• July 16, 2024
Bagaimana Obama memenangkan Ohio dan menjadi presiden

Bagaimana Obama memenangkan Ohio dan menjadi presiden

OHIO, AS – Pemilihan presiden AS adalah pertarungan antara batu tak tergoyahkan, Presiden Barack Obama, dan kekuatan tak terbendung, mantan Gubernur Massachusetts Mitt Romney. Kandidat Partai Republik memberikan perlawanan yang hebat namun gagal pada akhirnya.

Itu adalah ledakan besar di Electoral College: 303 untuk Obama dibandingkan 206 untuk Romney. 29 dari negara bagian Swing State Florida masih tergantung pada tulisan ini. (Pembaruan: Dia juga memenangkan Florida.)

“Dari segi persentase, persaingan masih ketat. Hanya saja terlihat berbeda jika melihat peta pemilu. Ini adalah persaingan ketat,” kata jurnalis politik senior Chris Booker dari WCMH-TV di Columbus, Ohio, yang merupakan afiliasi lokal NBC.

Dalam hal perolehan suara aktual, Obama memperoleh 60,5 juta suara dan Romney memperoleh 57,7 juta suara. Margin 3 juta suara mungkin tampak besar, namun California sendiri memberi Obama keunggulan 2 juta suara. Pada pemilihan presiden tahun 2008, Obama memimpin kandidat Partai Republik John McCain dengan lebih dari 8 juta suara.

Serangkaian balapan yang ketat

Itu adalah serangkaian persaingan ketat di satu-satunya negara bagian yang penting pada Hari Pemilu: negara bagian Ohio, Florida, Wisconsin, Iowa, Nevada, Virginia, Colorado, North Carolina, dan New Hampshire.

Swing state adalah tempat di mana perolehan suara bisa berjalan baik pada hari pemilu. 41 negara bagian lainnya dan Washington, DC merupakan pertempuran yang telah lama dimenangkan atau dikalahkan. Kandidat jarang pergi ke negara bagian tertentu untuk berkampanye. Kalaupun ada, mereka pergi ke sana untuk mengumpulkan dana.

Negara bagian besar seperti California memiliki 55 suara elektoral, namun negara bagiannya berwarna biru pekat. Secara total, California memberi Obama sumbangan kampanye terbesar: US$1 miliar.

Jelas bahwa Obama unggul jauh dalam perkiraan Electoral College. Tujuh belas negara bagian yang jelas-jelas biru dan Washington, DC memberinya titik awal 237 suara elektoral, atau kurang 33 suara elektoral dari 270 suara elektoral yang diperlukan untuk memenangkan kursi kepresidenan.

Titik awal Romney adalah 206. Dua puluh tiga negara bagian jelas-jelas berwarna merah, lebih banyak dari Obama yang berjumlah 18. Namun sebagian besar negara bagian ini mempunyai populasi yang kecil sehingga jumlah suara elektoralnya lebih kecil.

Margin tipis

Kesembilan negara bagian tersebut memiliki total 95 suara elektoral. Ada beberapa kombinasi yang membuat Romney mendapatkan 270, dan ketika ia mengungguli Obama dalam debat presiden pertama, kemungkinan besar kemenangan Partai Republik.

Obama menguasai swing states, namun selisihnya sangat tipis. Obama memimpin Wisconsin dengan sekitar 200.000 suara. Di 6 negara bagian lainnya, keunggulannya antara 40.000 suara berbanding 120.000. Romney sejauh ini hanya memenangkan North Carolina. Florida masih menghitung hingga Kamis malam, 8 November.

Di negara yang tingkat partisipasi pemilihnya berada di angka 50%, hal ini merupakan sebuah perjuangan. Meyakinkan para pemilih bahwa kandidat Anda lebih baik adalah satu hal, dan membuat mereka keluar untuk memilih, terutama jika cuaca tidak mendukung, adalah hal lain.

Para pemilih keturunan Afrika-Amerika, Latin, dan generasi muda hadir berbondong-bondong – koalisi yang sama yang membantu Obama menang pada tahun 2008. Wanita juga menyukai Obama.

Bagaimana Obama Memenangkan Ohio

Bagaimana Obama memenangkan negara bagian Ohio menunjukkan bagaimana strateginya berhasil di negara bagian lainnya.

Sering dikatakan: Seiring berjalannya Ohio, begitu pula masa jabatan kepresidenannya. Sejak 1964, siapa pun yang memenangkan Ohio memenangkan pemilihan presiden. Tidak ada Partai Republik yang pernah memenangkan kursi kepresidenan tanpa Ohio.

Ohio terus mempertahankan perbedaan itu. Ketika Ohio dipanggil untuk Obama pada larut malam pada hari pemilihan, pemilihan presiden AS segera dipanggil untuk Obama. Ohio menyukai Obama dengan selisih sekitar 100.000 suara.

“Ohio adalah negara bagian yang paling banyak mengalami ayunan,” kata mantan Gubernur Ohio Ted Strickland. “Ketika Anda melihat Ohio, itu seperti Amerika. Muda dan tua, kaya dan miskin, hitam, coklat, kuning dan putih, perkotaan dan pedesaan,” katanya kepada Rappler.

Ohio memiliki beragam populasi yang merupakan pendukung Partai Republik atau Partai Demokrat. Ia memiliki kota-kota industri, lahan pertanian pedesaan dan ibu kota yang merupakan kota universitas dengan industri teknologi tinggi.

Negara bagian paling timur di Midwest ini merupakan salah satu negara bagian pertama yang menutup pemilunya dan mempublikasikan hasilnya. Ketika Ohio dipanggil, 18 suara elektoralnya membuat total suara Obama menjadi 275 – atau 5 suara elektoral lebih banyak dari yang dia butuhkan. Itu adalah kombinasi dari jaminan 237, New Hampshire, dan “firewall” Obama – negara bagian Ohio, Wisconsin, dan Iowa di wilayah Midwest.

Iklan politik dan jaminan otomatis

Chris Booker dari NBC-4 mengatakan banyak hal yang membuat Obama menang.

Booker juga membantah tuduhan bahwa Superstorm Sandy membantu Obama menghentikan momentum Romney – setidaknya tidak di Ohio. Badai besar memaksa kedua kandidat untuk membatalkan pemberhentian kampanye di Ohio dan negara bagian lainnya.

“Sandy baru saja sampai di Ohio,” jelasnya. Meskipun Washington Post Reporter senior David Ignatius mengatakan ada nilai dalam citra Presiden Obama dan Gubernur New Jersey dari Partai Republik Chris Christie yang bekerja sama untuk membantu para korban badai agar dapat menyentuh hati para pemilih. (TONTON VLOGnya: Sandy membuat jadwal kampanye kacau)

“Negara ini menginginkan pemecah masalah. Mereka muak dengan perdebatan politik,” kata Ignatius.

Salah satu alasan terbesar kemenangan Ohio adalah dana talangan mobil kontroversial yang menyelamatkan banyak pekerjaan di Ohio. Booker menjelaskan: “Pada awal karir presiden, salah satu keputusan pertama yang diambilnya adalah memberikan uang pemerintah kepada industri otomotif. Banyak pekerjaan di Ohio yang terkait dengan hal ini. Hal ini selaras dengan banyak pemilih – masyarakat kerah biru Ohio – bahwa dia harus menang.”

Kolom Romney yang diterbitkan menentang dana talangan otomatis tidak membantunya. Pada tahun 2008, dia menulis kolom “Biarkan Detroit Bangkrut” yang menentang bantuan kepada General Motors dan Chrysler. Dalam pidato kampanyenya di Ohio, Obama berbicara tentang bagaimana langkah yang tidak populer untuk menyelamatkan industri otomotif terbukti bermanfaat.

Booker mengatakan Romney juga mempunyai tanggapan yang buruk terhadap kampanye kubu Obama mengenai dana talangan otomatis.

Romney mencoba melawan kampanye negatif tersebut dengan kampanye iklan “Jeep” yang ditayangkan setelah pemilu. Mereka menyatakan bahwa dana talangan otomatis tidak sesukses yang digambarkan. Dalam sebuah iklan politik yang mungkin menjadi bumerang, kubu Romney mengatakan bahwa dana talangan otomotif Obama secara efektif memungkinkan Italia untuk membeli Chrysler, yang menurut iklan tersebut akan mengirimkan lapangan kerja ke Tiongkok.

Chrysler segera mengeluarkan pernyataan yang mengecam iklan tersebut.

Dampak iklan politik terhadap para pemilih belum diukur. Namun Booker berkata, “Kami memiliki pemilih yang cukup berpengetahuan.” Banyak pemilih di Ohio juga menyatakan ketidaksetujuan mereka terhadap kampanye negatif yang intens dari kedua belah pihak. (LIHAT: Fil-Am ini bosan dengan kampanye Obama dan Romney)

Argumen terbaik Romney

Apa yang membantu Romney pada awalnya adalah lesunya perekonomian di bawah Obama, yang meningkatkan jumlah penduduknya. Dalam kampanyenya, Romney fokus pada penciptaan lapangan kerja. Dia mengatakan dia menawarkan “perubahan nyata,” sebuah respons nyata terhadap slogan Obama pada tahun 2008. Berdasarkan jajak pendapat, perekonomian menjadi perhatian utama para pemilih.

“Perekonomian di negara ini masih sulit. Saya pikir orang-orang belum tentu merasa kita berada di jalur yang benar,” kata Booker.

Untuk mengatasi hal ini, kelompok pro-Obama telah memasang iklan yang diyakini sangat efektif. Itu adalah kesaksian sederhana dari seorang mantan pekerja pabrik di Indiana, yang merupakan salah satu dari mereka yang diduga dipecat oleh Romney ketika dia menutup pabrik. Dalam iklan tersebut, pria tersebut mengklaim Romney menghasilkan jutaan dengan menutup pabriknya.

Di lapangan, kubu Obama mengajak Bill Clinton – yang masih dicintai oleh pemilih Amerika – untuk memperjuangkannya. Dalam acara kampanye Clinton di Chilicothe, Rappler melihat para pemilih berbaris untuk mendengarkan pidato Clinton.

Dan kemudian ada kesalahan langkah Romney yang berperan sebagai Partai Demokrat. Diantaranya adalah komentar terkenal “47 persen” yang menyinggung pemilih. Booker mengatakan hal itu menegaskan apa yang para pemilih pikirkan tentang Romney.

Dikenal sebagai seorang moderat, Romney mengejutkan para pengamat politik dengan sikap konservatifnya selama pemilihan pendahuluan Partai Republik – termasuk sikapnya terhadap aborsi. Meskipun ia berhasil memenangkan pemilihan pendahuluan, sikap konservatifnya membuat pemilih lain tidak tertarik.

Berkurangnya pemilih kulit putih

Rappler bergabung dalam acara kampanye Obama dan Romney di Ohio. Pendukung mereka menunjukkan perbedaan yang besar.

Dalam acara kampanye Romney di sebuah pabrik di Pataskul, Ohio, pendukung yang datang sebagian besar berkulit putih. “Kami ingin merebut kembali Amerika,” kata mereka.

Sebaliknya, peserta kampanye Obama beragam: orang Afrika-Amerika, Latin, dan Asia-Amerika. Kelompok yang sama menunjukkan jumlah pemilih yang besar pada hari pemilihan.

“Tidak ada orang lain yang bisa dipilih. Dia untuk rakyat. Dia akan membantu semua orang. Dia tidak mempunyai kesempatan untuk melakukan semua yang perlu dilakukan. Delapan tahun kehancuran membutuhkan waktu lebih lama untuk memulihkan segalanya. Ketika dia tidak memiliki Kongres yang mendukungnya, maka itu adalah perjuangannya sendiri,” kata Mary Weeks, warga Amerika keturunan Afrika, kepada Rappler setelah memberikan suaranya di Columbus, Ohio.

Antusiasme di kalangan pemilih Partai Republik juga tinggi, namun masalahnya adalah populasi mereka terus menyusut.

“Orang kulit putih saja tidak cukup. Orang kulit putih secara signifikan memilih Mitt Romney. Dia kehilangan banyak waktu untuk presiden yang sedang resesi,” kata Ignatius.

Ignatius juga mencatat meningkatnya kekuatan politik orang-orang Latin. Ia mengatakan, ada kemungkinan bahwa Texas yang merupakan salah satu negara bagian terbesar yang didukung Partai Republik, bisa berubah menjadi biru pada pemilihan presiden berikutnya karena meningkatnya populasi pemilih keturunan Latin.

Beberapa analis mengatakan kekalahan Romney bukan merupakan bukti dari kandidat tersebut, namun dari Partai Republik dan ideologi konservatifnya yang mematikan sektor-sektor lain dalam masyarakat.

“Mereka harus menemukan cara untuk beradaptasi dengan perubahan realitas demografi mereka,” kata Booker. – Rappler.com

Data SDY