• February 25, 2024
Biaya perang di Mindanao

Biaya perang di Mindanao

Dalam infografis ini, kami menampilkan biaya perang di Mindanao yang mencakup pemerintahan Ferdinand Marcos, Corazon Aquino, Fidel Ramos, Erap Estrada, Gloria Macapagal-Arroyo dan Benigno Aquino III

MANILA, Filipina – Para pendukung dan perunding perdamaian melakukan perjuangan terakhir untuk meloloskan Undang-Undang Dasar Bangsamoro (BBL) sebelum Senat dan Dewan Perwakilan Rakyat menunda sidang reguler mereka pada hari Sabtu, 10 Oktober.

Profesor Miriam Coronel-Ferrer, kepala negosiator pemerintah dalam pembicaraan dengan kelompok pemberontak Front Pembebasan Islam Moro (MILF), mengatakan pada hari Rabu, 7 Oktober, bahwa “BBL harus mengalami kemajuan sebelum pertemuan puncak APEC” pada bulan November. (Ferrer: Sahkan Undang-Undang Dasar Bangsamoro sebelum APEC, bukan Desember)

Mohagher Iqbal, ketua perunding perdamaian MILF, bergabung dengan Ferrer dalam menegaskan kembali kepada media bahwa kelompoknya tetap berkomitmen terhadap proses perdamaian, namun mencatat bahwa undang-undang yang diusulkan adalah “satu-satunya jalan menuju perdamaian” di Mindanao.

“Perdamaian sejati dengan keadilan ada dalam jangkauan kita dan jangan sampai kita kehilangan kesempatan emas ini agar konflik bertahun-tahun tidak terjadi lagi,” kata Iqbal.

Dukungan publik yang luas terhadap perundingan perdamaian antara pemerintahan Aquino dan Front Pembebasan Islam Moro (MILF) terkikis setelah kegagalan operasi polisi di Mamasapano, Maguindanao pada bulan Januari 2015. Hal ini memicu kemarahan publik dan menimbulkan keraguan terhadap proses perdamaian, termasuk usulan tersebut. hukum yang diperlukan untuk melaksanakan perjanjian bersejarah tersebut.

Perjanjian damai dengan MILF sedang dalam tahap akhir pembahasan di Kongres. Namun, Ketua Feliciano Belmonte Jr dan Presiden Senat Franklin Drilon sebelumnya mengatakan bahwa mereka sepakat untuk menunda pelaksanaan BBL kontroversial tersebut hingga 16 Desember 2015.

Dalam animasi berdurasi 4 menit karya Rappler, kami menangkap hal-hal penting dari konflik yang telah berlangsung selama 40 tahun tersebut:

Dalam infografis di bawah ini, kita melihat dampak konflik bersenjata yang berlangsung sekitar 40 tahun. (BACA: TIMELINE: Jalan Panjang Menuju Kawasan Bangsamoro)

Dari tahun 1970 hingga sekarang, perang tersebut telah memakan korban antara 100.000 hingga 150.000 jiwa – 50% pemberontak, 30% tentara pemerintah, dan 20% warga sipil, menurut data pemerintah.

Total kerugian ekonomi yang diderita Mindanao akibat konflik tersebut diperkirakan mencapai P640 miliar ($13,9 juta), menurut Kantor Penasihat Presiden untuk Proses Perdamaian (OPAPP).

Dalam angka dan fakta, kami menganalisis jumlah korban tewas dan kerugian ekonomi akibat perang di bawah enam masa kepresidenan: Ferdinand Marcos Sr., Fidel Ramos, Erap Estrada, Gloria Macapagal-Arroyo dan Benigno Aquino III.

Marcos

Setelah pembantaian Jabidah, pemberontak Muslim yang dipimpin oleh Nur Misuari di wilayah selatan Mindanao membentuk Front Pembebasan Nasional Moro (MNLF) pada tahun 1970.

Presiden Ferdinand Marcos mengumumkan darurat militer pada tahun 1972 untuk membendung apa yang ia gambarkan sebagai meningkatnya pemberontakan Muslim dan komunis. Pada tahun 1976, Pemimpin Libya Moammar Kadhafi menyaksikan penandatanganan Perjanjian Tripoli yang memberikan kerangka otonomi di 13 provinsi dan 9 kota di Mindanao.

Pada tahun 1978, salah satu ideolog MNLF yang paling sengit, Salamat Hashim, memisahkan diri dari MNLF dan bersumpah untuk melanjutkan perjuangan untuk negara Islam yang merdeka. Salamat dan Murad Ebrahim, komandan pemberontak terkemuka lainnya, mendirikan MILF pada tahun 1981.

Cory Aquino

Setelah Revolusi Kekuatan Rakyat EDSA tahun 1986 yang menggulingkan Marcos, pemerintahan Aquino meluncurkan pembicaraan damai dengan MNLF.

Pada tahun 1989, Undang-Undang Organik Daerah Otonomi di Mindanao Muslim (ARMM) ditandatangani menjadi undang-undang.

Ramos

Pada tahun 1996, Misuari, atas nama MNLF, menandatangani perjanjian perdamaian akhir dengan pemerintahan Ramos.

Tahun itu, MILF, yang telah lama memisahkan diri dari MNLF, juga mengadakan pembicaraan informal dengan pemerintahan Ramos. Namun proyek perdamaian MILF didirikan, yang memungkinkan organisasi tersebut merekrut, mendirikan kamp-kamp besar di Mindanao Tengah dan menjadi gerakan pemberontak Muslim terbesar.

Estrada

Mantan Presiden Joseph Estrada mengerahkan seluruh angkatan bersenjata untuk menghancurkan MILF dan menggulingkan kekuasaannya di Kamp Abubakar, Mindanao Tengah, pada tahun 2000.

Macapagal-Arroyo

Mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo melanjutkan perundingan dengan MILF dan mengambil langkah berani dalam menyusun rancangan perjanjian yang mendapat tentangan luas dari anggota parlemen dan berbagai sektor dan kemudian dinyatakan inkonstitusional oleh Mahkamah Agung.

Sebagai tanggapan, dua komandan MILF memimpin serangan di wilayah Mindanao yang mayoritas penduduknya beragama Kristen.

Aquinas III

Pada bulan Oktober 2012, pemerintahan Aquino dan MILF menandatangani perjanjian damai di Malacañang. Ini adalah pertama kalinya kelompok pemberontak memasuki pusat kekuasaan negara tersebut.

Pada bulan Maret 2014, kedua belah pihak menandatangani Perjanjian Komprehensif Bangsamoro (CAB).

Selama penandatanganan bersejarah tersebut, Presiden Aquino bersumpah: “Saya tidak akan membiarkan perdamaian dirampas lagi dari rakyat saya. Tidak sekarang, ketika kita telah mengambil langkah paling penting untuk mencapainya.”

Murad Ebrahim, ketua MILF, sebaliknya menggambarkan perjanjian perdamaian sebagai “mahkota perjuangan kita”. – Rappler.com

*Tingkat konversi peso-dolar per 8 Oktober 2015. P46,13 = $1

sbobet