• June 23, 2024
Binay menangis ‘Air Terjun Niagara’ saat dipanggil Pak Presiden

Binay menangis ‘Air Terjun Niagara’ saat dipanggil Pak Presiden

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mantan senator Saguisag bercerita tentang temannya Jejomar Binay: ‘Pertama kali saya memanggilnya Tuan Presiden, matanya basah. Lain kali, Air Terjun Niagara!’

MANILA, Filipina – Dulunya ia menangis mendengar gagasan itu, namun sekarang, ketika Wakil Presiden Jejomar Binay memperkenalkan dirinya sebagai presiden Filipina, hal itu meluap-luap.

Mantan senator Rene Saguisag, kawan lama Binay, menggoda temannya tentang keinginan wakil presiden yang semakin besar untuk meraih kursi kepresidenan pada tahun 2016.

Dalam sebuah wawancara di #TalkThursday Rappler, Saguisag berbagi pemikirannya tentang pertemuannya dengan Binay dan istrinya, Dokter Elenita Binay, setelah jamuan makan malam kenegaraan untuk Presiden AS Barack Obama minggu ini.

“Saat saya berjalan keluar dari Malacañang Senin lalu, saya kebetulan bertemu dengan pasangan Binay. Saya tidak memanggilnya Pak Presiden saat itu karena di luar sudah banjir. Karena pertama kali saya memanggilnya Pak Presiden, matanya basah. Lain kali, Air Terjun Niagara!”

Saguisag menyindir, “Jadi kalau saya memanggilnya Pak Presiden Senin lalu, pasti butuh waktu lama untuk keluar karena jalan masuk cepat banjir.”

Tonton wawancaranya di sini:

Binay dan Saguisag memiliki sejarah yang panjang. Keduanya pengacara hak asasi manusia, mereka bersama-sama dalam kelompok Gerakan Pengacara Persaudaraan, Integritas, dan Nasionalisme (Mabini) anti-Marcos selama darurat militer.

“Kami terkena gas air mata, ditembak, disemprot air, dan dikejar. Jojobama dan saya telah mencapai kesuksesan besar,” kata Saguisag, julukan untuk Binay yang muncul dari lelucon bahwa politisi berkulit gelap itu akan menjadi “presiden kulit hitam pertama” Filipina seperti Barack Obama di Amerika Serikat.

Mantan anggota parlemen ini juga mengomentari peluang politik Binay setelah dirilisnya survei Pulse Asia pada 19-26 Maret yang menunjukkan bahwa wakil presiden tersebut jauh lebih unggul dibandingkan calon presiden lainnya.

“Jika pemilu diadakan hari ini, kita akan memiliki Presiden Jojobama,” kata Saguisag. “Serius, dia tidak punya lawan hari ini. Semua jajak pendapat akan menunjukkan hal itu.”

Tapi apakah Binay akan menjadi presiden yang baik?

Saguisag, yang secara terbuka mengakui bahwa ia memilih saingan Binay untuk Menteri Dalam Negeri Mar Roxas pada tahun 2010, bersikap berhati-hati.

“Hanya ada satu cara untuk mengetahuinya, namun jajak pendapat akan menunjukkan bahwa dia benar-benar merupakan pilihan populer. Namun saya tentu berkomitmen mendukungnya jika yang akan dihadapi atau dilawannya di tahun 2016 adalah Bongbong Marcos. Tapi dengan nama-nama lain yang muncul, jika saya masih ada di tahun 2016, saya mungkin akan memutuskannya saat itu,” kata pengacara berusia 74 tahun itu.

Saguisag mengungkapkan Binay awalnya menginginkan karier berbeda.

“Saya pikir dia atau orang lain yang mengatakan kepada saya bahwa jika dia lebih tinggi satu atau dua inci, dia akan bersekolah di Akademi Militer Filipina. Tapi sejak saat itu masih ada syarat tinggi badannya,” ujarnya.

Entah temannya itu akhirnya menjadi Tuan Presiden atau tidak, Saguisag mengatakan sebaiknya para pengkritik Binay tidak meremehkan orang tersebut.

“Anda lihat Napoleon Bonaparte. (Jenderal Vo Nguyen Giap), orang yang mengalahkan Perancis dan Amerika, berusia 102 tahun ketika dia meninggal tahun lalu. Dia juga tingginya 5 kaki, tapi dia juga seorang pengacara, Universitas Hanoi,” kata Saguisag. – Rappler.com

Keluaran SDY