• February 28, 2024
Berselancar di kota

Berselancar di kota

MANILA, Filipina – Kita mungkin berpikir bahwa di negara yang terdiri dari lebih dari 7.000 pulau, kita akan dipenuhi oleh peselancar lokal dan menarik peselancar internasional untuk mengunjungi tempat selancar.

“Kami punya terlalu banyak tempat selancar!” kata Paolo Soler. “Jika Anda melihat garis pantai mana pun di negara ini yang berhadapan dengan Laut Filipina Barat dan Samudera Pasifik, pasti ada gelombang.”

Paolo menjalankan Philippine Surfing Academy (PSA), sebuah sekolah selancar di Metro Manila. Dia juga telah melakukan pembakaran di negara itu selama 15 tahun sekarang.

“Pada tahun 1997 ketika saya pertama kali mulai berselancar, industri selancar lokal praktis tidak ada,” kenangnya. “Meskipun sudah ada tempat selancar di mana orang asing memutuskan untuk menetap, hanya segelintir dari kami di Metro Manila yang benar-benar berkelana ke La Union untuk mencoba olahraga ini. Dan jika saya katakan sedikit, kami bahkan tidak mengenal satu sama lain. Saya pikir hanya saya satu-satunya!”

Industri selancar

Tentu saja, Paolo bukan satu-satunya peselancar di kota itu, dan seiring waktu jumlah peselancar meningkat, komunitas selancar mulai berkembang, resor dibangun, dan lebih banyak kompetisi diadakan. Dan perhatikan, saat ini semakin banyak masyarakat perkotaan yang memuat papan selancar ke mobil mereka untuk pergi ke laut.

Bagi Paolo, ini berarti industri selancar lokal semakin maju. Lingkungan seperti itulah yang dia tunggu-tunggu.

“Berselancar selalu menjadi hasrat saya,” katanya. “Saya selalu ingin terlibat dalam bisnis selancar. Namun sesuatu yang mereka ajarkan kepada kita dalam bisnis adalah mempelajari rencana bisnis Anda dan jika memungkinkan, lakukanlah; jika tidak, maka tidak. Ketika saya pergi ke Bali, Indonesia dan menyaksikan sendiri industri selancar di sana, saya menyadari bahwa ada potensi yang sangat besar bagi industri selancar untuk berkembang di Filipina.”

Pada tahun 2008, ketika Paolo mengkhawatirkan rencana bisnisnya untuk bisnis selancar impiannya, dia kebetulan menemukan sebuah resor dengan fitur unik: kolam ombak.

“Ini mungkin sesuatu,” pikirnya.

“Sesuatu” itu berkembang menjadi program selancar pertama yang memanfaatkan teknologi kolam ombak.

“Itu murni kebetulan dan kebetulan.” Paolo menemukan kolam ombak saat memeriksa fasilitas di Club Manila East untuk sesi team building perusahaan. “Kolam ombak di Club Manila East sangat cocok untuk berselancar – ombaknya pecah seperti ombak sungguhan, hanya saja lebih konsisten. Ukurannya, meski tidak terlalu besar, sangat cocok untuk peselancar pemula hingga menengah.”

Lebih dari segalanya, ini berarti seseorang sekarang dapat berselancar tanpa harus keluar kota.

Gelombang sempurna

Hal yang lebih alami untuk dilakukan, yang diharapkan, adalah pergi ke laut dan belajar berselancar sepenuhnya di bawah pengaruh cuaca. Bagaimanapun, hal itu telah dilakukan selama beberapa dekade.

Namun hanya karena alami bukan berarti ideal.

Menurut Paolo, skenario ideal bagi seorang pemula belajar selancar antara lain perairan tanpa arus, tidak ada makhluk laut yang berbahaya, dengan ombak termasuk ombak yang tidak melebihi dua hingga tiga kaki dan ombak yang terkelupas sempurna, yaitu ombak yang pecah. secara merata dan lembut.

Hal ini tentu tidak terjadi di laut. Kolam ombak mengubah semua itu.

“Di kolam ombak, karena semuanya buatan manusia dan dikendalikan oleh mesin dan komputer, kami dapat menciptakan gelombang dengan bentuk serupa yang cocok untuk pemula,” jelas Paolo.

Pembelajaran yang dipercepat

“Peselancar punya pepatah: Hormati laut dan alam,” kata Paolo. Artinya, jangan meremehkan alam. Jangan anggap remeh. Segalanya bisa terjadi. Jadi, Anda harus selalu menghormati aspek olahraga itu.”

Alam yang tidak dapat diprediksi ini menjadikan laut sebagai tempat pembelajaran yang menantang bagi para peselancar baru. Paling buruk, ini menjadi pengalaman yang menyedihkan.

Berselancar melibatkan lebih dari sekadar menyeimbangkan diri di papan: Anda mendayung, menunggu ombak yang tepat, muncul ke permukaan, dan berdiri di atas papan. Mempelajari semuanya sekaligus bisa jadi sangat melelahkan. Dan menunggu hingga semua kondisi menyatu dengan sempurna bisa memakan banyak waktu.

Kolam ombak mengubah semua itu.

Pelajaran selancar di kolam ombak dijadwalkan selama dua jam di kolam, dibagi menjadi empat sesi siklus 20 menit dengan istirahat 10 menit di antaranya. Dalam beberapa jam tersebut, seorang peselancar bisa menangkap sebanyak 40 ombak. Ini adalah sekitar delapan jam perjalanan ombak di laut – pada hari yang baik.

“Di kolam ombak, semuanya terkendali,” jelas Paolo. “Tidak ada gangguan. Tidak ada ubur-ubur, tidak ada arus. Kami telah melihat kemajuan pesat siswa dalam keterampilan selancar mereka di sini. Ketika Anda pergi ke laut dan Anda tidak tahu apa-apa, dan Anda berhadapan dengan arus dan semua faktor yang datang bersama alam, itu hanya memperlambat segalanya.”

Pelajaran kolam ombak PSA berani mendobrak beberapa hambatan lagi. Karena keselamatan adalah agenda utama, bahkan mereka yang tidak bisa berenang pun bisa diajari cara mengarungi ombak dan anak-anak berusia 4 tahun bisa mendapatkan pelajaran pertama mereka.

Dalam perjalanan ke laut

Tujuan akhirnya tetap menangkap dan menunggangi ombak laut.

Namun sebelum itu, baik pemula maupun mahir, seorang peselancar sebaiknya memaksimalkan latihan di kolam ombak. Paolo mengklaim, “Pelajaran kolam ombak kami telah terbukti menjadi metode paling aman, termudah dan paling inovatif dalam bidang pengajaran selancar.”

Konsistensi ombak memungkinkan siswa menguasai dasar-dasar selancar jauh lebih cepat daripada di laut: posisi di papan selancar, posisi dan cara mendayung, posisi berkendara yang benar, lompatan yang benar.

“Setelah Anda selesai dengan dasar-dasar di kolam renang, segalanya menjadi lebih mudah untuk dipelajari di laut,” Paolo menjamin.

Kolam ombak juga bermanfaat bagi peselancar tingkat lanjut. Di sini mereka dapat berlatih mendayung dan berselancar serta mengembangkan keterampilan dan kekuatan mereka, yang semuanya akan berguna saat tiba waktunya untuk berselancar. Ini berfungsi seperti, seperti yang dikatakan Paolo, “treadmill selancar terbaik”.

Dalam misi

Sulit untuk tidak melihat betapa antusiasnya Paolo dalam berselancar dan menyebarkan kecintaannya pada olahraga ini sejauh dan seluas mungkin. Menjadikannya nyaman dan mudah melalui pelajaran di kota adalah satu hal, tapi itu hanya bagian dari agenda selancarnya.

“Kami sedang menjalankan misi besar,” dia menekankan. “Menurut saya selancar hanyalah salah satu aktivitas alami manusia yang pasti akan populer di negara yang ombaknya bagus.”

Dia memandang industri ini dengan harapan.

“Saat Anda pergi ke La Union, Anda akan mengira Anda berada di Australia karena semuanya sudah diatur dengan sangat baik. Mereka memiliki sistem penyelamatan kehidupan selancar. Anda akan melihat bendera di pantai yang menunjukkan area selancar dan area berenang, apakah Anda diperbolehkan berenang di laut, atau apakah pantai tersebut ditutup. Itu sungguh fenomenal. Dan hebatnya hal ini terjadi di tempat sederhana seperti La Union. Hal ini juga terjadi di Baler (Aurora) dan Daet (Camarines Norte).

Di seluruh dunia, negara ini sedikit demi sedikit mulai dikenal karena tempat selancarnya. Cloud 9 di Pulau Siargao, yang menjadi tuan rumah kompetisi selancar internasional tahunan, baru-baru ini menduduki peringkat #8. tempat selancar terbaik Di dalam dunia.

“Hal ini sangat berarti bagi Filipina, industri selancar yang masih sangat muda dan masih dalam tahap operasional,” menurut Paolo. “Sebenarnya, Siargao hanyalah puncak gunung es.”

Ia menambahkan, “Keindahan selancar adalah salah satu olahraga istimewa yang memberikan kontribusi besar terhadap pariwisata. Dan menurut saya itu karena gaya hidup yang ditunjukkan oleh para peselancar. Gaya hidup peselancar melibatkan perjalanan ke tempat selancar yang berbeda. Peselancar tidak ingin menaiki ombak yang sama atau papan yang sama sepanjang waktu. Dia ingin berkeliling dunia, mencoba berbagai jenis tempat selancar dan bertemu dengan peselancar yang berbeda serta bertemu orang yang berbeda.” – Rappler.com

(Akademi Selancar Filipina (www.philippinesurfingacademy.com) diakreditasi oleh Akademi Instruktur Selancar Australia. Pelajaran golf diadakan di Club Manila East. Semua gambar milik Akademi Selancar Filipina.)

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Sdy siang ini