• July 13, 2024
‘Bagani Force’ masih besar di Cotabato Utara

‘Bagani Force’ masih besar di Cotabato Utara

KOTA DAVAO, Filipina – Militer membayar pemimpin “Pasukan Bagani” untuk membunuh pendeta Italia Fr. Fausto “Pops” Tentorio (28) asal Arakan, Cotabato Utara, ditangkap pada Rabu.

Dalam sidang kongres yang diadakan minggu ini oleh Komite Hak Asasi Manusia di Davao, Arturo (bukan nama sebenarnya) mengungkapkan bahwa dia adalah anggota pasukan Bagani dan hadir pada pertemuan yang diadakan oleh “Kumander Iring” yang dipanggil untuk mengumumkan bahwa uang P50.000 diduga dikumpulkan oleh militer untuk pembunuhan pendeta tersebut.

“Tujuh hari sebelum pembunuhan Pdt. Pops, keenam anggota pasukan Bagani termasuk saya dipanggil oleh Kumander Iring untuk rapat. Dia mengatakan kepada kami bahwa seorang pemodal di militer akan memberi kami P50,000 jika kami Fr. Tentorio,” kata Arturo.

Ia menambahkan, Kumander Iring menjelaskan, uang tersebut tidak boleh dibagikan kepada kelompok tersebut, melainkan menjadi anggaran mereka untuk operasi memburu pendeta asal Italia tersebut.

“Tidak, kami tidak akan menerima uang tunai. Uang itu akan digunakan untuk membeli beras dan kebutuhan lainnya. Dan sisa uangnya ada di tangan Kumander Iring,” kata Arturo.

Kumander Iring, yang diidentifikasi sebagai John Corbala, telah diidentifikasi oleh organisasi hak asasi manusia sebagai salah satu pelaku pembunuhan pastor di halaman parokinya di Arakan pada 17 Oktober 2011.

Arturo mengatakan Tentorio diincar karena diduga sebagai pendukung Tentara Rakyat Baru.

Mendengar perintah tersebut, Arturo mengaku sangat khawatir karena mengetahui pastor tersebut dan jaringan LSM yang dipimpinnya memberikan bantuan dan pelayanan kepada komunitas suku di wilayah tersebut.

“Saya memberi tahu mereka tentang keraguan saya untuk berpartisipasi dalam operasi tersebut,” kata Arturo.

Namun Kumander Iring kemudian mengambil senjata api yang dikeluarkannya dan memperingatkan Arturo bahwa dia akan dieksekusi jika memberitahu Fr. Tentorio tentang plotnya.

“Mereka pergi beberapa hari setelah pertemuan. Dan tiga hari setelah pembunuhan Tentorio, mereka kembali ke desa kami dan menyatakan bahwa pendeta itu sudah meninggal,” kata Arturo.

“Mereka berencana mengundang Pdt. Tentorio. Itulah sebabnya kemungkinan besar mereka adalah pelakunya.”

kekuatan Bagani

“Bagani” adalah istilah lokal masyarakat adat Mindanao untuk “pejuang suku”, tim terorganisir dalam suku yang bertugas melindungi rakyatnya.

Namun, Arturo mengungkapkan bahwa pasukan Bagani bukanlah unit pertahanan suku yang sebenarnya, melainkan pasukan paramiliter khusus yang sebagian besar terdiri dari anggota suku dan dilatih sebagai pasukan tambahan sipil bersenjata untuk kampanye melawan gerilyawan komunis di wilayah tersebut.

“Kami menerima pelatihan militer, termasuk pelatihan bertahan hidup dan senjata api di dalam kamp kami oleh personel militer dari Batalyon Infanteri ke-57,” ungkap Arturo.

Sebuah detasemen kecil, yang berfungsi sebagai kamp utama kelompok tersebut, saat ini berada di Sitio Kamanagan, Barangay Ganatan di Arakan, kata Arturo.

Arturo menjelaskan, mereka harus bertugas setiap hari.

“Jika pimpinan TNI memerintahkan kami melakukan operasi patroli atau pengejaran, kami langsung patuh. Namun menurut pengalaman saya, kami tidak pernah mengadakan pertemuan dengan komunis. Kebanyakan hari-hari kami membosankan, kami hanya duduk-duduk saja di kamp,” kata Arturo.

Ia menambahkan, mereka tidak menerima gaji apa pun, namun menerima makanan.

Arturo menggambarkan mantan komandannya sebagai orang yang kejam dan memiliki banyak senjata.

Dia mengatakan Corbala, berusia pertengahan 50-an, memiliki senapan berkekuatan tinggi, senjata api pendek dan banyak persenjataan, termasuk senapan M-14 dan M-16, revolver, pistol .45, shotgun dan granat.

APA YANG ANDA KETAHUI tentang Pasukan Bagani, Bayan Muna Rep.  Neri Colmenares bertanya kepada petugas AFP, PNP dan CHR.  Foto oleh Karlos Manlupig

Corbala dipanggil “Iring”, yang merupakan istilah Visaya untuk “kucing”, karena dia biasanya melakukan operasi pada malam hari.

Komando Mindanao Timur Angkatan Bersenjata Filipina (AFP) secara konsisten menolak mendanai atau melatih unit paramiliter suku di wilayah tersebut.

Letnan Nasrula Sema, Kepala Operasi Sipil-Militer Infanteri ke-57, mengatakan tuduhan itu dibuat-buat untuk mencoreng kredibilitas TNI.

“Mendanai dan melatih unit paramiliter adalah tindakan ilegal dan tentara secara ketat mematuhi aturan hukum,” kata Sema.

Dalam sidang kongres tersebut, Bayan Muna Rep. Neri Colmenares bertanya kepada petugas AFP, Kepolisian Nasional Filipina (PNP) dan Komisi Hak Asasi Manusia (CHR) apakah mereka mengetahui bahwa pasukan Bagani masih buron di Cotabato Utara.

Penjara. Umum Cesar Dionisio Sedillo, asisten komandan Divisi Infanteri ke-6 angkatan darat, membenarkan bahwa pasukan Bagani ada dan diorganisir oleh suku tersebut sebagai pengaturan keamanan untuk melindungi desa mereka.

Ketika ditanya apakah tentara mengetahui kelompok tersebut bersenjata, Sedillo mengatakan bahwa dia “tidak memiliki data” mengenai hal tersebut.

Seluruh perwakilan TNI dan Polri membenarkan bahwa mereka tidak memiliki cukup informasi dan laporan intelijen mengenai ciri-ciri kelompok tersebut.

“Keberadaan kelompok tersebut tampaknya sudah diketahui secara luas di daerah tersebut. Mengapa kamu tidak tahu apa-apa tentang grup ini?” kata Colmenares.

Perwakilan Distrik 1 Kota Davao. Karlo Nograles mengatakan seluruh lembaga pemerintah terkait harus bertanggung jawab menyelidiki keberadaan kelompok bersenjata di wilayah tanggung jawabnya.

“Komite ini memerintahkan AFP, PNP dan CHR untuk memberikan apa pun yang mereka temukan tentang pasukan Bagani,” kata Nograles.

penyelidikan DOJ

Sehari sebelum sidang kongres, Menteri Kehakiman Francisco Baraan pergi ke Davao untuk menemui para saksi secara langsung.

Baraan menjelaskan bahwa Menteri Kehakiman Leila De Lima memantau perkembangan dengan cermat dan mengincar penyelesaian awal kasus ini.

Dia mengatakan DOJ saat ini mengandalkan kredibilitas para saksi.

“Jika tuduhan terhadap pasukan Bagani dan tentara itu benar, maka kesaksian itu akan digunakan. Tidak akan ada upaya menutup-nutupi dalam penyelidikan ini,” kata Baraan.

DOJ berencana melakukan serangkaian tes pendeteksi kebohongan terhadap mereka yang diduga terlibat dalam pembunuhan Fr. Tentorio.

Pastor Italia Fr. Peter Geremia mengatakan mereka belum melakukan terobosan berarti dalam kasus ini.

Dia menyerukan perluasan penyelidikan untuk mengidentifikasi petugas polisi dan militer yang terlibat dan segera melucuti senjata pasukan Bagani.

“Kami juga menyerukan perluasan program perlindungan saksi. Kami semua menunggu penyelesaian awal kasus ini,” kata Geremia.

Arturo yang saat ini berada dalam perlindungan saksi menjelaskan bahwa ia memutuskan untuk mengatakan kebenaran karena ingin membantu memberikan keadilan kepada para korban pelanggaran HAM di komunitasnya.

“Saya mengkhawatirkan keselamatan saya dan juga mengkhawatirkan keluarga saya. Tapi saya harus melakukannya agar kebenaran dan keadilan menang.” – Rappler.com

Result Sydney