• June 23, 2024
Beberapa persahabatan dan impian Jojo Binay berubah menjadi buruk

Beberapa persahabatan dan impian Jojo Binay berubah menjadi buruk

MANILA, Filipina – Ketika rekan hukum Walikota Makati, Jejomar Binay, bergabung dengannya untuk mendirikan Agrifortuna pada tahun 1992, perusahaan tersebut bergerak di sekitar peternakan babi seluas 5 hektar di Rosario, Batangas. Ruben Balane dan Nestor Alampay Jr., yang termasuk di antara para penggagasnya, memimpikannya sebagai bantalan pensiun. Binay kemudian menjadi partner-on-cuti dari kantor hukum Balane Tamase Alampay.

“Itu adalah investasi pribadi,” Alampay menoleh ke belakang, “dan harapannya adalah bahwa kami pada akhirnya akan menjadi salah satu pemilik Agrifortuna. Maka kita tidak akan bergantung pada kantor hukum untuk mendapatkan penghasilan. Itu adalah sesuatu yang dinanti-nantikan.” (Kami meminta wawancara dengan Balane, tapi dia menolak.)

Mereka masih muda, baru lulus beberapa tahun dari fakultas hukum Universitas Filipina, dan prospek jaring pengaman di masa pensiun menarik mereka untuk melakukan usaha bisnis di Barrio Maligaya. Alampay teringat kunjungan sesekali ke peternakan babi, sebuah peternakan sederhana dengan fasilitas dasar.

Sekitar 20 tahun kemudian, impian pensiun ini akan hilang. Firma tersebut berpisah, dengan Balane bergabung sebagai penasihat firma hukum Abigail Binay – Subido Pagente Certeza Mendoza dan Binay – dan Alampay dan Tamase tetap bertahan.

Berfokus pada pertumbuhan perusahaan, Alampay tidak melihat pertaniannya berkembang hingga mencapai ukuran saat ini. Yang dia punya hanyalah kenangan masa-masa awal peternakan babi yang menjanjikan.

Balane dan Binay: Teman selamanya

Semuanya dimulai pada akhir tahun 1980an ketika perusahaan ini didirikan, berlandaskan pada persahabatan. Balane, pakar terkemuka di bidang ini hukum perdata dan profesor yang “terhormat” – seperti yang digambarkan oleh beberapa muridnya – dan Binay adalah (dan senang menjadi) teman dekat. Mereka adalah teman sekelas di UP dan menjalin ikatan yang bertahan selama bertahun-tahun. Bagi sebagian orang, hal ini tampak membingungkan mengingat reputasi Balane yang bersih, gaya hidupnya yang sederhana, dan keengganannya terhadap urusan yang tidak penting.

Alampay dan Emmanuel Tamase adalah murid Balane. Di antara profesor hukum UP, Balane adalah salah satu yang paling mudah didekati. Dia bergabung dengan murid-muridnya setelah kelas dalam sesi minum dan membangun persahabatan.

Balane menarik orang-orang yang berpikiran sama dan memberi perusahaan itu rasa pantas. Alampay memiliki reputasi yang baik seperti ayahnya, mantan Hakim Agung Nestor Alampay, salah satu dari mereka yang diangkat kembali oleh Presiden Corazon Aquino setelah Revolusi Kekuatan Rakyat pertama pada tahun 1986. Ia dikenal sebagai ahli hukum yang jujur.

Tamase, yang berspesialisasi dalam litigasi, adalah salah satu pengacara yang menolak melakukan kecurangan pada sistem. Jika pelanggan bersikeras mengambil jalan pintas, dia tidak ingin menjadi bagian darinya dan mengetahuinya.

Itu adalah kantor hukum yang kecil dan tenang (maksimal 16 pengacara pada puncaknya), dengan Balane mendatangkan lulusan muda yang cerdas ke firma tersebut, Alampay bertindak sebagai pembuat hujan, dan Tamase bertindak sebagai litigator yang gesit. Binay mengadakan benteng di Balai Kota Makati dan mengunjungi kantor hukum di Desa Salcedo setidaknya sekali seminggu.

Kadang-kadang dia bergabung dalam rapat komite eksekutif, namun dia tidak mempunyai hak untuk menentukan bagaimana perusahaan tersebut dijalankan atau arah strategis yang akan diambil. Di antara rekan-rekannya, dia sepertinya tidak memiliki pengaruh.

Kesepakatan antara pasangan sangat informal, sesuatu yang berasal dari persahabatan bertahun-tahun. Alampay dan Tamase kesulitan menjawab pertanyaan kami tentang investasi Binay di perusahaan tersebut.

Apa yang terjadi adalah: mereka menangani urusan Binay dan urusan orang lain di Balai Kota Makati, dan walikota akan membayar dengan harga bersahabat. Tidak ada wadah, tidak ada pemasukan modal yang besar. Tidak ada yang mengeluh. Tampaknya, di antara teman-teman, uang bukanlah hal yang penting.

Firma hukum ini berbeda dengan firma hukum lain di mana mitra politisi diharapkan mendatangkan klien, seperti ACCRA (dengan Senator Edgardo Angara dan Franklin Drilon). Binay belum menambahkan nama baru ke daftar kliennya.

Namun kantor hukum membeli seluruh lantai (12st) di pusat PDCP di Jalan Alfaro. Ini merupakan langkah berani pada saat itu, yang dimungkinkan melalui pinjaman. Hingga saat ini, firma tersebut masih berkantor di sana, dengan 5 pengacara. Tapi separuh lantai sekarang sudah terbuka.

Yang terlihat saat masuk adalah lantai narra yang mengkilat, memberikan kesan rumah tua dan elegan pada kantor. Namun, suasananya ketat. Pada tahun-tahun awalnya, lukisan Pacita Abad, yang tampaknya dipilih oleh desainer interior, digantung di dinding, kata mereka yang mengunjungi kantor tersebut.

Perusahaan tersebut tetap tidak terpengaruh meskipun harganya ada hubungannya dengan Balai Kota. Meskipun Walikota merupakan mitra, namun kantor hukum tidak memanfaatkan hal ini. Tamase menyatakan bahwa mereka tidak memfasilitasi pendirian usaha di Makati. Balane “mungkin melindungi kami dari gerombolan,” kata Alampay dan Tamase, karena mereka tidak memiliki urusan keuangan besar dengan Balai Kota.

Perusahaan tersebut tidak memberikan nasihat kebijakan kepada Binay atau membisikkan penunjukan kepadanya. Sebuah garis menunjukkan batas perusahaan dari Balai Kota, kecuali rujukan kasus yang melibatkan pegawai Balai Kota.

Rontok

Selama 20 tahun kemitraannya dengan Binay, firma tersebut menangani sekitar 200 kasus dari Balai Kota Makati, termasuk kasus pemilu. Dari segi waktu, perusahaan menghabiskan kurang dari 50% untuk masalah ini – namun hal tersebut diberi prioritas. Selama pemilu, rekanan dimobilisasi sebagai pengawas pemilu. Ini adalah satu-satunya saat seluruh firma terlibat dengan Binay.

Di Sandiganbayan, Tamase memperdebatkan kasus korupsi Binay dan membebaskan walikota dari penjara – dengan bantuan para pembantu Binay yang mendukung bos mereka. (BACA: Imbalan, penuntutan yang lemah membuat Binay lolos)

Segalanya mulai kacau pada tahun-tahun menjelang pemilu 2010 ketika Binay bersiap untuk mencalonkan diri sebagai wakil presiden. Dia mendukung Ernesto Mercado ke Alampay dan Tamase dan meminta mereka untuk melibatkan wakil walikota sebagai klien. Bagaimanapun, Mercado akan mengambil alih jabatan walikota, kata mereka.

Ketika Binay menjatuhkan Mercado setelah pertengkaran internal, para pengacara “terjebak dalam baku tembak”. Pada saat itu, firma tersebut sudah muncul untuk Mercado.

Di tingkat lain, hubungan mulai memburuk ketika Gerry Limlingan, manajer keuangan terpercaya Binay, ikut campur. Tamase merasa kesal ketika mengingat Limlingan meminta laporan keuangan bulanan “untuk melindungi investasi Binay.” Perusahaan itu mengatakan tidak.

Pada akhirnya, para mitra tidak punya pilihan selain putus. Itu adalah keputusan yang menyakitkan.

Namun, tahun-tahun telah mengurangi kemarahan tersebut. Baru-baru ini, di reuni UP College of Law, Balane dan Tamase bertemu satu sama lain, suasananya hangat dan ramah. Dengan Binay, Alampay dan Tamase menjaga hubungan sipil.

Mimpinya mungkin menjadi buruk, tetapi para mitra tetap melanjutkan latihannya. Balane masih mengajar, dunia akademis adalah minatnya yang besar. Hal inilah yang tampaknya menyita sebagian besar waktunya, karena kantor hukum Subido memberinya ruang dan waktu. Adapun Alampay dan Tamase, lanjut mereka, dengan Binay tercatat dalam sejarah perusahaan mereka. – Rappler.com

sbobet terpercaya