• July 16, 2024
Berkat terakhir Robredo datang dari seorang teman

Berkat terakhir Robredo datang dari seorang teman

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pastor Leo Casas memberkati jenazah temannya selama lebih dari satu dekade, mendiang Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Jesse Robredo

MASBATE CITY, Filipina – “Inilah kita, seorang teman memberkati seorang teman.”

Ini adalah kata-kata Pastor Leo Casas saat dia memberkati jenazah temannya selama lebih dari 10 tahun, Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Jesse Robredo. Casas mengucapkan pemberkatan terakhir untuk Robredo pada Selasa, 21 Agustus, di Funeraria Eternas kota ini.

Casas mengatakan kepada Rappler bahwa dia menerima telepon sekitar pukul 09.30 dari seseorang yang tidak dia sebutkan namanya.

“Seseorang menelepon saya jika saya bisa memberkati jenazahnya. Saya berkata, ‘Tubuh apa? Mereka bilang, itu saja.” (Saya bertanya, ‘Tubuh yang mana?’ Mereka bilang ini dia.)

Jenazah Robredo ditemukan di perairan Masbate sekitar pukul 08.15, 3 hari setelah pesawatnya jatuh. Tim pencari masih berusaha menemukan jenazah kedua pilot yang bersamanya.

Casas termasuk di antara sedikit orang yang diizinkan membuka peti baja Robredo. Sekretaris Transportasi dan Komunikasi Mar Roxas melarangnya berbicara tentang rincian upacara tersebut, namun Casas mengatakan dia tidak bisa menahan emosinya.

“Saya tidak bisa menggambarkan perasaannya. Air mata mulai mengalir,” kata Casas. “Ini sangat menyakitkan, tetapi fakta bahwa Anda memberkatinya, Anda mempercayakannya kepada Tuhan. Itu yang membuatku lebih kuat, tapi sebagai manusia seperti kami, aku tidak bisa berhenti menangis. Saya berkata, ‘Mengapa ini terjadi?’ (Ini sangat menyakitkan, namun kenyataan bahwa saya memberkatinya, saya mempercayakannya kepada Tuhan. Itu menguatkan saya, namun sebagai manusia, saya tidak dapat menahan tangis. Saya berkata, “Mengapa hal itu terjadi?”)

Teman dada

Casas mengenal Robredo bahkan sebelum dia menjadi imam. Dia adalah seorang pelajar di Naga dan mengenal Walikota Naga saat itu. Sejak itu, keduanya menjadi teman dekat dan sekutu dalam mempromosikan perdamaian dan pembangunan di Masbate. Casas kini menjadi pemimpin Caritas Masbate.

Masbate adalah pusat kekerasan terkait pemilu. Casas mengatakan Robredo mendukung upaya LSM untuk membentuk kelompok pemberdayaan masyarakat yang akan membantu mengubah politik lokal.

Casas berkata, “Itulah yang ditanyakan kelompok kami: Dia mencintai Masbate, apa yang terjadi padanya di sini?” (Itu juga pertanyaan kelompok kami: dia cinta Masbate, kenapa harus terjadi di sini.)

Saat pemberkatan, Casas mengatakan dia tidak akan mengecewakan Robredo.

“Saya bilang dia bisa beristirahat dengan tenang, dimanapun dia berada. Saya harap dia bahagia. Terakhir kali saya katakan padanya, apa yang diperjuangkannya di Masbate tidak akan sia-sia. Kita masih di sini, apa rencana Masbate, demi Masbate yang baik, maju, damai, kita lanjutkan.” (Saya bilang saya harap dia mendapat istirahat yang tenang dimanapun dia berada. Saya harap dia bahagia. Hal terakhir yang saya katakan adalah perjuangannya untuk Masbate tidak akan dibatalkan. Kami masih di sini. Kami akan mengikuti rencananya untuk Masbate, untuk Masbate yang baik, maju, damai, perjuangan akan kita lanjutkan.) – Rappler.com

Nomor Sdy