• February 29, 2024
Binay menginginkan bentuk tong babi baru untuk Kongres

Binay menginginkan bentuk tong babi baru untuk Kongres

Wakil presiden mengatakan para anggota parlemen harus mendapatkan kembali kemampuan untuk segera membantu konstituen mereka secara finansial

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Wakil Presiden Jejomar Binay akan mendorong bentuk tong babi baru bagi Kongres jika terpilih sebagai presiden, dengan mengatakan bahwa keputusan Mahkamah Agung telah membuat anggota parlemen tidak mampu menanggapi kebutuhan konstituen mereka.

Tokoh oposisi mengatakan “pemerintahan Binay” akan meninjau kembali putusan Mahkamah Agung yang menyatakan Dana Bantuan Pembangunan Prioritas (PDAF) yang dilanda korupsi tidak konstitusional.

Binay mengumumkan rencana tersebut ketika ia berpidato di konvensi nasional Partai Persatuan Nasional (NUP), sebuah pertemuan politisi yang sebelumnya terkait dengan mantan Presiden Gloria Macapagal Arroyo.

PDAF dinyatakan inkonstitusional. Anggota Kongres tidak dapat serta merta memberikan bantuan kepada konstituennya untuk bantuan pemakaman, dll. Saya akan membentuk sebuah komite untuk mempelajari bagaimana anggota Kongres dapat memberikan bantuan segera. Kita harus meninjau kembali batasan dan konsekuensi keputusan Mahkamah Agung tentang PDAF,” kata Binay saat berpidato di Sofitel Philippine Plaza di Pasay, Senin, 28 September.

Pada tahun 2013, Mahkamah Agung mengeluarkan keputusan penting yang memukul PDAF setelah terungkapnya skandal korupsi besar-besaran yang melibatkan para senator dan perwakilan terkemuka.

Penipuan yang disebut dengan tong babi ini melibatkan penyaluran jutaan peso dana pembangunan yang diperuntukkan bagi masyarakat miskin kepada organisasi non-pemerintah palsu dengan imbalan suap kepada anggota parlemen. (BACA: Dongeng Babi: Kisah Korupsi)

PDAF dimaksudkan untuk membantu legislator mendanai proyek-proyek bagi konstituennya, namun telah menjadi bentuk politik patronase. Permintaan bantuan rawat inap dan pendidikan sebelumnya diperoleh dari dana tersebut.

Dalam wawancara usai pidatonya, Binay mengatakan perlunya klarifikasi definisi PDAF yang dilarang dalam putusan pengadilan.

Karena pada saat itu anggota Kongres bisa dikatakan membantu para korban, maka bantuan itu pasti mudah. Kami akan berupaya meninjau hal ini, keputusan Mahkamah Agung untuk mengembalikan bantuan yang cepat dan segera dari anggota Kongres kepada konstituennya. “

(Karena anggota Kongres sebelumnya diperbolehkan untuk membantu korban bencana yang membutuhkan bantuan segera. Kami akan berupaya meninjau kembali keputusan Mahkamah Agung untuk memulihkan bantuan segera dan cepat dari anggota Kongres kepada konstituennya.)

Binay mengatakan apa yang diusulkannya adalah bentuk lain dari tong babi untuk memenuhi kebutuhan mendesak seperti bantuan bencana dan pemakaman.

Kami tidak akan menyebutnya PDAF karena dilarang,” kata Binay.

Karena sekarang harus spesifik, identifikasi proyeknya,” imbuhnya.

Mantan walikota Makati, yang dituduh mengumpulkan kekayaan melalui proyek-proyek pemerintah kota yang dianggap terlalu mahal, ditanya bagaimana dia dapat mencegah penyalahgunaan tong daging babi yang dia bayangkan.

Binay menjawab: “Kami harus mempertimbangkan keputusan Mahkamah Agung yang tidak konstitusional. Mari kita lihat. Kita harus menimbang dan belajar.”

‘Pejabat lokal mempunyai dana terbatas’

Sekutu Binay, mantan Perwakilan Quezon Danilo Suarez, menyetujui saran Binay.

“Bahkan ketika provinsi kami dilanda topan, kami tidak mempunyai dana. Pejabat daerah hanya mempunyai dana terbatas. Pemerintah pusat tidak membantu kami,” kata Suarez kepada wartawan di sela-sela acara.

Suarez adalah salah satu ketua partai Lakas yang dipimpin Arroyo, dan merupakan pendukung setia mantan presiden tersebut.

Seorang pengacara, kata Wakil Presiden, berdasarkan pemahamannya, yang dilarang pengadilan adalah tong babi yang “keras” atau dana yang ditujukan untuk proyek infrastruktur seperti gedung sekolah. Dia mengatakan bentuk tong babi barunya dapat mencakup yang “lunak” atau yang terkait dengan proyek mata pencaharian.

Namun, pengadilan melarang segala bentuk PDAF, khususnya tindakan atau proyek yang dilakukan setelah berlakunya anggaran nasional. Para hakim mengatakan praktik lama tersebut melanggar “prinsip tidak dapat didelegasikannya kekuasaan legislatif”.

Keputusan Mahkamah Agung mengenai PDAF memaksa para anggota parlemen untuk merencanakan proyek mereka sebelum menyetujui anggaran, dan untuk menyetujui permintaan konstituen mereka kepada lembaga-lembaga nasional seperti Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan serta Departemen Kesehatan.

Dalam praktik lama, sistem PDAF rentan terhadap penyalahgunaan karena kurangnya perlindungan yang memantau perencanaan, penawaran dan pelaksanaan proyek dari hibah PDAF sebesar P200 juta ($4,27 juta) untuk senator dan P70 juta ($1,49 juta) untuk perwakilan.

Binay juga meminta hibah P200 juta PDAF sebagai wakil presiden, yang diberikan kepadanya. Namun ketika skandal itu terkuak, dia dan anggota parlemen lainnya sepakat untuk menyerahkan dana tersebut sebelum pengadilan membatalkannya.

Binay adalah salah satu dari 3 calon pada pemilu 2016 yang mendekati NUP untuk mendapatkan dukungannya. Yang lainnya adalah pembawa standar pemerintahan dan mantan Menteri Dalam Negeri Manuel “Mar” Roxas II, dan Senator Ferdinand “Bongbong” Marcos Jr.

NUP belum memutuskan siapa yang mereka dukung sebagai presiden. Rappler.com

situs judi bola online