• April 17, 2024
BDO Sy mengincar P44-B dalam penjualan saham terbesar Filipina

BDO Sy mengincar P44-B dalam penjualan saham terbesar Filipina

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Bank terbesar di Filipina, yang dimiliki oleh orang terkaya di negara itu, Henry Sy, menetapkan harga akhir dari penawaran sahamnya yang akan menghasilkan sekitar P44 miliar – kesepakatan saham terbesar yang pernah ada di negara tersebut.

MANILA, Filipina – Banco de Oro (BDO), yang dimiliki oleh orang terkaya Filipina Henry Sy, bersiap menghadapi penjualan saham terbesar di negara tersebut dengan mengumumkan detail terpenting dari rencana penawaran umum sahamnya: the harga akhir.

BDO, pemberi pinjaman terbesar di Filipina berdasarkan aset, mengatakan kepada investor publik pada hari Selasa, 5 Juni, bahwa pihaknya akan menjual 895 juta saham biasa kepada investor dalam penawaran umum terbatas dengan harga P48,60 masing-masing seharga P43,5 miliar ($1,88 miliar). – transaksi ekuitas terbesar yang pernah ada di negara ini.

Harga akhir mewakili diskon 25% dari harga penutupan BDO sebesar P65,05 di pasar lokal pada hari yang sama.

Bank menjual satu saham untuk setiap 3 saham yang dimiliki oleh pemegang saham yang tercatat pada 14 Juni. Penawaran ini akan berlangsung dari 18 hingga 27 Juni.

Jika terserap seluruhnya, penjualan tersebut akan melampaui rekor $611 juta yang dikumpulkan oleh maskapai hemat Gokongwei, Cebu Pacific, dalam penawaran umum perdana (IPO) pada bulan Oktober 2010, dan $505 juta yang dikumpulkan oleh IPO GT Capital Holdings milik Taipan George SK Ty yang dikumpulkan pada bulan April. . tahun ini.

BDO telah menunjuk Citigroup, Deutsche Bank dan JP Morgan sebagai manajer utama dan penjamin emisi internasional bersama, sementara BDO Capital & Investment Corp. manajer penerbitan dan penjamin emisi lokal.

Penawaran saham ini merupakan tonggak sejarah lain bagi kerajaan Sy, yang dimulai dari sebuah toko sepatu kecil di Manila dan telah berkembang menjadi salah satu konglomerat terbesar yang bergerak di bidang ritel, mal, real estat, dan perbankan.

Grup Sy berencana untuk menggunakan modal segar dari tawaran BDO untuk usaha besar, dan salah satu proyek yang telah memimpin bank tersebut di negara ini – membiayai proyek infrastruktur besar di bawah skema Kemitraan Pemerintah-Swasta (KPS) pemerintah.

Rasio modal, PPP

Perusahaan biasanya beralih ke penawaran hak ketika mereka membutuhkan uang dan ingin segera mengumpulkannya. Penawaran hak adalah jenis penerbitan yang memberikan “hak” kepada pemegang saham untuk membeli saham baru suatu perusahaan dengan harga lebih rendah dari harga yang ditawarkan pasar. Meskipun perusahaan-perusahaan yang bermasalah adalah perusahaan-perusahaan yang biasanya melakukan penerbitan saham baru (rights issue), banyak perusahaan dengan neraca yang bersih juga menggunakannya untuk membiayai akuisisi dan strategi pertumbuhan.

Dalam keterbukaan informasi kepada bursa saham, BDO mengatakan penawaran besarnya “dimaksudkan untuk mendukung tujuan pertumbuhan jangka menengah BDO dan dilaksanakan untuk mengantisipasi persyaratan modal Basel 3 yang lebih ketat yang diharapkan akan diterapkan oleh Bangko Sentral ng Pilipinas.”

Penambahan modal segar ini diharapkan dapat membawa rasio kecukupan modal bank di atas 15% atau tingkat yang disyaratkan oleh bank sentral terhadap bank universal dan komersial mulai Januari 2014.

Namun yang lebih penting adalah rencana BDO untuk berpartisipasi dalam program KPS pemerintah melalui pembiayaan.

Teresita Sy-Coson, ketua bank dan anak tertua Sy, mengatakan pada bulan Mei bahwa mereka akan bekerja sama dengan lembaga keuangan lokal lainnya untuk mengumpulkan dana $1 miliar yang akan mendanai proyek infrastruktur di bawah PPP, yang merupakan inti dari agenda ekonomi pemerintahan Aquino, akan mendanai . Pemerintah telah menyiapkan total 22 proyek KPS untuk ditawarkan kepada investor swasta tahun ini.

Pada tahun 2011, BDO memimpin sindikat bank yang mendanai pembangunan Jalan Tol Tarlac-Pangasinan-La Union senilai P11,5 miliar, sebuah proyek infra besar yang penting bagi pertumbuhan Luzon Utara.

BDO dimiliki 46% oleh perusahaan induk Sy, SM Investments Corp. Sekitar 5% saham bank tersebut dipegang oleh International Finance Corp, cabang sektor swasta dari Bank Dunia, dan sisanya dipegang oleh publik.

Kini menjadi bank terbesar di Filipina berdasarkan aset, BDO membukukan laba bersih sebesar P10,5 miliar pada tahun 2011, naik 19% dari tahun 2010, didukung oleh pertumbuhan pinjamannya sebesar 24%, mengalahkan pertumbuhan rata-rata industri yang melebihi 19%. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk cerita terkait.

SDy Hari Ini