• July 24, 2024
(Bagian 2) Petualangan PH Backpacker Inggris: Permainan di Sagada

(Bagian 2) Petualangan PH Backpacker Inggris: Permainan di Sagada

Ini adalah bagian ke-2 dari buku harian perjalanan backpacker Inggris Will Hatton yang mendokumentasikan perjalanan pertamanya ke Filipina. Ikuti petualangannya di Filipina di sini di Rappler.

Baca Bagian 1: Pulag matahari terbit

Bagian 2: Gua di Sagada

Bagian 3: Tato oleh Whang Od, legenda hidup

Bagian 4: Jajanan Jalanan di Manila

Bagian 5: Malaikat Penjaga Pinoyku

Bagian 6: Pulau Kesepian dan Tuan GaGa

Bagian 7: Meninggalkan Filipina

Karena kelelahan, saya turun dari bus yang bergelombang dan menyapa sesama penumpang. Itu adalah hari yang panjang, saya melakukan perjalanan dari Baguio yang berdebu ke kota kecil Sagada setelah beberapa backpacker Filipina mengatakan saya harus berkunjung.

Itu berada di arah yang benar, perlahan-lahan akan membawa saya lebih dekat ke Whang Od dan tato yang saya idamkan. Saya menginap di wisma sepi yang terletak tinggi di antara tumpukan bebatuan runcing, mandi, menjawab sekitar 100 komentar baru dari orang Filipina yang antusias di situs web saya, thebrokebackpacker.com, dan check out untuk malam itu… besok akan ‘ menjadi hari baru!

Jelajahi Sagada

7 pagi, permulaan yang lebih awal. Angin sepoi-sepoi menyegarkan menerpa wajahku, mentari pagi sudah mulai menghangatkan bumi. Saya mulai dengan sekadar berkeliling. Saya mengikuti jalan yang kabur, peta kusut di satu tangan, mencari tempat yang paling menguntungkan. Saya langsung tersesat di hutan kusut yang mengelilingi kota utama. Tidak masalah; Saya mendaki semakin tinggi ke puncak bukit dan berbelok. Sejauh mata memandang, hamparan sawah yang hijau cerah terhanyut dari pandanganku. (MEMBACA:Tur Baguio, Sagada Terinspirasi oleh ‘Yang Bernama Tadhana’)

    Semua foto disediakan oleh Will Hatton

Saya duduk, berjemur, memikirkan tentang pilihan hidup yang membawa saya ke Filipina, yang membuat saya bertahan selama tujuh tahun. Matahari pagi terbit lebih tinggi di langit. (MEMBACA: Kota Baguio: Rencana Perjalanan Akhir Pekan Lengkap Anda)

Penuh dan segar, saya memasuki Lembah Gema bersama pemandu lokal, Daniel, yang menjelaskan kepada saya bahwa alasan peti mati gantung begitu pendek adalah karena jenazah ditempatkan dalam posisi janin sehingga roh dapat masuk dan keluar dari kehidupan. dalam posisi yang sama.

Bagi saya, itu tampak seperti ide yang bagus dan melekat pada saya sepanjang hari ketika saya menemukan Daniel, dewa pendakian yang bonafid, sedang membangun menara tikus di sungai.

Di Inggris menara ini disebut steenheops, digunakan untuk menandai jalan bagi para trekker yang lewat, saya selalu menganggap mereka beruntung, dan saya perlu sedikit keberuntungan karena keesokan harinya saya akan berada di kedalaman bumi dan menyerahkan diri kepada kegelapan dan basah serta dingin dan mengunjungi salah satu atraksi Sagada yang paling terkenal; perjalanan koneksi gua yang terkenal!

Hari berikutnya

Sinar matahari pertama merayap di bawah pintu saya, seekor ayam jantan dengan antusias memberi hormat pada awal hari dan saya bangun dari tempat tidur: Saya punya misi. Satu jam kemudian saya berjalan menuju Gua Lumiang bersama seorang mahasiswa Filipina, John, dan seorang misionaris Jerman, Marcos. Kami menuruni seribu anak tangga dan memandang dengan heran ke mulut gua. Ia berdiri di sana, sebuah portal menuju dunia lain, siap menyerang mereka yang tidak memberikan rasa hormat yang pantas padanya.

Di sekitar kami, puluhan peti mati kayu dan beberapa tulang berserakan menghiasi dinding gua. Setiap sudut, setiap lubang terisi – bagaimana mereka bisa sampai di sana, saya tidak tahu.

Pemandu kami, seorang pria periang dengan tank top kuning menyalakan lentera gasnya dan kami mulai. Gua itu terlihat sangat besar, tentunya akan terasa seperti berjalan-jalan di taman? Aku mengikuti pemandu kami menuju kegelapan yang suram, berbelok untuk terakhir kalinya dan melihat sekilas langit terbuka menjauh dariku, cahayanya semakin redup.

Di depan kami, kami dapat mendengar suara-suara samar dalam kegelapan – mungkinkah mereka adalah roh yang menjaga rahasia gua? Kami turun, saya terpeleset dan meluncur, meraih dan meraih, berjalan menaiki dinding batu halus dan melewati stalaktit yang menggantung.

Aku mengambil tali yang tergantung entah di mana dan turun ke bawah, lebih jauh ke dalam bumi, dengan tangan di atas tangan, gaya tentara.

Suara-suara itu semakin keras. Saya meluncur ke depan, melangkahi bebatuan dan berbalik untuk mengambil beberapa foto teman bermain saya. Kami berbelok di tikungan dan bertemu sekelompok orang Korea yang ramah. Berapa banyak orang yang ditelan gua ini, aku bertanya-tanya? Berapa banyak dari kita yang pernah berada di bawah sini dan meraba-raba dalam kegelapan?

Kami terus melaju, meluncur menuruni lereng yang landai dan meluncur menuruni lereng berbatu yang licin dengan pantat kami. Kami sekarang melintasi koridor dan melewati lubang yang paling mustahil. Bagaimana orang-orang bisa mengetahui ke mana harus pergi ke sini, pikirku. Tentunya penjelajah pertama di sini sedang menghadapi kematian? Beberapa kali aku hampir terjebak, ransel oranyeku bergesekan dengan batu, bahuku tidak bisa masuk melalui celah yang lebih kecil.

Kami mencapai dasar gua, sekitar 50 orang berkeliaran, mengambil gambar, bernyanyi, berteriak, itu semacam pesta – yang kami butuhkan hanyalah beberapa gelas bir! Pemandu kami menunjukkan formasi batuan yang terlihat seperti apa saja. Ada seekor kura-kura, seekor gajah, seorang lelaki tua dan beberapa lainnya yang tidak dapat saya sebutkan namanya! Aku berhenti sejenak, duduk di sudut yang sunyi, tenggelam dalam kesunyian, kegelapan, kerlap-kerlip lampu yang menerangi celah-celah tersembunyi katedral bawah tanah raksasa ini.

Sesuatu yang sangat nyata sedang terjadi di sini; suatu kehadiran suci, kekuatan kuno yang menuntut rasa hormat. Gua itu indah, lebih dari yang berani kuharapkan. Saya telah berada di dalam lebih dari tiga puluh gua; yang ini mengalahkan mereka semua tiga kali.

Perlahan tapi pasti kami berkumpul kembali dan mulai melakukan pendakian yang sulit untuk keluar dari bumi. Kami menguatkan diri kami dengan tali dan kemauan keras, lapar dan lelah namun bahagia dan terinspirasi. Lambat laun, seperti terbitnya matahari, saya mulai merasakan perbedaan halus di udara; itu menjadi lebih ringan.

Aku tersandung ke depan, menjulurkan leherku dan melihatnya – pintu keluar menuju gua.

Kita berhasil! Saya berteriak keras, membuat beberapa pemandu di dekatnya tertawa, tidak dapat menahan kegembiraan saya – kami berhasil, kami menantang kegelapan, melawan iblis kami dan keluar tanpa cedera!

Satu jam kemudian saya duduk, sawah menjauh dari saya di semua sisi lagi. Saya menyesap bir dan menyaksikan seorang petani yang sendirian merawat ladangnya. Awan melintasi langit, angin membuat ladang menari; jemari halus membelai karpet hijau.

Petualangan, keindahan, persahabatan… Saya bisa terbiasa dengan ini. – Rappler.com

Penulis dan fotografer. Petualang dan pengembara. Ahli push-up handstand. Penakluk gunung, penyintas gurun pasir, dan tentara salib untuk petualangan murahan. Will adalah seorang yang rajin menumpang, peselancar sofa, dan pemburu barang murah. Dia adalah pengikut setia Kuil Tinggi Backpackistan dan penemu pelukan pria yang bangga. Akan menulis blog tentang di thebrokebackpacker.com tentang petualangannya keliling dunia, kamu bisa mengikutinya Facebook dan seterusnya Twitter atau, jika Anda benar-benar baik hati, buruan dia di jalan untuk mendapatkan segelas bir nakal.


akun slot demo