• May 24, 2024
Berhentilah memberi tahu anak-anak Anda pekerjaan yang bagus!

Berhentilah memberi tahu anak-anak Anda pekerjaan yang bagus!

MANILA, Filipina – Kerja bagus! Saya akan mengatakannya ketika putra saya menunjukkan kepada saya kreasi Lego terbarunya, ketika putri saya mulai membaca sendiri, ketika dia menendang bola sepak, ketika dia mencoba melakukan gerakan jungkir balik.

Terus dan terus aku pergi. Kerja bagus! Itu seperti tanda centang. Aku masih seorang mama yang bangga, tapi sekarang aku menahan lidahku.

Tidak ada salahnya kita memberi tahu anak kita bahwa kita bangga padanya. Kami menyadari potensi mereka sehingga mereka menghadapi tantangan dan tidak puas dengan keadaan biasa-biasa saja. Kami ingin membangun harga diri sehingga mereka memiliki kepercayaan diri untuk melakukan sesuatu. Kami mendorong mereka… Anda sangat pintar! Luar biasa!

Ya, anak-anak kami luar biasa. Namun jika mereka cukup sering mendengarnya, mereka pasti akan menjadi orang yang kurang berprestasi.

Penelitian telah menunjukkan betapa terlalu banyak pujian dan penghargaan justru dapat melemahkan kegigihan – yang merupakan satu-satunya karakter yang dimiliki oleh semua orang sukses.

Sebuah penelitian di Universitas Columbia mensurvei ratusan siswa sekolah dasar di Kota New York – anak-anak dari sekolah bagus dan orang tua yang terlibat. Mereka adalah anak-anak dewasa sebelum waktunya yang merasa kagum pada orang dewasa di sekitar mereka. Anda baru berusia 3 tahun dan Anda bisa melakukannya? Mereka mendapat lebih dari sekadar perbuatan baik, bintang emas, dan penghargaan.

Lalu di sekolah menengah, semuanya berprestasi rendah.

Apa yang telah terjadi? Orang yang dewasa sebelum waktunya menyadari bahwa tidak semuanya datang dengan mudah. Tulisan tangan perlu latihan. Mencetak gol adalah sebuah perjuangan. Belajar membaca sangatlah mudah, namun matematika sama sekali tidak menyenangkan. Guru baru memiliki standar yang lebih tinggi dan tuntutan yang lebih banyak. Sekolah dasar menyambut mereka dengan tantangan dan kegagalan – dan hal itu sangat memukul mereka.

Anak yang berlebihan itu kini mengklasifikasikan pekerjaan dalam dua cara – pekerjaan yang secara alami saya kuasai karena mudah dan pekerjaan yang terlalu sulit, mengapa repot-repot? Selamat tinggal, ketekunan.

Pujian vs dorongan

Jika ingin membesarkan anak yang berprestasi, para ahli menyarankan orang tua untuk memberikan semangat, bukan pujian. Ada perbedaan. Pujian yang sering dan kosong akan melambungkan ego. Dorongan mengajarkan anak Anda untuk menghadapi tantangan dengan sikap positif.

Anda mungkin memiliki anak ajaib, tetapi yakinlah bahwa suatu saat sesuatu tidak akan terjadi dengan mudah. Daripada berusaha lebih keras, anak ajaib yang egonya telah dilucuti terlalu banyak mungkin memilih untuk…menarik diri. Tapi bu, aku sangat buruk dalam matematika. Saya menyerah!

Ini adalah ciri klasik Anda yang berkinerja buruk – takut melakukan apa pun yang mungkin menyebabkan mereka gagal. Beberapa adalah pecandu pujian. Mereka melakukan sesuatu demi mendapatkan perhatian dan pujian yang sering mereka dengar. Ada sedikit kepuasan internal dari pekerjaan yang dilakukan dengan baik. Ada sedikit gairah terhadap pekerjaan itu sendiri.

Pengondisian positif

Psikolog perkembangan Amerika Jennifer Henderlong Corpus dan Mark Lepper dari Reed College menganalisis penelitian selama lebih dari 30 tahun tentang efek pujian pada anak-anak.

Mereka menawarkan pedoman tentang bagaimana mengubah pujian menjadi dorongan.

1. Bersikaplah tulus dan spesifik. Pujilah hanya jika Anda benar-benar bersungguh-sungguh. Anak-anak dapat merasakan ketidaktulusan atau penipuan. Ketika pujian memang pantas didapatkan, jangan melontarkan pernyataan berlebihan seperti, “Kamu jenius!” Ekspresikan kebanggaan Anda dengan detail, “Kamu sedang belajar bagaimana huruf membentuk kata. Kamu mulai membaca!”

2. Pujilah anak-anak hanya atas kualitas-kualitas yang dapat mereka ubah. Kepada anak yang sama di atas, Anda dapat berkata, “Semakin sering kamu mencoba membaca kata lain, semakin baik kemampuanmu hingga kamu bisa membaca buku sendiri.” Lupakan tentang mengatakan, “Kamu sangat pintar.” Psikolog Universitas Stanford, Carol Dweck, menjelaskan: “Menekankan kecerdasan alami membuat kecerdasan berada di luar kendali anak, dan tidak memberikan resep untuk merespons kegagalan.”

3. Gunakan pujian deskriptif yang menyampaikan standar realistis. Mengatakan “Saya suka cara Anda memasukkan berbagai bentuk dan tekstur ke dalam kolase Anda” akan memberikan masukan yang berguna bagi anak Anda. Karyanya mendapat pengakuan dan pada saat yang sama Anda mengajarinya apa standar Anda untuk kolase yang bagus. Katakan, “kamu luar biasa!” atau “itu sebuah mahakarya!” tidak hanya samar-samar, namun juga mengirimkan pesan, “Saya mengharapkan yang sempurna, Nona!”

4. Berhati-hatilah dalam memuji anak atas prestasi yang diraihnya dengan mudah. Setelah anak Anda sudah menguasai suatu keterampilan, kurangi kehebatannya. Putri saya mendapat pujian saat pertama kali dia mengungkapkan kesiapan membaca. Setelah itu saya harus berhenti kagum untuk setiap rambu jalan yang dia pahami atau setiap buku yang dia baca. Dia pernah berkata, “Mama, lihat tulisannya e-le-va-tor.” Saya tergoda untuk mengatakan “Wow, Anda membaca ini tanpa konsep visual tentang lift!” Sebaliknya, saya hanya memberinya senyum cerah dan mengakui, “Ya, tanda itu bertuliskan lift.”

5. Berhati-hatilah dalam memuji anak karena melakukan apa yang mereka sukai. Apakah anak Anda ahli membuat bata Lego? Biarkan dia tahu bahwa Anda senang dia bekerja keras untuk membangun kreasinya. Jangan memanggilnya Tuan Insinyur Masa Depan yang Fantastis atau mengatakan kepadanya bahwa dia “luar biasa” setiap kali dia membangun sesuatu—tidak peduli betapa menakjubkan ciptaannya sebenarnya. Ada aturan sederhana untuk ini—pujilah prosesnya, bukan orangnya.

6. Fokus pada penguasaan keterampilan dan hindari perbandingan. Jika Anda sesekali membagikan pekerjaan bagus, tekankan upaya daripada hasil. Terkadang tidak ada cara lain untuk mendeskripsikan pekerjaan mereka—Bagus! Fantastis! Besar! Sesekali itu bagus. Pastikan untuk mengingatkan mereka bahwa mereka tidak dapat melakukannya tanpa meluangkan waktu dan tenaga. Dan berhati-hatilah dalam mengukur terhadap orang lain. Putri Anda memenangkan Emas di Olimpiade Matematika? Jangan terus terang fakta bahwa dia memukul anak-anak lain. Pujian perbandingan sosial menciptakan pecundang yang lemah. Motivasinya haruslah untuk melakukan yang terbaik atau untuk meningkatkan diri, bukan untuk melemahkan persaingan.

Seorang jenius bersertifikat berbicara

Albert Einstein pernah berkata, “Bukannya saya begitu pintar. Hanya saja saya bertahan lebih lama dengan masalah.”

Itu mungkin terlalu dramatis, karena dia jelas sangat pintar.

Einstein sebenarnya seorang jenius, namun Teori Relativitas tidak muncul secara ajaib dari kepalanya. Penelitian, perjuangan, dan upaya mengatasi kegagalan selama bertahun-tahun juga terlibat. Inilah poin yang harus kita arahkan kepada anak-anak kita. Etos kerja Einstein relevan karena cara kita menghargainya menentukan bagaimana etos kerja tersebut akan menghambat tantangan hidup.

Pujian tidak boleh ditahan sepenuhnya. Ini adalah kekuatan motivasi yang kuat, namun kehilangan kekuatannya jika digunakan secara berlebihan. Pujian yang tak henti-hentinya akhirnya mengikis kegigihan Anda.

Tanpanya, bahkan para genius bersertifikat pun tidak akan mampu mengeluarkan potensi penuh mereka. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Data SDY