• April 23, 2024
Bill berupaya melarang minuman ringan di sekolah

Bill berupaya melarang minuman ringan di sekolah

Studi menunjukkan bahwa minuman berkarbonasi atau minuman ringan kaya akan gula, kafein, pemanis buatan, dan karbonasi yang dapat berbahaya bagi kesehatan.

MANILA, Filipina – Sebuah rancangan undang-undang yang mengusulkan pelarangan minuman ringan dan minuman tidak sehat lainnya di semua sekolah diajukan oleh dua anggota Kongres wanita dan seorang anak laki-laki berusia 10 tahun pada Rabu, 26 Februari.

House Bill 40201 atau “Healthy Beverage Options Act of 2014” melarang penjualan minuman berikut yang dianggap tidak cocok untuk anak-anak:

  • Minuman ringan, minuman olahraga, punch, es teh
  • Minuman berbahan dasar buah yang mengandung kurang dari 50% jus buah asli atau mengandung tambahan pemanis
  • Minuman yang mengandung kafein, tidak termasuk susu coklat rendah lemak atau bebas lemak

Undang-undang tersebut mencakup semua sekolah, mulai dari taman kanak-kanak hingga sekolah menengah atas, baik swasta maupun negeri. Peraturan ini juga mewajibkan sekolah untuk menyediakan air minum gratis kepada seluruh personel sekolah, staf, dan siswa.

Sekolah juga bertugas mendidik siswa tentang dampak kesehatan dari konsumsi makanan dan minuman yang tidak sehat. Pelajaran seperti itu harus dimasukkan ke dalam pelajaran kurikulum.

Banyak anak Filipina yang menyukai minuman ringan karena rasanya yang manis dan harganya yang murah. Mereka juga terdapat di mana-mana di Filipina – di antara pedagang kaki lima, toko sari-sari, dan iklan.

Anak-anak yang tidak mampu membeli makanan biasanya membeli keripik sebagai alternatif, dan mereka sering memasangkan makanan ringan ini dengan satu atau dua botol minuman ringan favorit mereka.

Tapi bagaimana minuman manis ini mempengaruhi kesehatan anak?

Dampak buruk minuman bersoda

Minuman berkarbonasi atau softdrink kaya akan gula, kafein, pemanis buatan, dan karbonasi yang dapat berbahaya bagi kesehatan. Minuman bersoda juga dikaitkan dengan obesitas, kerusakan ginjal dan hati, peningkatan tekanan darah, erosi gigi, dan masalah perut.

A Studi tahun 2007 dari Universitas Yale mengaitkan konsumsi minuman ringan dengan penurunan kalsium, risiko diabetes tipe II yang lebih tinggi, asupan kalori dan berat badan yang lebih tinggi.

Konsumsi soda yang sering juga dikaitkan dengan perkembangan “metabolisme yang tidak efisien”, menurut s Studi tahun 2013 dari Universitas Bangor di Wales Utara diterbitkan dalam European Journal of Nutrition. Studi tersebut menunjukkan bahwa minuman ringan dapat mengganggu kemampuan tubuh untuk membakar lemak dan mengatasi lonjakan gula darah.

Sementara itu, a Studi tahun 2012 dari University of Oregon dan Michigan State University menemukan bahwa anak usia 3 hingga 5 tahun yang mengonsumsi minuman manis cenderung menghindari sayur-sayuran dan lebih menyukai makanan ringan tinggi kalori dan natrium seperti keripik kentang.

A Studi tahun 2008 dari University College London menyarankan bahwa peminum minuman ringan lebih cenderung mengembangkan kebiasaan konsumsi minuman manis yang tidak perlu dan peningkatan preferensi terhadap makanan manis.

Penelitian lain mengaitkan konsumsi soda secara teratur dengan kanker pankreas.

Dokter juga memperingatkan orang tua tentang “minuman buah, olahraga, atau energi” yang dipasarkan sebagai minuman sehat namun sebenarnya mengandung gula dan kalori berlebihan.

Ahli gizi sekaligus ahli diet dari Philippine Children’s Medical Center (PCMC), Cynthia Canonicato mengatakan, setiap botol minuman energi mengandung sekitar 50 mg kafein – bahkan lebih tinggi dari kopi. Setiap botolnya mengandung kurang lebih 1.000 mg Taurin, dimana seorang anak hanya membutuhkan 1-10 mg per hari.

Siswa yang lebih sehat

Euromonitor International, sebuah firma riset, mengatakan semakin populernya olahraga di Filipina telah mendorong permintaan minuman ringan. Sebagai strategi pemasaran, produsen mensponsori acara olahraga dan mempekerjakan selebriti olahraga untuk mendukung merek mereka.

Ironisnya, beberapa minuman tersebut malah tidak menyehatkan.

“Undang-undang Minuman Sehat tahun 2014” bertujuan untuk mengedukasi lebih banyak siswa tentang pola makan dan nutrisi yang tepat. Ini mendorong kantin sekolah untuk menjual minuman berikut:

  • Minuman berbahan dasar buah tanpa tambahan pemanis
  • Air dan seltzer
  • Susu rendah lemak atau bebas lemak; diantaranya susu coklat, susu kedelai dan susu beras

Departemen Pendidikan (DepEd) dan Departemen Kesehatan (DOH) seharusnya bertanggung jawab dalam pelaksanaannya. Seperti yang diusulkan dalam RUU tersebut, sekolah akan didenda R100.000 untuk setiap pelanggaran.

Saat ini DepEd juga sedang mengimplementasikannya sendiri pedoman operasional kantin – yang juga melarang penjualan junk food.

Anak laki-laki menentang soda

RUU tersebut diajukan oleh perwakilan Kaka Bag-ao (Kepulauan Dinagat) dan Leni Robredo (Camarines Sur, 3).rd distrik), bersama dengan Daniel “Chip” Gatmaytan, seorang anak laki-laki berusia 10 tahun.

Gatmaitan pertama kali menjadi berita utama pada tahun 2011 karena mempromosikan kesehatan anak-anak, yang merupakan bagian dari proyek sekolah. Advokasinya kemudian menginspirasi Senator Miriam Santiago untuk mengajukan RUU Senat 3134 atau “Undang-Undang Pilihan Minuman Sehat tahun 2011”. Tidak ada hasil dari RUU yang diusulkan.

Gatmaitan juga terlibat dalam pengajuan HB 4268 (Undang-Undang Pilihan Minuman Sehat tahun 2011), dengan Bag-ao dan perwakilan Walden Bello. Ia juga meminta pemerintah Kota Quezon untuk mengatur akses anak-anak terhadap minuman ringan.

Anak berusia 10 tahun itu kembali berharap dapat meningkatkan status kantin sekolah dan gizi anak. Mudah-mudahan kali ini advokasinya tidak lagi sekedar saran, tapi akhirnya menjadi undang-undang. – Rappler.com

Keluaran HK Hari Ini