• February 22, 2024
Bintang La Salle sedang dalam proses pembuatan

Bintang La Salle sedang dalam proses pembuatan

MANILA, Filipina – Saat Pangeran Rivero masih kecil, dia punya dua pilihan jaket. Yang satu berwarna biru, yang lainnya berwarna hijau. Dia menyukai bola basket sejak usia muda. Mencintai permainan ini lebih dari apapun. Dan di depannya ada pakaian yang mewakili dua program paling sukses dalam sejarah bola basket perguruan tinggi Filipina.

“Sebenarnya, saat saya masih kecil, kami membeli jaket dari La Salle dan Ateneo, dan saat itu saya berpikir, ‘Sial, jaket ini bagus sekali. Saya bahkan tidak ingin membiarkan saudara-saudara saya meminjamnya dari saya,” kenang Rivero sambil tertawa lucu sambil mengenang Rappler tentang hari-hari di masa yang lebih polos.

Catatan: katanya jaket. Dia dapat dengan mudah beralih antara warna biru dan hijau pada kesempatan yang berbeda – sesuatu yang dapat dimengerti sepenuhnya oleh penggemar muda bola basket.

“Jaket La Salle dulunya adalah ayah Adidas,” dia tertawa ketika mengingat mengapa dia memilih warna hijau daripada biru – sebuah keputusan yang juga dia buat di kemudian hari, meskipun dengan taruhan yang lebih besar pada permainan tersebut.

“Saya selalu memakainya dan saya tidak menyangka akan bermain untuk La Salle, sampai suatu saat saya keluar dari NU (Sekolah Menengah Atas), kemudian kesempatan itu datang. Boss Danding (Cojuangco) membantu saya bermain untuk sekolah La Salle (sekolah menengah atas). (Ini adalah) mimpi yang menjadi kenyataan. Mimpi Sobrang jadi kenyataan,” ucapnya sambil menggeleng-gelengkan kepala, seolah masih tak percaya hal itu terjadi.

Ya, benar. Setiap kali Rivero menyandang nama La Salle di dadanya, ia mengatakan tidak ada perasaan yang membuatnya lebih bangga. Dia masih melihat dirinya sebagai anak yang hanya menginginkan bermain bola basket, dan ketika Anda melihatnya di lapangan, tentu saja terlihat seperti itu.

Dia selalu penuh energi. Dia cepat menguasai bola. Dia bersedia terjun ke lapangan untuk mendapatkan penguasaan bola ekstra. Dia menertawakan beberapa kesalahan yang dia buat. Dia merayakan pencapaian paling sederhana sekalipun dari dirinya atau rekan satu timnya dengan gembira.

Ini mengingatkan Anda pada saat Anda masih kecil dan yang terpenting hanyalah permainan di taman kota setempat. Tidak ada pamrih. Tak ada tekanan dari teriakan ribuan fans. Hanya bola basket.

Namun kenyataan lainnya: Pangeran Rivero selalu pandai dalam permainan. Sedemikian rupa sehingga Elang Biru dan Pemanah Hijau datang memanggil untuk mendapatkan layanan UAAP-nya. Dia memilih untuk pergi ke Taft dan menjalani musim pertama yang solid. Di tahun keduanya, ia sudah menunjukkan kemajuan yang signifikan.

Berapa harganya? Cukup di mana Anda cukup percaya diri untuk mengatakan bahwa dia akan menjadi nama rumah tangga di UAAP lebih cepat daripada nanti.

“Dia benar-benar matang dari tahun lalu, keterampilannya dan pada saat yang sama, kepemimpinannya keluar (dia menjadi pemimpin) dan dorongannya untuk menang, berbeda tahun ini,” kata Jeron Teng, pemimpin dan pemain terbaik Green Archers saat ini.

“Prince adalah pria yang sangat tangguh,” jelas Thomas Torres, salah satu veteran tim. “Pangeran, dia ingin menantang dirinya sendiri. Dia menginginkannya, meski lawannya lebih besar darinya (walaupun pria yang dihadapinya lebih besar), dia tidak peduli.”

Statistik yang ditingkatkan

Angka Rivero meningkat dari 4,3 poin dan 3,8 rebound tahun lalu menjadi 8,6 poin dan 7,1 rebound per game musim ini. Dia juga menembak 55% dari lapangan. Menitnya menjadi lebih dari dua kali lipat. Dia adalah ancaman yang jauh lebih besar di lapangan, apakah itu di blok rendah, mencari rebound ofensif dan rebound, rebound, atau hanya melakukan hal-hal kecil yang membantu tim menang.

5-4 Green Archer miliknya telah memenangkan 4 dari 6 pertandingan terakhir mereka dan dia adalah alasan utama mengapa. Dalam 4 pertandingan terakhirnya, dia mencetak setidaknya 8 poin dan 6 rebound, yang menjadi lebih mengesankan ketika Anda menyadari bahwa dia adalah pria berbadan besar setinggi 6 kaki 3 inci yang akan melawan pemain impor yang lebih besar dan lebih panjang berdasarkan game demi game. .

Fleksibilitasnya inilah yang membuatnya menjadi bagian integral dari DLSU. Dia adalah seorang rebounder yang bagus sehingga pelatih kepala DLSU Juno Sauler dapat memainkannya di posisi 5 sebagai center bola kecil. Saat Jason Perkins masuk, dia bisa meluncur ke posisi 4. Pada kesempatan langka dia bahkan bisa memainkan nomor 3.

Memiliki segudang keterampilan adalah satu hal, namun kepercayaan diri adalah hal lain. Ini adalah sesuatu yang kurang dimiliki Rivero di musim rookie-nya, meskipun ia menunjukkan serangkaian penampilan menjanjikan. Itu bukan masalah tahun ini, dan itu tergantung pada dia menjadi dirinya sendiri selama offseason: bekerja keras sesering mungkin.

“Saya bekerja dengan ayah saya dan (asisten pelatih) pelatih Marlon (Celis),” kata Rivero, yang menghilangkan karbohidrat dan gula dari dietnya selama offseason untuk mendapatkan kondisi prima.

“Terkadang sebelum latihan saya bekerja dengan Pelatih Marlon, saya melakukan sesi latihan ekstra untuk pemain sayap, lalu setelah latihan saya berlatih dengan ayah saya. Saya melakukan latihan untuk orang-orang besar. Ini telah membantu saya dalam fleksibilitas saya sehingga saya bisa bermain di luar dan di dalam.”

Berjam-jam di gym mendidiknya tentang lebih dari sekedar gerakan apa yang harus digunakan di lapangan. Itu juga membuatnya percaya bahwa dia bisa menghadapi siapa pun di bola basket perguruan tinggi dan memasukkan bola ke dalam lubang. Itu membuatnya tidak takut, dan Pangeran Rivero yang tak kenal takut selalu menjadi pemandangan yang patut dilihat.

Jika Anda mengamatinya cukup dekat, Anda akan melihat detailnya. Saat dia mendapatkan bola di tiang, kemampuannya untuk berbelok ke kanan atau ke kiri dan berakselerasi menuju keranjang tidak ada bandingannya di bola basket UAAP. Dia tidak lagi terintimidasi oleh prospek berkendara dari perimeter ke tepi. Ketika dia melihat bek yang jauh lebih besar menghalangi jalannya ke tepi lapangan, Rivero sangat ingin menggunakan tubuhnya yang besar dan tubuhnya yang eksplosif di udara. Bukan suatu kebetulan bahwa dia telah melakukan 31 lemparan bebas musim ini – dua kali lebih banyak dibandingkan tahun lalu.

“Seperti dalam ujian, jika kamu belajar dengan giat, kamu tahu kamu akan lulus ujian. Apa pun yang guru berikan, Anda pasti akan lulus karena Anda telah belajar,” kata Rivero tentang pentingnya persiapannya. “Ini seperti menanam – jika Anda menanam benih, Anda tahu suatu hari Anda akan mendapatkan sesuatu darinya.”

“Untuk saya, itu cocok untuknya ‘kerja keras mengalahkan talenta’. Dia memiliki bakat… Dia benar-benar telah mengasah keterampilan yang bisa dia lakukan. Sekalipun ukurannya terlalu kecil, dia tidak peduli karena menurutnya dia bisa, dan itu tidak masalah baginya Pangeran,” kata Torres.

(Bagi saya, pepatah “kerja keras mengalahkan bakat” cocok untuknya. Dia punya bakat…dia mengasah keterampilan apa pun yang bisa dia lakukan. Sekalipun dia bertubuh kecil, dia tidak peduli karena dia merasa bisa melakukannya, dan itulah keahlian Pangeran.)

“Pelatih Juno, dia memberi saya tanggung jawab saat ini untuk berada di dalam lapangan dan membantu tim saya,” kata Rivero.

Dalam banyak hal, peningkatan permainannya terjadi karena kebutuhan setelah DLSU tiba-tiba membutuhkannya untuk memikul beban yang lebih berat memasuki UAAP Musim 78.

La Salle kehilangan Arnold Van Opstal karena cedera sebelum musim dimulai. Norbert Torres pergi setelah memainkan seluruh 5 tahun kelayakannya pada tahun 2014. Kedatangan Ben Mbala yang diharapkan tertunda setelah ia naik pesawat ke General Santos.

Perkembangan Abu Tratter tidak berjalan secepat yang diharapkan. Jason Perkins belum menjadi pencetak gol dinamis seperti dua musim terakhir. Tambahkan semua elemen itu, ditambah 9 pendatang baru di tim, dan Rivero yang berusia 20 tahun tiba-tiba dituntut untuk menjadi dewasa lebih cepat dan menghasilkan lebih banyak dari biasanya untuk tahun kedua.

“Ketika saya masih pemula, saya membantu rekan satu tim saya ketika saya duduk di bangku cadangan. Saya membantu mereka, saya memberi mereka energi yang mereka butuhkan, saya mengatakan kepada mereka, ‘Hei teman-teman, jangan menyerah. Itu belum berakhir. Buzzernya belum ada,” ucapnya.

“Tetapi sekarang… saya bermain lebih lama dibandingkan (tahun lalu), jadi saya membantu mereka di dalam lapangan dan ketika saya di luar, saya membantu mereka juga.”

Sejauh ini, meningkatnya tanggung jawab dan paparan sorotan UAAP – yang selalu terlihat jelas saat Anda mengenakan warna hijau-putih La Salle – tidak membuatnya takut. Itu hanya membuatnya lebih baik.

Mengapa demikian? Sebagai permulaan, dia benar-benar menikmati setiap detik yang dia habiskan di trek dan tidak menerima begitu saja. Apa pepatahnya? Nikmati permainan setiap detik Anda bermain dan kemenangan akan terakumulasi.

“Mimpi menjadi kenyataan,” katanya, “karena ketika saya masih kecil, saya bahkan tidak menyadari bahwa saya akan bermain untuk La Salle.”

Kemajuannya telah menempatkannya di jalur untuk menjadi bintang di UAAP suatu hari nanti, dan dia tidak menyadarinya, meskipun dia masih memiliki tugas yang dia rasa harus dia selesaikan sebelum mengambil tanggung jawab sebagai ketua La Salle.

Bintangnya, mungkin tidak sedikit, tapi sebagai pemimpin saya akan mengambil tanggung jawab karena pemainnya sangat sedikit seorang pemimpin saat ini,” kata tokoh La Salle Greenhills itu.

(Menjadi seorang bintang, mungkin tidak, tapi saya akan mengambil tanggung jawab menjadi seorang pemimpin karena hal itu sangat sedikit saat ini.)

“Karena, mungkin takut (mungkin mereka takut) atau mereka tidak mau Saya merasa tidak enak rekan satu tim mereka padanya (rekan satu tim mereka merasa tidak enak). Yang diinginkan seorang pemimpin bagi timnya adalah agar mereka bisa bersama dan membuat dampak sebagai sebuah tim, apa pun yang diperlukan.”

Saat ini, Rivero tidak perlu terlalu khawatir dalam peran kepemimpinannya, dengan Teng dan Torres memastikan untuk menjaga ketertiban tim. Namun keduanya sudah memasuki tahun keempat dan pada tahun 2017 mereka akan melanjutkan apa pun yang mereka putuskan setelah lulus kuliah. Mungkin itu PBA. Mungkin di bidang hiburan.

Namun di mana pun mereka berada, pasangan ini yakin mereka akan meninggalkan tim mereka dengan baik.

Saat kita lulus Jeron (saat Jeron dan saya lulus) – ya, waktu yang lama, waktu yang lama lagi (akan memakan waktu lebih lama), dua tahun ayahTetapi (tapi) ini akan berada di tangan yang tepat,” kata Torres tentang Rivero.

“Bukan hanya Pangeran,” kata Teng, yang dianggap sebagai Raja Pemanah tim. “Bahkan para pemula sekarang, saya dapat melihat kepemimpinan dalam diri mereka. Masa depan cerah.”

Teng benar. Masa depan itu cerah, terutama ketika tim memiliki bintang besar yang sedang naik daun. Seorang bintang yang telah menunjukkan kualitas menjadi pemimpin laki-laki. Atau dalam hal ini, mahasiswa. Seorang bintang yang akan menjadi kandidat MVP bonafide di beberapa musim terakhirnya.

Namun yang terpenting, seorang bintang yang menikmati setiap detik yang dihabiskannya dengan seragam sekolah yang jaketnya ia pilih sebagai miliknya di usia muda.

“Saya akan terus bekerja, saya akan terus berkembang setiap hari, selalu berlatih, setiap saat, karena siapa yang tahu apa yang akan terjadi besok atau waktu berikutnya, bukan?” kata Rivero.

“Jadi saya tidak akan memiliki penyesalan apa pun dalam hidup saya, dan semoga saja itu peningkatan saya terus-menerus (peningkatan saya terus meningkat) tinggi, mungkin dewasa SAYA sebagai pemain, sebagai rekan satu tim, sebagai individu dan mudah-mudahan saya bisa membantu rekan satu tim saya dari sana.”

Teng dan Torres benar.

La Salle tampaknya berada di tangan yang tepat. – Rappler.com

Toto HK