• April 13, 2024
Bendungan San Roque terhindar dari bahaya kebocoran Philex

Bendungan San Roque terhindar dari bahaya kebocoran Philex

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Departemen Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam mengatakan bendungan tersebut kini aman dari kontaminasi lumpur yang berasal dari tambang Padcal milik Philex.

MANILA, Filipina – Limbah yang bocor dari tambang Padcal milik Philex Mining Corp di Benguet tidak akan sampai ke Bendungan San Roque di Pangasinan, seorang pejabat pemerintah meyakinkan masyarakat pada Kamis, 6 September.

Menteri Lingkungan Hidup Ramon Paje mengatakan bendungan yang menjadi sumber listrik dan kebutuhan irigasi Pangasinan, Nueva Ecija dan Tarlac, kini aman dari kontaminasi lumpur yang berasal dari bendungan tailing tambang Padcal.

Departemen Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam (DENR) mengatakan bahwa langkah-langkah untuk memastikan keamanan bendungan sedang berlangsung.

“Tidak ada bahaya lumpur mencapai San Roquedam. Ini juga campur tangan Tuhan. Akibat hujan deras, kapasitas pengenceran bendungan meningkat signifikan,” kata Paje.

Cuaca jelek

Struktur bendungan tailing tambang no. 3 melemah karena hujan terus menerus sehingga menyebabkan kebocoran. Mereka membuang limbah ke Sungai Balog, yang mengalir ke Sungai Agno. Bendungan San Roque terletak 30 kilometer di hilir Sungai Agno dari pertemuannya dengan Balog Creek.

Paje mengatakan lumpur bendungan tailing yang mengancam mencapai bendungan terperangkap di reservoir mati yang berkapasitas 300 juta meter kubik.

Dia mengatakan hujan deras membuat Philex tidak bisa menghentikan kebocoran. Hujan meningkatkan kapasitas pengenceran bendungan sehingga sisa bahan kimia yang mungkin meresap ke dalam waduk kini tidak menimbulkan bahaya bagi lingkungan.

Paje mengatakan meski bendungan sudah terbebas dari bahaya pencemaran kimia, pihaknya masih disibukkan dengan analisis laboratorium terhadap sampel air.

Tidak perlu membuat kolam tailing baru

Salah satu opsi yang dipertimbangkan untuk mencegah terjadinya kebocoran lagi adalah dengan mengganti penstock dan membangun bendungan tailing baru, yang akan memakan waktu antara 6 bulan hingga satu tahun.

Namun, Leo Jasareno, Direktur Biro Pertambangan dan Geosains (MGB), mengatakan berdasarkan penilaian awal, bendungan tailing tambang Padcal no. 3 masih bisa digunakan, namun cara pengurasan airnya diubah.

“Bendungan limbah no. 3 tetap digunakan namun drainase airnya diubah untuk mencegah terulangnya kejadian tersebut,” kata Jasareno.

Ketua Philex Manuel V. Pangilinan kini sedang meninjau rekomendasi konsultan perusahaan dan diharapkan segera menyampaikannya kepada dewan. – Rappler.com

Untuk kontrak pertambangan yang ada di Filipina, lihat peta #MengapaMining ini.

Bagaimana pengaruh penambangan terhadap Anda? Apakah Anda mendukung atau menentang penambangan? Libatkan, diskusikan, dan ambil sikap! Kunjungi situs mikro #MengapaMining Rappler untuk mendapatkan cerita terbaru mengenai isu-isu yang mempengaruhi sektor pertambangan. Bergabunglah dalam percakapan dengan mengirim email ke [email protected] tentang pendapat Anda tentang masalah ini.

Untuk pandangan lain tentang penambangan, baca:

Lebih lanjut tentang #MengapaPenambangan:

Sidney prize