• July 16, 2024
Bagaimana 2 teroris JI selamat dari serangan bom

Bagaimana 2 teroris JI selamat dari serangan bom

MANILA, Filipina – Terdapat laporan yang saling bertentangan mengenai waktu tepatnya bom dijatuhkan pada Kamis, 2 Februari. Sumber intelijen sipil dan militer berbeda satu jamnya: ada yang mengatakan saat itu jam 2 pagi; yang lain mengatakan saat itu jam 3 pagi.

Mereka yang terlibat dalam operasi tersebut mengatakan kepada Rappler bahwa aset militer, seorang anggota Abu Sayyaf, memasang alat pelacak yang memandu bom sebelum keluar dari zona serangan.

Pada saat itu, aset tersebut memberi tahu mereka bahwa pemimpin senior Abu Sayyaf Umbra Jumdail, yang lebih dikenal sebagai Dr Abu, sedang tidur. Aset tersebut mengatakan bahwa dekat dengan Dr. Abu adalah dua pemimpin paling senior Jamaah Islam atau JI di Filipina: Zulkifli bin Hir dari Malaysia, lebih dikenal sebagai Marwan, dan Mohammed Ali dari Singapura, yang dikenal sebagai Muawiyah.

Inilah sebabnya mengapa militer Filipina tetap pada klaimnya: ketika 2 OV-10 Broncos menjatuhkan bom seberat 227 kg, ketiganya tewas bersama 12 teroris lainnya.

Sekitar 45 menit setelah pemboman, aset militer berjalan kembali ke daerah tersebut dan melaporkan bahwa ketiganya tewas. Dr. Abu tertimpa pohon tumbang. Tubuh Marwan diduga terbelah dua akibat hantaman bom. Aset menyebutkan Muawiyah masih bernapas, namun di lehernya terdapat lubang besar hingga mengeluarkan darah.

Berdasarkan hal tersebut, Filipina mengumumkan kematian para pemimpin kunci tersebut.

Hal ini dilaporkan ke seluruh dunia dan dianggap sebagai kemenangan besar.

Marwan juga seorang insinyur dan kepala sekolah lulusan Amerika Kelompok Mujahidin Malaysia atau KMM. Ia berasal dari keluarga jihadis: salah satu saudaranya ditangkap di Indonesia; lainnya ditangkap di Amerika Serikat. Amerika memberikan hadiah sebesar $5 juta untuk kepala Marwan.

ZULKIFLI BIN HIR alias MARWAN

“Marwan adalah teroris Malaysia yang paling penting,” kata Rohan Gunaratna, kepala organisasi tersebut Pusat Internasional untuk Penelitian Kekerasan Politik dan Terorisme di Singapura dan penulis Di dalam Al Qaeda. “Dia bekerja sangat erat dengan Al-Qaeda, Jemaah Islamiyah, Gerakan Revolusi Rajah Solaiman, Abu Sayyaf dan faksi MNLF. Dia masuk radar banyak organisasi.”

Muawiyah terlibat dalam penculikan 3 anggota Palang Merah Internasional pada tahun 2009 dan merupakan target utama warga Singapura – “satu-satunya warga Singapura yang aktif dalam terorisme,” kata Gunaratna. “Mereka adalah dua teroris internasional terpenting yang saat ini beroperasi di Asia Tenggara.”

Ceritanya tidak berakhir di situ.

Pada tanggal 22 Februari, Rappler melaporkan bahwa pemimpin JI, Marwan dan Muawiyah, masih hidup.

Pada tanggal 13 Maret, kepala petugas kontra-terorisme Malaysia, Ayob Khan Mydin Pitchay mengatakan kepada New York Times bahwa Malaysia tidak menghapus Marwan dari daftar “paling dicari” karena yakin dia masih hidup.

Apa yang telah terjadi?

Berdasarkan sumber intelijen dan militer dari setidaknya 3 negara berbeda, Rappler telah merangkum apa yang terjadi pada 2 Februari.

Banyak yang telah ditulis tentang hal itu serangan pesawat tak berawaknamun yang digunakan militer Filipina adalah amunisi berpemandu presisi atau PGM.

AS mengirimkan PGM dan melatih pasukan Filipina pada awal November 2010, menurut dokumen rahasia yang diperoleh Rappler. Meskipun teknologinya berasal dari Amerika, namun pihak Filipina-lah yang melakukan serangan tersebut.

Sumber mengatakan kepada Rappler bahwa 2 pesawat yang digunakan untuk mengirimkan bom, OV10 Broncos Angkatan Udara Filipina, sangat berisik dan tidak akan terbang langsung ke sasarannya. Sebaliknya, pesawat berputar-putar sebelum menjatuhkan muatannya.

Dulu, OV10 hanya terbang pada siang hari karena bom menggunakan penargetan garis pandang visual.

Pada tanggal 2 Februari, pesawat tersebut terbang tengah malam karena membawa PGM yang dipandu dengan 2 cara: dengan GPS atau alat pelacak.

Menurut penyelidik yang berbicara kepada Rappler tanpa menyebut nama, mereka segera meninggalkan daerah tersebut ketika Marwan dan Muawiyah mendengar suara pesawat. Dr Abu lebih tua, lebih lambat, dan ketika bom jatuh, dia masih mengenakan sepatu botnya.

Begitulah cara Marwan dan Muawiyah selamat dari pengeboman dengan luka ringan, kata penyidik.

Seorang anggota Abu Sayyaf yang bekerja di bawah pemimpin paling senior kelompok itu, Radullan Sahiron, memberikan perlindungan kepada 2 orang asing tersebut di Patikul, Sulu.

Salahkan Ji

Namun Sahiron dilaporkan mengatakan kepada pengikutnya bahwa dia menyalahkan JI atas kematian Dr Abu dan pengikutnya serta menuntut agar para pemimpin JI meninggalkan wilayah komandonya di Patikul.

Pada hari Senin, 27 Februari, menurut dokumen rahasia intelijen Filipina yang diperoleh Rappler, pemimpin Abu Sayyaf Isnilon Hapilon menjemput Marwan dan Muawiyah dari Tanum, Patikul di Sulu dan diduga membawa mereka ke daerah yang dikuasai Front Pembebasan Islam Moro atau yang dikuasai MILF. .

Menurut aset intelijen, Sahiron bertekad mengusir para pemimpin JI dari Patikul dan mengatakan kehadiran mereka hanya akan menimbulkan lebih banyak serangan militer.

Namun hingga saat ini, militer Filipina mengklaim Marwan dan Muawiyah telah tewas.

“Angkatan Bersenjata Filipina mempertahankan pendiriannya bahwa Marwan tewas dalam serangan udara Filipina baru-baru ini di Sulu, bertentangan dengan laporan bahwa dia selamat dari operasi tersebut dan masih hidup,” kata juru bicara AFP Kolonel Arnulfo Burgos.

“Kedua orang ini tidak berada di zona kematian,” kata Gunaratna. “Di medan perang, kebingungan seperti itu selalu bisa terjadi, namun militer Filipina jauh lebih mampu dibandingkan sebelumnya. Hanya masalah waktu sampai Muawiyah dan Marwan ditangkap atau dibunuh.” – Rappler.com

Sdy siang ini