jika Anda bermain dengan tiga bek, itu lebih aman,” kata sang pelatih. Dia mungkin ada benarnya. lini tengah yang padat secara teoritis membuat lebih sulit bagi lawan untuk mencapai sepertiga akhir mereka, ditambah formasi seharusnya memiliki tiga bek tengah di pertahanan dengan bek sayap bergerak bolak-balik saat menyerang dan bertahan untuk membantu 3 bek. lebih dari satu pelatih berpengalaman mengatakan kepada saya bahwa formasi ini tidak tepat, terutama melawan lawan yang begitu tangguh dan dengan begitu banyak hal yang dipertaruhkan.

“Formasinya tidak menjadi masalah,” tegas Dooley pada hari Jumat. Dia lebih lanjut mengatakan bahwa kelemahan mendasar dalam penentuan posisi dan pengambilan keputusan membuat tim gagal melawan Uzbekistan.

“Itu (kesalahan) mendasar. Saya pikir para pemain tahu itu,” keluh sang pelatih. Namun dia menambahkan “ini adalah hal-hal yang mudah diperbaiki.”

“Formasinya adalah angka. Ini benar-benar tentang pengetahuan,” tambah Dooley.

Dan dengan semua beban inilah tim tersebut akan menjelajah ke halaman belakang rumah Kim Jong Un untuk menghadapi DPR Korea. Omong-omong, saya belum pernah mendengar orang Korea menyediakan siaran langsung untuk kita tonton.

Namun para penggemar Azkals tidak boleh terlalu pesimis. Jika ada penghiburan, meski mendung, tidak turun hujan di McKinley Hill hari itu. Mungkin matahari juga akan menyinari pasukan Dooley di Pyongyang dan Bahrain.

Tim sepak bola putra Filipina menghadapi sejumlah kendala dalam perjalanannya. Namun seringkali pada saat itulah ia melakukan pekerjaan terbaiknya. – Rappler.com

Ikuti Bob di Twitter @PassionateFanPH.

online casinos