• April 12, 2024
‘Bio eulogi’ untuk Tado

‘Bio eulogi’ untuk Tado

Menurut Tado, buku yang terbit tahun 2012 itu merupakan “pratinjau, pra-burol (pra-pemakaman), cuplikan kehidupannya”

MANILA, Filipina – Keluarga, teman, dan penggemar memberikan penghormatan kepada komedian Arvin “Tado” Jimenez, yang termasuk di antara 14 orang yang tewas dalam kecelakaan bus pada Jumat, 7 Februari di Bontoc, Mt.

Namun, ada pula yang sudah melakukannya sejak awal tahun 2012:

Pareng Tado adalah seorang aktivis yang gigih, pria yang baik, ayah yang baik bagi anak-anaknya…dan seorang anggota dewan Marikina yang patut dicontoh dan dapat diandalkan. (Tado adalah seorang aktivis yang memiliki pendirian teguh, pria yang baik, ayah yang baik bagi anak-anaknya…dan seorang anggota dewan Kota Marikina yang patut dicontoh dan paling dipercaya.) Emoy, komedian

Meski terlihat seperti omong kosong belaka, saya yakin apa yang ingin dia tinggalkan adalah demi kebaikan masa depan kita. (Sikapnya mungkin tampak penuh kebodohan, namun saya yakin dia ingin meninggalkan sesuatu demi kebaikan masa depan kita.) Epi Quizon, aktor/komedian

Kelas komedi Tado Jimenez akan tetap relevan. (Komedi mereknya akan selalu masuk akal.) Joven Mangahas, mantan teman sekolah dan sesama aktivis

Bukan berarti mereka ingin dia mati pada saat itu. Sebenarnya itu adalah ide Tado.

Penghormatan dua tahun ini dan lebih banyak lagi dapat dibaca di buku Tado, Semua Tentang Diriku (Bukan Milikmu): Bio Eulogy oleh Tado Jimenezditerbitkan pada tahun 2012.

Menurut Tado, buku itu adalah “pratinjau, pra-bukit (pra-pemakaman), cuplikan kehidupannya.” Isinya berisi anekdot yang ditulis oleh keluarga dan teman, serta “pesan terakhir” lanjutan dari mereka.

Setengah biografi, setengah pidato. Oleh karena itu, istilah “bio eulogi”.

Dalam pidato pembukaannya, ia mengaku sadar bahwa kematian tidak bisa dihindari. “Begitulah cara saya memikirkannya, teman-teman. Dengan cara ini saya bisa membaca apa yang orang katakan kepada saya. (Itulah sebabnya aku memikirkan ide ini, teman-teman. Dengan cara ini aku sudah bisa membaca apa yang akan dikatakan orang lain (ketika aku mati).)”

Temannya, William Rodriguez II, tidak terkejut dengan gagasan Tado. “Canggih dia hanya benar-benar berpikir (Dia sebenarnya hanya berpikir ke depan),” tulis Rodriguez dalam buku tersebut.

Dari haiku hingga gambar gila

Penghormatan pertama ditulis oleh salah satu putrinya, Diosa. Dia menyusun puisi untuk “Ama” (ayahnya) dan menyebut entrinya sebagai “youlogie”.

Anak perempuan lainnya, Indi, menggambar 10 hal yang dia sukai dan sukai dari ayahnya. Nomor dua dalam daftar berbunyi, “Saat mengikuti ujian, nilai sempurna = P100. ‘Jika ada satu kesalahan = P1.” (Saat saya mendapat nilai sempurna dalam ujian, dia memberi saya P100. Jika ada satu kesalahan, saya hanya mendapat P1.)

Tulisan-tulisan lainnya adalah bacaan yang menyenangkan. Beberapa cerita bahkan menampilkan foto-foto Tado yang aneh dan berkesan.

Sutradara dan musisi RA Rivera menggubah haiku, sedangkan Roel Francis Rosaroso menulis puisi 7 bait. Komedian Ramon Bautista mengutip moto favorit Tado: “Malas aja, gak capek.” (Lebih baik malas daripada lelah.)

Ricky Orellana menulis naskah pertemuan pertamanya dengan Tado. Aktor Ronnie Lazaro memiliki “tidak ada alasan” (tepat) kreativitas. Lourd de Veyra menceritakan momen “olahraga ekstrem” bersamanya.

Ada pula ucapan lucu dan mengharukan dari para penggemar, sesama aktivis, rekan-rekan dunia perfilman, bahkan dari Manang Neneng, mantan tetangga keluarganya di Leyte.

Namun, “bio-eulogi” terakhir untuk Tado dalam buku tersebut tidak diberi judul, tidak seperti yang lainnya. Nadanya lebih serius, lebih intim. Dia digambarkan dalam penghormatan itu sebagai tipe pria yang “tidak lebih, tidak kurang”. Itu adalah sekilas sisi komedian yang kurang diketahui.

Sebagian darinya berbunyi: “Jadi, untuk semua perjalanan baik dan tidak terlalu baik yang kita lalui sepanjang perjalanan hidup kita, saya hanya bisa menghela nafas dan berkata, ‘Perjalanan yang sungguh indah.’ Dan apakah itu keputusan paling rumit yang pernah saya ambil, saya tidak menyesal membagi nasib saya dengan Anda.”

Itu ditulis oleh mantan pacarnya, yang tidak disebutkan namanya di dalam buku.

“Pidato bio” ini, dalam berbagai bentuk dan cara penyampaiannya, menggambarkan kejeniusan di balik pria lucu: paham genre namun rendah hati, aneh namun tenang.

Di atas foto Tado setengah telanjang dengan tulisan yang menyebutkan pinggang dan ukuran pendeknya, temannya dan anggota band Imago Zach Lucero merangkum semuanya – dan menggambarkan komedian tersebut – dengan tepat dalam empat kata: “berbakat, keren, hidup, oke! (berbakat, luar biasa, langsung ke sasaran / jujur, oke!)”

TADO – Rappler.com

Arvin “Tado” Jimenez (39) meninggal pada 7 Februari 2014 dalam kecelakaan bus di Bontoc, Provinsi Pegunungan. Ia meninggalkan istrinya Abby dan 4 orang anaknya, Taja, Indi, Diosa dan Tila.

Pengeluaran SDY