• May 27, 2024
Bayangan Sabah

Bayangan Sabah

Di bawah terik matahari, di sebuah pulau yang bermandikan darah pada Perang Dunia II dan pada tahun 1968, ketika para pemuda Muslim yang dilatih untuk menyerang Sabah terbunuh ketika mencoba melarikan diri, sejarah terungkap ketika Presiden Aquino meresmikan upacara yang mengarah pada peringatan 45 tahun Jabidah. pembantaian pada tanggal 18 Maret.

Kenangan akan misi rahasia, tentang presiden yang digerakkan oleh kekuasaan, tentang tentara dan pembunuhan, tentang upaya menutup-nutupi suatu negara, menjadi hidup kembali.

Di lokasi dimana penduduk Sulu dan Tawi-Tawi ditembak mati oleh tentara saat mereka melarikan diri, Aquino berdiri di hadapan penonton, terutama para pemuda Muslim, dan mengatakan bahwa dia ada di sana untuk memberikan makna atas kematian mereka. Penting bagi petinggi angkatan bersenjata, yang dipimpin oleh Kepala Staf Jenderal. Emmanuel Bautista, hadir di acara tersebut.

Sebelum berbicara, Aquino memimpin peletakan batu pertama peringatan pembantaian tersebut di mana sebuah penanda didirikan pada tahun 2008. Di dekatnya terdapat area tinggi yang menghadap ke Teluk Manila yang indah, tempat korban selamat melarikan diri, yang disebut Taman Perdamaian Mindanao.

Setelah bertahun-tahun, akhirnya seorang presiden memberikan pengakuan resmi atas apa yang kemudian dikenal sebagai pembantaian Jabidah, yang tidak tercatat dalam buku sejarah kita. Itu juga tidak termasuk dalam tur kontemporer Corregidor.

Namun krisis di Sabah membayangi Corregidor. Meskipun ia membuat sejarah – Aquino adalah presiden pertama yang secara resmi memperingati babak kelam di masa lalu – ia juga memimpin pengulangan sejarah.

Dari sudut pandangnya, sejarah terulang kembali di Lahad Datu, kota pesisir di Sabah yang diduduki oleh pengikut bersenjata Sultan Sulu, karena kelompok penentangnya bersekongkol untuk mewujudkannya. Sama seperti Ferdinand Marcos yang berencana menggoyahkan Sabah dan mewujudkan impian ekspansionisnya pada bulan Maret 1968, orang-orang di belakang “pasukan kerajaan” ingin menciptakan masalah bagi Aquino yang populer dan menggagalkan proses perdamaian dengan pemberontak Muslim. Dalam kedua kasus tersebut, umat Islam dijadikan pion.

Tanah yang dijanjikan

Ada sisi lain. Sejarah terulang kembali karena Sabah tetap menjadi tanah perjanjian bagi banyak umat Islam. Pulau yang sangat dekat dengan perbatasan selatan kita ini kaya; ini memberikan kontras yang tajam dengan Sulu dan Tawi-Tawi. Daerah ini memiliki perkebunan yang luas dan lapangan kerja yang tersedia. Ini adalah rumah bagi ratusan ribu Muslim Filipina yang melarikan diri dari konflik di Mindanao pada tahun 1970an dan, kemudian, bagi mereka yang membutuhkan pekerjaan.

Sabah merupakan tanah perjanjian bagi ahli waris Sultan Sulu yang merasa tidak mendapatkan bagian yang adil atas pulau yang dulunya milik nenek moyang mereka. Klaim properti mereka berlanjut dan mereka menginginkan pengakuan dan uang.

Di lapangan, di Sulu, seorang reporter Al Jazeera menemukan bahwa beberapa orang telah membayar biaya perjalanan mereka ke Lahad Datu. “Dari apa yang saya lihat, orang-orang dari kota yang jauh bergabung secara mandiri. Tidak perlu ada perekrutan,” kata Jamela Alindogan kepada saya. “ Saya bertanya kepada seorang remaja berusia 18 tahun, apakah Anda terlatih? Ia mengatakan pendidikannya adalah ia dibesarkan di Sulu. Istri seorang pria yang terbunuh (di Sabah) mengatakan bahwa suaminya menghabiskan P2.000 terakhirnya untuk pergi ke Sabah.”

Alindogan mengatakan mereka dijanjikan tanah dan pekerjaan. “Mereka berpegang teguh pada cerita masa lalu mereka yang gemilang. Orang-orang di sini akan berpegang pada apa pun karena tidak ada yang dinanti-nantikan,” lanjutnya.

Krisis sudah berakhir?

Ketika saya bertanya kepada Mujiv Hataman, pejabat Daerah Otonomi Muslim Mindanao, bagaimana krisis di Sabah akan berakhir, dia menyatakan: “Krisis di Sabah sudah berakhir.” Kontingen kemanusiaan Filipina memasuki Lahad Datu, katanya, setelah dilarang selama berminggu-minggu.

Namun krisis di Mindanao masih jauh dari selesai. Selain peringatan di Corregidor, Hataman, yang merupakan gagasan dari peristiwa bersejarah tersebut, mengatakan bahwa fokus pemerintah saat ini adalah pada tanggap darurat dan rehabilitasi ekonomi para pengungsi Sabah yang kembali.

Bersama dengan para anggota Kabinet—Sekretaris Pekerjaan Umum dan Jalan Raya, Pertanian, serta Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam—Hataman mengatakan bahwa ia sedang berupaya untuk mengalokasikan lahan di Basilan, Tawi-Tawi dan Sulu di mana mereka yang terlibat dalam konflik Sabah dapat diganggu, bisa menetap dan mencari nafkah.

Bagaimana dengan ahli waris kerajaan yang tidak puas? Di sinilah rencananya masih belum jelas. Tapi satu hal yang pasti. Ada banyak kemarahan antara Jamalul Kiram III dan pejabat Malacañang. “Mereka punya riwayat berbohong (sejak perampokan di Lahad Datu),” tegas Rene Almendras merujuk pada Kiram. Sekretaris Kabinet, yang mendampingi Aquino di Corregidor, tidak berbasa-basi dan tampak jengkel.

Hataman telah beberapa kali bertemu dengan Jamalul, saudara laki-lakinya, Esmail, dan putrinya, Jacel. Dia mengungkapkan bahwa Jamalul pernah menandatangani surat yang memberi wewenang kepada Esmail dan Jacel untuk berbicara atas nama keluarga mereka.

Seperti Presiden Aquino, Hataman yakin bahwa kekuatan gelap berada di balik Kiram. Karena kenapa lagi mereka ngotot pada posisinya? Mungkin itulah satu-satunya alasannya, Hataman menyimpulkan.

Dengan pola pikir seperti ini, sayap di Mindanao akan terus menimbulkan masalah. – Rappler.com

,

HK Prize