• June 20, 2024
BIR memperpanjang batas waktu pelaporan pajak secara elektronik hingga 15 Juni

BIR memperpanjang batas waktu pelaporan pajak secara elektronik hingga 15 Juni

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Perpanjangan ini hanya berlaku untuk pengarsipan elektronik, namun batas waktu pengarsipan manual tetap pada 15 April, kata Kim Henares

MANILA, Filipina – Biro Pendapatan Dalam Negeri (BIR) telah memperpanjang batas waktu pelaporan pajak penghasilan (ITR) “Tidak Ada Pembayaran” yang diajukan secara elektronik hingga 15 Juni.

Batas waktu 15 April untuk pengajuan manual ITR “Tanpa Pembayaran” akan tetap berlaku, namun biro akan mengizinkan pengajuan elektronik hingga 15 Juni, kata Komisaris BIR Kim Henares dalam wawancara dengan Saluran Berita ABS-CBN. (ANC).

Hal ini hanya berlaku bagi mereka yang akan menyerahkan pengembalian “Tanpa Pembayaran” sehingga biro dapat berkonsentrasi pada pengembalian dengan pembayaran.

BIR di dalamnya Surat Edaran Memorandum 18-2015 menyatakan bahwa “Untuk berkonsentrasi pada pengembalian dengan pembayaran, pengembalian “Tanpa Pembayaran” dapat diserahkan secara manual pada atau sebelum tanggal 15 April 2015 di Kantor Daerah Pendapatan tempat mereka terdaftar.”

Lebih lanjut dalam surat edaran tersebut disebutkan bahwa pengembalian “Tidak Ada Pembayaran” yang diserahkan secara manual akan diajukan kembali secara elektronik pada atau sebelum tanggal 15 Juni 2015.

Hukuman yang dikenakan berdasarkan RR No. 5-2015 yang dikenakan pada pengajuan dengan cara yang berbeda dengan cara resmi akan dikesampingkan dengan syarat ITR diserahkan kembali secara elektronik dalam sistem BIR pada atau sebelum tanggal 15 Juni 2015.

Wajib Pajak yang baru terdaftar pada Sistem Pengarsipan dan Pembayaran Elektronik (eFPS) dan belum selesai registrasi pada Bank Agen Resmi (AAB), wajib menyampaikan SPT secara elektronik dan membayar secara manual melalui AAB/Petugas Penagih Pendapatan paling lambat tanggal 15 April. 2015 sesuai prosedur yang ada.

Memo tersebut menyebutkan bahwa dibutuhkan waktu lebih dari sebulan bagi bank untuk mengaktifkan registrasi di ePayment.

Wajib Pajak harus menyelesaikan registrasi ePayment dan wajib mematuhi eFile dan ePay pada seluruh SPT berikutnya paling lambat tanggal 15 Juni 2015. Apabila registrasi ePayment tidak digugat sampai tanggal 15 Juni, maka berlaku sanksi sesuai RR No. 5-2015 berlaku, demikian bunyi memo tersebut.

Senator Paolo Benigno “Bam” Aquino IV mendesak BIR untuk membatalkan denda atau memperpanjang batas waktu kepatuhan terhadap sistem pengarsipan baru selama 3 bulan sejak sistem tersebut baru diperkenalkan pada 15 Maret.

Dalam wawancara tersebut, Henares membela skema e-filing, dengan mengatakan bahwa pembayar pajak telah diberikan cukup waktu untuk mematuhi skema pengarsipan dan pembayaran elektronik sejak diamanatkan pada tahun 2008.

Wajib Pajak yang mengalami kesalahan dalam skema e-filing resmi juga memiliki opsi untuk mengirimkan pengembaliannya melalui email ke BIR, dan instruksi yang tepat untuk melakukannya dapat diberikan oleh Help Desk BIR, tambahnya. – Rappler.com

slot demo