• February 25, 2024
Bisnis fashion di Melbourne

Bisnis fashion di Melbourne

MELBOURNE, Australia – Kami melewati model-model jangkung yang menunggu di sepanjang perairan di Docklands Melbourne. Seseorang berpose sambil kamera berkedip. Kami masuk ke dalam tenda, dan seseorang memberiku segelas anggur putih. Anda bisa merasakan dentuman musik yang diselingi tawa dan dentingan gelas.

Pekan mode tahunan Melbourne, yang telah berlangsung selama 18 tahun terakhir, sedang berjalan lancar. Tahun lalu, 380.000 orang menghadiri 149 acaranya, menghasilkan AUD$63,5 juta (US$58,6 juta) dalam liputan media yang telah diaudit.

Tema tahun ini: “Lihat. Burung. Menanggapi.”

Kami berada di tenda VIP saat antrean terbentuk di luar Dermaga Pusat, orang-orang berpakaian modis menunggu untuk mendapatkan tempat duduk di Landasan Pacu 4. Hiruk pikuk aktivitas inilah yang melahirkan Melbourne, ibu kota dan kota terpadat di negara bagian Victoria. . Acara seperti ini membantu mendorong rencana ekonominya dan membangun mereknya.

Pada tahun 2013, untuk tanggal 3rd Selama setahun berturut-turut, Economist Intelligence Unit menempatkan Melbourne sebagai kota paling layak huni di dunia, dengan nilai sempurna di bidang layanan kesehatan, pendidikan, dan infrastruktur.

Infrastruktur tersebut membantu mendatangkan 1,9 juta pengunjung internasional ke Victoria tahun lalu, meningkat sebesar 5,3%. Pariwisata adalah salah satu pendorong pendapatan utamanya, menghasilkan sekitar AUD$1,2 miliar (US$1,1 miliar) tahun lalu dan mempekerjakan 22.000 orang.

“Kami adalah tujuan investasi pariwisata yang baik karena kami memiliki kalender acara dan festival besar yang kuat,” kata Bill Renehan, kepala investasi Tourism Victoria, kelompok yang memasarkan Melbourne kepada wisatawan domestik dan internasional.

Inilah tepatnya peran Melbourne Fashion Festival – sebuah upaya bersama antara sektor publik dan swasta. Virgin Australia menjadi sponsor hak penamaan untuk pertama kalinya, mengambil alih dari L’Oreal. Festival #VAMFF dengan bangga menyebarkannya melalui media sosial. Penyelenggara mengatakan tahun lalu hashtag twitter digunakan di lebih dari 10,5 juta percakapan oleh keduanyan.d hari festival selama seminggu.

Sponsor yang lebih kecil adalah Dewan Kota Melbourne, yang berfokus pada strategi ritel untuk membantu peserta berbisnis.

Program tahun ini menjanjikan yang terbaik “saat fesyen, kecantikan, bisnis, dan kreativitas bersatu untuk menunjukkan apa yang pasti akan menginspirasi Anda untuk berbelanja.”

Berbelanja, kata kepala eksekutif festival Graeme Lewsey, adalah inti dari acara tahunan ini, dan Melbourne adalah tempat yang sempurna.

“Melbourne dikenal sebagai ibu kota mode,” kata Lewsey. “Melbourne tidak diragukan lagi memiliki minat terbesar terhadap kreativitas dan budaya di Australia.”

Berbeda dengan peragaan busana dagang yang meninjau kreasi desainer dan dapat membuat fesyen menjadi menakutkan, di sini Anda dapat membeli apa pun yang Anda lihat.

“Ini adalah acara fesyen konsumen terbesar di dunia,” kata Lewsey sambil mengangkat lengannya. “Ini adalah energi dan kreativitas yang muncul dari industri – langsung di hadapan konsumen.”

Yang sangat bagus untuk bisnis.

“Kami ingin mengubah pejalan kaki menjadi penjualan,” kata Wali Kota Melbourne Robert Doyle kepada Australian Financial Review. “Kami ingin menarik orang-orang ke toko retail dan menghubungkan pembeli dengan barang-barang yang mereka lihat di runway. Dan kami melawan tren online – 92% pembelian dilakukan secara langsung dari acara tersebut.”

DANDAN.  Orang-orang berbaris untuk masuk ke tenda L'Oreal

Idenya, kata penyelenggara, adalah untuk menghadirkan kualitas peragaan busana di New York atau Paris, menampilkan pakaian SEBELUM tiba di toko. Dalam pertunjukan di Melbourne, pakaian ada di toko – siap untuk Anda beli dan pakai.

“Ini dapat diakses secara instan,” tambah Lewsey, yang mengatakan bahwa dia bekerja di peragaan busana di seluruh dunia. “Fashion bisa jadi menakutkan, dan industri fashion harus menjadi yang premium. Kami mencoba menciptakan kesenjangan di antara keduanya. Peragaan busana ini sama bagusnya atau lebih baik dari apa yang Anda lihat di New York, London, atau Milan.”

Kecuali yang satu ini menyoroti desainer lokal Australia.

Seperti Camilla Franks yang diakui secara global, yang merayakan satu dekade bisnisnya dengan “pameran besar”. Desainer yang berbasis di Sydney ini memiliki butik elektronik yang telah tumbuh 100% dalam 6 bulan terakhir setelah perombakan situs.

Dia mengatakan festival ini adalah bagian dari strategi bisnisnya, karena “Anda dapat melihat hasilnya secara langsung.”

Lebih dari sekedar mode

Franks terkenal dengan penampilannya yang mewah, dan yang ini tidak mengecewakan. Dia menampilkan 60 penampilan berbeda dengan model berjalan di atas panggung dengan komposisi asli yang dibawakan oleh Melbourne Symphony Orchestra. Menonton dari barisan depan: aktris Hollywood Eva Longaria.

Catatan tambahan: Model bintang Franks, Georgia May Jagger mendarat di Australia untuk mengetahui bahwa pasangan jangka panjang ayahnya, Mick, L’Wrenn Scott telah melakukan bunuh diri. Jagger memutuskan untuk kembali ke New York dan digantikan di runway oleh Duta Muda David Jones Montana Cox.

Usai minum di tenda VIP, kami diantar ke tempat duduk kami di Runway 4 siap menyaksikan Elle Australia menghadirkan 7 desainer antara lain Bianca Pembelanja, Ginger & Smart dan Kahlo.

“Elle Australia adalah majalah fesyen yang segar dan berguna – sebuah judul mewah yang bisa Anda gunakan untuk berbelanja (dan berpakaian), dikenal karena membuat yang rendah terlihat tinggi dan yang tinggi terlihat keren,” Justin Cullen, pemimpin redaksi dari Elle Australia, menjelaskan program yang mencerminkan tema Lewsey. “Fitur dan kisah kecantikan ini relevan dengan hidup saya dan jangan meremehkan kecerdasan saya.”

Lampu meredup. Panelnya terbuka, dan musik dimulai. Cahaya tajam menerangi landasan pacu. Saat para model berjalan di peragaan busana, Anda dapat mengeklik gambar interaktif di situs web festival untuk menemukan, berbagi, dan membeli apa yang Anda lihat.

Peningkatan penjualan, kata salah satu desainer, lebih dari sekadar membenarkan biaya pemasangan layar.

Lewsey mengatakan sekitar 1.500 konsumen menghadiri setiap pertunjukan, dan berdasarkan jajak pendapat tahun lalu, mereka menghabiskan lebih dari AUD$1.000 (US$922,92) masing-masing untuk fesyen dan aksesoris – baik untuk dikenakan ke pertunjukan atau untuk membeli apa yang mereka lihat di peragaan busana.

Pertunjukannya berlangsung antara 20 hingga 30 menit, dan setelah selesai, saya berjalan menuju matahari terbenam yang cemerlang di tepi air. Saya bisa mendengar musik kapal pesiar yang ditambatkan di pelabuhan, penuh dengan pengunjung pesta berpakaian bagus yang sedang minum minuman saat matahari terbenam.

Warna-warni Melbourne menakjubkan.

Kami berjalan melewati antrean panjang orang yang menunggu untuk masuk ke tenda L’Oreal – paling dekat dengan pintu masuk, di mana para ahli tata rias tampak melakukan perombakan di tempat dan membagikan sampel produk.

ASaat kami menyeberang jalan, saya melihat kembali orang-orang yang mengambil gambar di papan iklan festival berukuran raksasa. Sangat menarik untuk melihat kegiatan ini dan memahami kesesuaiannya dengan rencana induk kota. Saya melihat program di tangan saya dan tersenyum pada janji: “Bersiaplah untuk tergugah, tergoda dan terhibur. Ini adalah fashion, dan masih banyak lagi.” – Rappler.com

Result SDY