• July 13, 2024
Bertemu dengan AlDub setelah ‘Tamang Panahon’

Bertemu dengan AlDub setelah ‘Tamang Panahon’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Babak baru kalyeserye ‘Eet Bulaga’ dimulai

Manila, Filipina – Makan bulagas kalyeserye memasuki babak baru pada hari Senin 26 Oktober setelah peristiwa besar Waktu yang tepat (Ringkasan foto: ‘AlDub: The Time’ bersama Alden, Yaya Dub, Lola Nidora)

Itu Waktu yang tepat Pertemuan yang berujung pada Alden dan Yaya Dub akhirnya berpelukan setelah lama pacaran dan dijaga ketat, tercatat 41 juta tweet sepanjang durasi percakapan tersebut dilacak melalui hashtag. Itu memecahkan rekor Twitter pertandingan Piala Dunia 2014 Jerman vs Brasil yang menghasilkan 35,6 juta tweet.

Tapi apa yang terjadi setelah akhir yang bahagia?

Detail baru masih dirilis. Inilah yang terjadi pada episode hari Senin, episode “AlDub” pertama sejak episode “AlDub” hari SabtuWaktu yang tepat” Menunjukkan.

Lola Tidora dan Tinidora mengaku masih pusing akibat acara hari Sabtu. Mereka juga berterima kasih kepada seluruh AlDub Nation yang telah datang dan menggalang dana untuk tujuan baik.

Masukkan Yaya Dub. Saat wajah Alden muncul di layar, Yaya dan Alden memulai Dubsmashing, hanya untuk diingatkan oleh Tidora bahwa mereka sudah bisa berbicara satu sama lain. Itu nenek tanya Alden mengulangi ucapannya pada Yaya di hari naas itu.

Yaya Dub pun mengulangi pidatonya kepadanya dan mengucapkan terima kasih karena telah menjadi bagian dari hidupnya.

Yaya lalu berkata, “Ada keajaiban, sungguh ada keajaiban Alden adalah keajaiban di hati saya dan di hati kita semua!” (Ada keajaiban, keajaiban sejati. Alden adalah keajaiban yang ada di hati saya dan di hati setiap orang.)

Alden berkata, “Pasti cinta!”

Lola Nidora akhirnya tiba di barangay setelah memberi tahu Tidora melalui telepon bahwa dia melupakan sesuatu di Philippine Arena. Alden berterima kasih kepada Lola Nidora dan mengatakan bahwa dia sekarang memahami segalanya dan dia akan terus membuktikan bahwa dia layak mendapatkan kepercayaannya.

Saya ingin mengucapkan terima kasih atas pelajaran yang Anda berikan kepada saya. Nenek, aku mengerti segalanya mengapa kamu melakukan ini dan melakukan ini pada kami Maine.

“Dan berjanji apa pun yang terjadi, apa pun yang Anda minta, saya bisa menangani apa pun sehingga saya dapat membuktikan kepada Anda bahwa Anda berhak memercayai saya,kata Alden.

(Saya ingin berterima kasih atas semua pelajaran yang Anda berikan kepada saya. Lola, saya mengerti segalanya sekarang, mengapa Anda meminta saya melakukan (tugas) itu dan mengapa Anda harus melakukannya pada Maine dan saya. Dan saya berjanji, apa pun yang terjadi, apa pun yang kamu minta aku lakukan, aku akan melakukan yang terbaik untuk membuktikan kepadamu bahwa kamu benar dalam memercayaiku.)

Nidora pun mengucapkan terima kasih kepada Alden lalu menunjukkan buku harian yang dicuri itu kepada semua orang. Nidora kehilangan buku harian itu di awal seri, tapi kemudian mendapatkannya kembali di acara “Tamang Panahon”.

Namun, dia kesal karena banyak halaman yang hilang. Ia mengatakan, diary tersebut menyimpan banyak rahasia, salah satunya adalah catatan mendiang ibu mereka.

Lola Nidora membuka buku harian itu dan membaca entri yang ditulis ibu mereka pada tahun 1938. Konon ibu mereka bertemu dengan seorang peramal di Paris. Peramal memberi tahu ibu mereka tentang masa depannya – bahwa dia akan dikaruniai 3 orang putri (Nidora, Tidora, Tinidora) dan akan mengadopsi anak lagi (Isadora, nenek Yaya Dub). Entri tersebut juga mengungkapkan bahwa cucu perempuan Isadora (Yaya Dub) akan memainkan peran utama dalam kehidupan para suster, namun akan melalui banyak cobaan dalam pencariannya akan cinta.

Entri tersebut juga mengungkapkan bahwa para suster akan bertemu dengan seorang pria muda, yang berkulit terang, tinggi dan berlesung pipit (mengacu pada Alden) yang akan berperan sebagai orang spesial bagi sang cucu.

Buku harian itu juga mengungkapkan tanggal – 31 Oktober 2015, Sabtu. Pada tanggal itu, semua orang, termasuk Alden, harus pergi ke sebuah rumah besar di mana mereka siap mencoba memahami arti cinta yang sebenarnya.

Sementara itu, putra Vic Sotto, Vico, tampil sebagai cameo, dengan Tinidora menggodanya tentang Yaya Dub. Sementara itu, Alden berusaha menahan tawanya meski sempat diejek karena cemburu. Episode berakhir dengan Nidora mengungkapkan lokasi rumahnya.

Petualangan baru apa yang menanti para karakter kalyeserye? Semua orang harus menunggu hari Sabtu 31 Oktober.

Apa pendapat Anda tentang episode hari Senin? Tantangan apa saja yang menanti Yaya Dub dan Alden? Lepaskan teori di bagian komentar di bawah. – Rappler.com

Hari besar AlDub:

Cerita AlDub Lainnya:


Result HK Hari Ini