• July 21, 2024
Azkals: Pemenang atau Korban?

Azkals: Pemenang atau Korban?

MANILA, Filipina – Tim Azkal baru-baru ini meraih kemenangan di babak playoff Piala Tantangan Konfederasi Sepak Bola Asia (AFC) di Nepal. Namun ketika mereka tiba di Filipina, mereka disambut sebagai “korban” menyusul pernyataan “Mereka-bukan-Filipina” yang dilontarkan oleh pembawa berita GMA 7 Arnold Clavio.

Komentar tersebut membuat geram para penggemar Azkals.

Ada pula yang mengangkat isu rasisme, sehingga memicu perdebatan tentang identitas orang Filipina.

Identitas crowdsourcing

Apakah itu komentar yang “seksis, rasis atau seksis”, tanya kolumnis Interaksyon.com Jessica Zafra, yang sebenarnya menganalisis nuansa kontroversi tersebut.

Zafra mencatat bahwa opini publik atas komentar Clavio telah berpaling dari pengaduan pelecehan seksual yang diajukan oleh mantan presiden Komite Olimpiade Filipina Cristy Ramos terhadap Azkals Lexton Moy dan Angel Guirado.

“Ledakan Clavio sangat disayangkan karena mengalihkan pembicaraan tentang pelecehan seksual, sebuah isu yang belum dibahas secara cerdas di negara kita karena menimbulkan reaksi emosional yang liar,” kata Zafra.

Namun, Zafra menyadari bagaimana kontroversi tersebut membuka jalan bagi orang Filipina untuk meninjau kembali identitas mereka dan mengajukan pertanyaan, “Apa itu orang Filipina?”

Zafra menutupnya dengan sindiran: “Mungkin masalahnya bukan rasisme atau seksisme, tapi lookisme. Mungkinkah respon dari pernyataan Clavio begitu menggebu-gebu karena dia…uhh…karena dia umm…karena dia tidak mirip dengan suku Azkal?

Orang Filipina tidak tahu apa itu rasisme

Sementara itu, blogger online GMA News, Katrina Stuart Santiago, mengajukan pertanyaan apakah orang Filipina memahami rasisme.

“Satu kebenaran tentang rasisme adalah kami, orang Filipina, sepertinya tidak tahu apa artinya,” tulis Santiago.

Santiago menjelaskan bahwa orang Filipina “tidak mengakhirinya, dan menggunakannya untuk menggambarkan pernyataan apa pun yang menekankan perbedaan suku Azkal dari kami yang (1) kayumandang, yaitu berkulit coklat, (2) Pinoy adalah apa yang tumbuh. di sini, dan (3) berbagi nilai dan keprihatinan yang sama, berdasarkan, tidak harus hanya karena, angka (1) dan (2).

“Sejarah istilah ini akan memberi tahu Anda bahwa ini tentang ideologi supremasi kulit putih,” tambah Santiago.

Namun, sebuah pernyataan berjudul “tanggapan kolektif singkat terhadap Katrina Santiago” telah beredar, membantah klaim Santiago dan menyebutnya sebagai “ide rasis yang berada di ambang batas.”

“Arnold Clavio dengan jelas menegaskan keyakinan bahwa rasnya (Filipina) dan warna kulitnya (yang jelas merujuk pada kayumandiya) lebih unggul dari suku Azkal – mengesampingkan bahwa semua suku Azkal dikecam olehnya dengan cara yang sama karena tidak berhenti. tuduhan ‘seksual pelecehan’ dan bahwa mereka sebenarnya adalah orang Filipina – gajah di dalam ruangan – bolehkah kami menunjukkan bahwa Lexton Moy dan Angel Guirado memiliki warna yang sangat berbeda,” bunyi pernyataan tersebut.

Namun Pusat Kebebasan dan Tanggung Jawab Media (CMFR) yakin komentar Clavio mungkin “mempromosikan”.chauvinisme kulit dayung.”

“Meskipun banyak orang Filipina, dan bukan hanya anggota tim Azkal, yang berasal dari multiras, dan menjadi orang Filipina bukanlah soal warna kulit, beberapa pemirsa dan pendengar mungkin telah disesatkan dan berpikir sebaliknya dalam kasus yang jarang terjadi, ‘my – brown’. -kulit-lebih-Filipina-daripada-chauvinisme Anda. Clavio harus lebih berhati-hati karena dia juga menjadi pembawa acara berita GMA-7 Saksi. Clavio harus lebih dari sekadar memohon pengertian dan harus segera meminta maaf, begitu pula GMA-7,” kata CMFR dalam sebuah pernyataan.

Dalam acaranya, Clavio meminta pengertian. GMA 7 membela Clavio dan mengklaim bahwa dia tidak melihat apa pun”rasis, diskriminatif, memfitnah atau jahat” dalam komentarnya.

Tidak ada yang seperti itu

Bagi pemerintah, rasisme bukanlah masalah.

Filipina adalah negara penandatangan Konvensi Internasional tentang Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi Rasial (ICERD).

Konvensi tersebut mendefinisikan “diskriminasi rasial” sebagai “setiap pembedaan, pengecualian, pembatasan atau preferensi berdasarkan ras, warna kulit, keturunan atau asal kebangsaan atau etnis yang mempunyai tujuan atau dampak meniadakan pengakuan, penikmatan atau pelaksanaan dengan cara yang sama membuat atau menghalangi landasan hak asasi manusia dan kebebasan mendasar di bidang politik, ekonomi, sosial, budaya atau bidang kehidupan publik lainnya.”

Dalam laporan berkalanya pada tahun 2008 kepada badan PBB yang melaksanakan ICERD, Filipina mengambil posisi resmi yang menyatakan bahwa “Diskriminasi rasial adalah hal yang asing dalam moral dan budaya yang berlaku di masyarakat Filipina.”

Ia menambahkan: “Diskriminasi rasial tidak pernah terjadi secara resmi atau faktual di Filipina, tidak dalam cara yang sistemik atau formal atau terputus-putus atau terisolasi” karena “Orang Filipina pada dasarnya berasal dari ras dan etnis yang sama.”

Badan PBB tersebut menyatakan keprihatinannya mengenai pernyataan tersebut dan mengeluarkan pernyataan penutup berikut: “Meskipun menyangkal adanya diskriminasi rasial formal mungkin dapat diterima, Komite ingin mencatat bahwa bahkan kebijakan yang beritikad baik atau netral secara langsung atau tidak langsung mempunyai dampak negatif atau mungkin merugikan. dampak yang tidak diinginkan terhadap hubungan antar ras dan mengarah pada diskriminasi secara de facto. Komite menegaskan kembali pengamatannya bahwa tidak ada negara yang dapat mengklaim bahwa diskriminasi rasial tidak terjadi di wilayahnya, dan bahwa pengakuan terhadap keberadaan fenomena tersebut merupakan syarat penting bagi perjuangan melawan diskriminasi rasial. menentang diskriminasi.” – Rappler.com

Nomor Sdy