• May 28, 2024
Bagi petarung ARMM, tinju adalah kehidupan

Bagi petarung ARMM, tinju adalah kehidupan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Bagi petinju ARMM yang mengikuti Palaro 2013, tinju bukan sekadar olahraga. Tinju adalah hidup mereka.

KOTA DUMAGUETE, Filipina – Bagi petinju Daerah Otonom Muslim Mindanao (ARMM) yang berlaga di Palaro 2013, “ilmu manis” bukan sekadar olahraga.

Tinju adalah hidup mereka.

Percaya bahwa tinju dapat membantu mereka mencapai pendidikan, para petinju ini ingin memberikan manfaat bagi ARMM dan dalam prosesnya menarik perhatian para pramuka dan mendapatkan beasiswa untuk pendidikan mereka.

Tinggi dan rendah

Tim tinju sekolah menengah ARMM, yang terdiri dari enam anak laki-laki dari Maguindanao yang dilanda konflik, datang ke Kota Dumaguete untuk bersaing memperebutkan medali dalam acara olahraga terbesar di negara itu, yang mempertemukan siswa sekolah dasar dan menengah terbaik secara nasional.

Namun, pengalaman mereka sebagai petarung muda sama sekali tidak menyenangkan.

“Hidup kami cukup sulit Maguindanao, sedikit tunjangan Kami, Rp1.500 panjang tidak seperti yang lain,” kata Allan Balit berbicara mewakili rekan satu timnya. “Tetapi meskipun demikian, kami sangat menyukainya kotak.”

(Hidup di Maguindanao sulit. Tunjangan kami selama tinggal di Palaro hanya P1.500, tidak seperti yang lain. Tapi meski begitu, kami sangat menyukai tinju).

Rekan satu tim Allan mengangguk setuju.

Carilah emasnya

Dengan ekspektasi yang sederhana di Palaro tahun ini, tim tidak membuat janji tetapi berjanji untuk memberikan yang terbaik saat bertanding.

“Orang tua kami juga mendukung kamikotak, dan tentunya kami juga ingin menang, itu yang kami inginkan, kami tidak tahu (apa yang akan terjadi di Palaro),” tambah Balit yang juga mengikuti Palaro tahun lalu di Pangasinan namun gagal meraih medali.

(Orang tua kami mendukung kami dalam tinju dan tentu saja kami ingin menang. Itu yang kami inginkan, kami tidak tahu apa yang akan terjadi di sini).

Para petinju ARMM juga bermimpi untuk menyelesaikan studinya, dan di tinjulah mereka menaruh harapannya.

“Kami bertujuan untuk menyelesaikan sekolah, kami mengambil peluang kotak, mungkin seseorang akan membawa kita,” Balit mengangguk.

(Kami berencana menyelesaikan sekolah. Kami mencoba peruntungan di tinju, mungkin seseorang akan melihat kami dan membantu kami).

Seminggu setelah petinju Filipina Nonito Donaire mengalami kekalahan telak di tangan Guillermo Rigondeaux, para petinju ARMM ingin mendedikasikan pertandingan mereka di Palaro untuk “Filipino Flash”.

“Untuk Belas kasihan pertarungan kita di sini Permainan.” – Rappler.com

Hk Pools