• February 22, 2024
Bagaimana seharusnya JBC memilih Ketua Mahkamah Agung berikutnya?  #SCWatch

Bagaimana seharusnya JBC memilih Ketua Mahkamah Agung berikutnya? #SCWatch

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Bagaimana seharusnya JBC memilih Ketua Mahkamah Agung berikutnya? Langkah-langkah apa yang dapat diambil JBC untuk memastikan transparansi dalam proses nominasi? Menurut Anda, peran apa yang harus dimainkan masyarakat dalam proses seleksi?

MANILA, Filipina – Selasa lalu (29 Mei), sejarah tercipta di Filipina. Untuk pertama kalinya, sidang pemakzulan diselesaikan di negara tersebut, yang berujung pada pencopotan Renato Corona dari jabatannya sebagai Ketua Mahkamah Agung. Babak dalam sejarah negara ini telah berakhir dan selesai – Corona tidak akan lagi mengajukan banding atas putusan tersebut ke Mahkamah Agung, kata juru bicara pertahanannya hari ini.

Namun, persidangan pemakzulan yang telah selesai adalah awal dari proses panjang dan sulit lainnya – pencarian hakim agung berikutnya. Sampai sekarang, banyak yang telah dibicarakan tentang hal itu. Senator Alan Peter Cayetano hari ini mendesak Presiden Benigno Aquino III untuk tidak memilih politisi penerus Corona.

Senator lain juga baru-baru ini mengatakan bahwa Dewan Yudisial dan Pengacara (JBC) harus segera bertemu untuk memulai proses seleksi. “Undang-undang mengandung kekosongan,” kata senator. Frances Escudero, yang juga berjuang mencari pemain luar untuk menggantikan Corona. Escudero juga merupakan wakil senat di JBC.

(BACA: Jabatan CJ sekarang kosong, menurut hukum dan Senat)

Sementara itu, Senator Francis Pangilinan hari ini mengimbau JCB untuk mempublikasikan pertemuan, pembahasan dan pemungutan suara mengenai daftar akhir calon. Transparansi akan membuat proses lebih akuntabel dan membuat anggota JBC lebih berhati-hati, katanya dalam sebuah pernyataan. Abigail Valte, juru bicara istana, hari ini mengatakan presiden terbuka untuk memilih pihak luar untuk menggantikan Corona.

JBC akan bertemu pada 4 Juni untuk memulai prosesnya.

Ketika proses ini semakin dekat, Rappler ingin mengetahui: Bagaimana seharusnya JBC memilih hakim agung berikutnya? Langkah-langkah apa yang dapat diambil JBC untuk memastikan transparansi dalam proses nominasi? Menurut Anda, peran apa yang harus dimainkan masyarakat dalam proses seleksi?

Beri tahu kami pendapat Anda. Tinggalkan komentar Facebookkirimkan kepada kami a menciakatau tweet dengan hashtag #SCWatch.

Inilah yang dikatakan komunitas online kami:

Diceritakan oleh Rappler · Kam, 31 Mei 2012 06:53:57

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

SDy Hari Ini