• February 23, 2024
Bagaimana agar tidak menjadi korban

Bagaimana agar tidak menjadi korban

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Tidak masalah jika Anda seorang milenial yang paham teknologi atau jika Anda hampir tidak bisa menjelajahi World Wide Web – siapa pun bisa menjadi korban ‘sektoring’. Berikut cara menghindari dan menangani viktimisasi.

MANILA, Filipina – Tidak masalah jika Anda seorang milenial yang paham teknologi atau Anda kesulitan menjelajahi World Wide Web.

Jika Anda sedang online dan tidak berhati-hati, Anda bisa menjadi korban skema “sektor” online, di mana tersangka memikat laki-laki dengan membuat akun palsu di situs jejaring sosial seperti Facebook.

Setelah mengobrol online, para tersangka meminta “klien” mereka untuk berkomunikasi dengan mereka melalui Skype, di mana mereka meyakinkan laki-laki untuk melakukan cybersex. Tanpa sepengetahuan mereka, seluruh perbuatan itu direkam oleh tersangka.

Video tersebut nantinya akan digunakan untuk memeras antara US$500-$2.000 untuk mencegah video tersebut dirilis secara online.

Setidaknya satu korban bunuh diri akibat penipuan tersebut, kata pejabat polisi. Itu adalah kematian Daniel Perry, 17 tahun yang meluncurkan perburuan global terhadap orang-orang di balik skema “sektor”.

Pada hari Jumat, 2 Mei, Kepolisian Nasional Filipina (PNP) mengumumkan penangkapan sedikitnya 58 tersangka terkait penipuan tersebut. Unit PNP yang berbeda, Komisaris Presiden melawan Kejahatan Terorganisir, dan anggota Organisasi Kepolisian Internasional (Interpol).

Bagaimana Anda bisa memastikan bahwa Anda tidak menjadi korban jebakan “sektor”? Direktur Jenderal PNP Alan Purisma dan Direktur Pusat Kejahatan Digital Interpol Sanjay Virmani punya tips:

Ketahui dengan siapa Anda berbicara. Jangan terlalu familiar saat bertemu orang secara online “Orang harus berhati-hati dan berhati-hati dengan siapa mereka berbicara di Internet. Siapapun bisa menggunakan identitas siapa pun,” kata Virmani.

Meminta bantuan. Apakah Anda pikir Anda sedang menjadi sasaran? Potong semua kontak. Interpol dan PNP merekomendasikan agar netizen melaporkan aktivitas online yang mencurigakan kepada pihak berwenang sesegera mungkin. “Jangan membayar uang yang diminta… Anda bukan satu-satunya yang terjerumus dalam penipuan ini, namun Anda dapat membantu menghentikannya dengan melaporkannya sesegera mungkin dan dengan menolak membayar,” kata Interpol.

Polisi lokal dan internasional tidak memiliki gambaran jelas mengenai berapa banyak korban skema “sektor” di seluruh dunia. Sebab, masyarakat tidak melaporkannya kepada pihak berwajib. “Yang perlu kita lakukan adalah meningkatkan kesadaran: apa yang harus dilakukan jika Anda menjadi sasaran, bagaimana melaporkan ke polisi, bagaimana bekerja sama dengan penegak hukum,” tambah Virmani.

Pembaruan perangkat lunak mungkin layak untuk ditunggu, kata para pejabat

Selalu perbarui sistem Anda. Terlalu malas menunggu pembaruan perangkat lunak? Ini bisa menyelamatkan Anda dari masalah. Situs jejaring sosial bukan satu-satunya cara tersangka menemukan sasarannya. Interpol mengatakan bahwa terkadang tersangka mengakses situs pornografi untuk mendapatkan informasi pribadi. “Terkadang Anda melihat perangkat lunak berbahaya diinstal pada komputer,” catat Virmani.

Lebih baik aman daripada menyesal online!

Jangan lengah. Purisima dan Virmani mengatakan tidak ada “demografis” yang nyata mengenai korban “sex dumping”. Baik tua maupun muda bisa menjadi korban. Ini hanya masalah siapa yang dianggap “paling rentan” oleh para tersangka. – Rappler.com

Apakah Anda korban “sex dumping” atau kejahatan dunia maya serupa lainnya? Hubungi Hotline Anti-Kejahatan Dunia Maya PNP 24/7: 414-1560 atau kirimkan a formulir laporan kejahatan dunia maya di sini.

Data SDY