• May 24, 2024
Banyak sekolah yang belum melatih guru untuk K sampai 12

Banyak sekolah yang belum melatih guru untuk K sampai 12

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Senator Pia Cayetano khawatir bahwa sekolah hanya menyadari bahwa pelatihan diperlukan. Ia mengatakan masyarakat perlu melihat bahwa pelatihan nyata sedang dilakukan saat ini.

MANILA, Filipina – Negara ini hanya mempunyai waktu 14 bulan lagi sebelum sekolah menengah atas di bawah program K to 12 diluncurkan secara nasional, namun banyak lembaga pendidikan yang belum mulai melatih gurunya.

Hal ini mengkhawatirkan Senator Pia Cayetano, ketua Komite Senat Bidang Pendidikan, Seni dan Budaya.

“Prinsip bagaimana (sekolah) mau melatih, dan pengakuan harus ada pelatihan, sudah ada, tapi saya khawatir dengan waktunya. Masyarakat perlu melihat bagaimana hal ini terjadi sekarang,” kata Cayetano usai sidang komite, Selasa, 14 April.

Dengan ditandatanganinya Undang-Undang Peningkatan Pendidikan Dasar tahun 2013, dua tahun ditambahkan ke sistem pendidikan dasar Filipina. Kelompok siswa pertama yang mengikuti program ini akan memasuki kelas 11 SMA pada tahun 2016 dan kelas 12 pada tahun 2017.

Akibatnya, institusi pendidikan tinggi (HEI) memperkirakan akan terjadi penurunan jumlah pendaftaran selama dua tahun ini hingga tahun ajaran 2021-2022, ketika keadaan diperkirakan akan kembali normal. (BACA: INFOGRAFIS: 10 hal tentang K sampai 12)

Hal ini akan berdampak pada pekerja di perguruan tinggi, karena perkiraan skenario terburuk mengenai perpindahan adalah sebanyak 38.071 staf pengajar dan 14.351 staf non-pengajar.

Namun Departemen Pendidikan akan mempekerjakan 30.000 hingga 41.000 guru sekolah menengah atas setiap tahunnya pada tahun 2016 dan 2017, dan Departemen Pendidikan akan memprioritaskan pekerja perguruan tinggi yang dipindahkan dalam perekrutannya.

Universitas memberikan bantuan

Cayetano mengatakan akan ada dua jenis pelatihan untuk pendidik sekolah menengah atas: pelatihan konten untuk guru sekolah menengah atas, dan pelatihan pedagogi untuk profesor perguruan tinggi.

Saat ini, setidaknya dua perguruan tinggi sudah mempunyai rencana untuk tidak hanya melatih fakultas mereka sendiri, namun juga untuk membekali guru di sekolah-sekolah kecil yang akan menawarkan sekolah menengah atas.

Universitas Filipina akan menggunakan anggota fakultas yang mengajar kursus pendidikan umum untuk melatih guru sekolah menengah atas negeri selama 3 minggu. Guru-guru ini dapat mengalirkan pelatihan di sekolahnya masing-masing.

Sementara itu, Universitas Normal Filipina – yang ditetapkan oleh undang-undang sebagai pusat pelatihan guru nasional – memiliki rencana jangka pendek dan jangka panjang.

Universitas akan mengadopsi sekolah-sekolah terdekat untuk pelatihan guru, dan akan mengembangkan rencana sehingga lulusan mereka di masa depan akan memiliki bekal yang cukup untuk mengajar di sekolah menengah atas.

‘Era keemasan’ guru

Namun Roger Bartholomew dari Spesialis Pendidikan Internasional mengatakan dia khawatir bahwa pada tahap ini sekolah masih mengembangkan pelatihan guru yang belum teruji.

Usulannya adalah melihat pelatihan yang telah terbukti efektif di negara dan universitas lain.

“Jika kita ingin meningkatkan standar, kita harus pergi ke tempat-tempat dengan standar tinggi, mengambil beberapa ide terbaik mereka dan meminjamnya tanpa malu-malu. Tentu perlu dikontekstualisasikan,” imbuhnya.

Patricio Dionio dari Coordinating Council of Private Education Associations (COCOPEA) berharap masa transisi ke sekolah menengah atas akan menjadi peluang untuk melahirkan “masa keemasan guru” karena banyak yang akan diberikan kesempatan untuk melanjutkan studi magister dan doktoral. duduk

Cayetano mengatakan sidang Senat berikutnya pada tanggal 5 Mei akan membahas pendanaan yang dibutuhkan untuk mendukung mereka yang akan mengajarkan kurikulum K hingga 12 yang baru. (BACA: Kongres pertimbangkan dana untuk membantu pekerja yang terkena dampak K ke 12)

Senator lainnya diperkirakan akan mengangkat isu lain, seperti kapasitas fisik negara dan kesiapan penerapan K ke 12. (BACA: Harapkan tingkat putus sekolah yang lebih tinggi karena K hingga 12 – Trillanes) Rappler.com

Keluaran SGP Hari Ini