• May 24, 2024
Bintang ‘Perks’ akan pindah ke Arktik bersama Greenpeace

Bintang ‘Perks’ akan pindah ke Arktik bersama Greenpeace

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ezra Miller akan melakukan perjalanan ke Arktik bersama Greenpeace untuk menanam ‘bendera untuk masa depan’

MANILA, Filipina – Bintang “Perks of Being a Wallflower” Ezra Miller berperan sebagai Patrick yang periang, yang sering diintimidasi dan dijuluki “Nothing” oleh teman-temannya, namun proyek terbarunya membuktikan bahwa ia bukan apa-apa.

Aktor, musisi, dan aktivis berusia 20 tahun ini akan melakukan ekspedisi ke Kutub Utara pada awal April untuk memasang “bendera untuk masa depan” yang mewakili perjuangan umat manusia untuk melindungi Arktik dan membalikkan perubahan iklim.

Bendera khusus, yang dirancang oleh anak-anak dan dipilih langsung oleh desainer Vivienne Westwood, akan diturunkan ke dasar laut, beberapa kilometer di bawah permukaan. Terlampir adalah pod yang terbuat dari titanium dan kaca berisi lebih dari 2,7 juta nama pendukung, termasuk artis musik Jack White dan One Direction, serta aktris Cameron Diaz.

Berdasarkan Greenpeace Internasionalmisinya adalah untuk “menciptakan tempat perlindungan di kawasan tak berpenghuni di sekitar Kutub Utara, yang mencair dengan cepat. Pod tersebut akan berada di dasar laut selama beberapa dekade mendatang sebagai simbol persatuan dan perdamaian global.”

Saksikan kereta Ezra Miller untuk perjalanannya di sini:

https://www.youtube.com/watch?v=ErqOpMzsX6U

Dalam persiapan untuk berkemah pada suhu serendah 31°F dan untuk bermain ski hingga 8 jam sehari, Miller menyelesaikan kursus pelatihan di Motereal, Kanada. Di sana, dia disuruh mengangkut lebih dari 170 pon peralatan dan diajari mencairkan salju untuk memasak makanan kering beku, semuanya untuk menguji ketahanannya.

“Bahkan setelah berbulan-bulan berlatih, saya masih takut bermain ski melintasi Samudra Arktik yang beku. Namun saya merasa sangat tersanjung diminta berpartisipasi bersama anak-anak muda yang luar biasa ini, dan ini adalah kisah yang akan saya ceritakan kepada cucu-cucu saya setelah kita memenangkan perjuangan besar melawan perubahan iklim,” kata Miller.

Miller akan bergabung dengan 3 pengacara lainnya: Renny Bijoux dari Seychelles, negara kepulauan yang terancam punah akibat naiknya permukaan air laut; Josefina Skerk dari komunitas adat Sami di Swedia; dan Kiera Colson, seorang wanita muda Tso’Tine-Gwich’in dari Denendeh, Kanada.

Ezra si jiwa bebas

Di antara upaya advokasi Miller lainnya adalah Kampanye Save Pe’Sla, sebuah upaya global untuk melestarikan salah satu situs paling suci Bangsa Sioux Besar di South Dakota.

Seorang pemain yang sangat bersemangat, Miller juga menyanyi dan memainkan drum dan keyboard untuk bandnya “Sons of an Illustrous Father.” Dalam sebuah wawancara dengan Menganjurkandia menggambarkan suara mereka sebagai “variasi musik folk metal” atau “gandum berat”.

Terlepas dari penampilannya yang diterima dengan baik dalam “Perks of be a Wallflower”, film “We Need to Talk About Kevin” yang mendapat pujian kritis membuatnya mendapatkan nominasi Aktor Pendukung Terbaik untuk British Independent Film Awards. Dalam karyanya adalah perannya sebagai Leon dalam film adaptasi “Madame Bovary” karya Falubert. – Dengan laporan dari Ira Agting/Rappler.com

Pengeluaran Hongkong