• July 13, 2024
British School Manila menghadapi keluhan administratif di hadapan DepEd

British School Manila menghadapi keluhan administratif di hadapan DepEd

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Trixie Madamba mengatakan kematian putranya Liam Madamba ‘disebabkan oleh kesalahan manajemen dan administrasi (British School Manila) yang kejam dan jahat’

MANILA, Filipina – Trixie Madamba, ibu dari siswa British School Manila (BSM) yang meninggal, Liam Madamba, mengajukan pengaduan administratif terhadap sekolah tersebut ke Departemen Pendidikan (DepEd) pada Senin, 26 Oktober.

Dalam pengaduannya, Trixie mengatakan pihak sekolah melanggar hal-hal berikut:

“Kasus ini menyangkut kematian mendadak dan tragis putra pelapor, Liam Joseph H. Madamba, seorang siswa berprestasi di kelas British School Manila, yang disebabkan oleh kesalahan manajemen dan administrasi yang dilakukan tergugat,” demikian isi pengaduan setebal 26 halaman.

Menurut Joseph Noel Estrada, kuasa hukum keluarga Madamba, pengaduan tersebut diajukan ke Kantor Wakil Menteri Hukum dan Perundang-undangan kantor pusat DepEd pada Senin sekitar pukul 14.00 WIB.

Liam, mahasiswa BSM, melompat dari lantai 6 Gedung Parkir Dela Rosa di Desa Legazpi, Kota Makati pada 6 Februari. Dia dilarikan ke Pusat Medis Makati terdekat tetapi meninggal beberapa jam kemudian.

Sehari sebelumnya, dia dan siswa lainnya bertemu dengan salah satu guru mereka, Natalie Mann. Mann meminta siswanya untuk menulis surat refleksi karena menjiplak sebuah paragraf di draf esai pertama.

Menurut laporan dari panel peninjau independen, siswa melihat proses refleksi sebagai hukuman.

Sanksi?

Laporan terpisah dari Komite Senat Pendidikan, Seni dan Budaya, yang mengadakan dengar pendapat publik mengenai kematian Liam, digambarkan sebagai “mengganggu cara BSM menangani dampak kematian Liam.”

Pihak sekolah sendiri mengatakan mereka melihat adanya “hubungan” antara perlakuan Liam di sekolah dan kematiannya yang terlalu dini.

Selain merekomendasikan penyelidikan Departemen Kehakiman atas masalah ini, komite Senat juga mendesak Departemen Pendidikan untuk menentukan apakah BSM melanggar peraturan DepEd dan apakah harus menerima sanksi.

Dalam pengaduannya ke DepEd, Ibu Madamba menyatakan bahwa BSM:

  • gagal total dalam menunaikan tugas dan kewajibannya terhadap murid-muridnya
  • dengan sengaja melanggar hak orang tua dan siswa dalam kaitannya dengan Undang-Undang Pendidikan tahun 1982
  • tidak memiliki kebijakan yang jelas mengenai kedisiplinan, sehingga melanggar hak siswa atas proses administrasi yang semestinya
  • bertanggung jawab karena melanggar ketentuan dalam Kebijakan Perlindungan Anak DepEd
  • harus mematuhi peraturan dan ketentuan yang dikeluarkan DepEd, karena sekolah swasta berada di bawah pengawasan departemen

Dia meminta departemen tersebut untuk menginstruksikan sekolah untuk “secara ketat mematuhi peraturan dan regulasi DepEd, untuk mendapatkan pengakuan sebelumnya dari DepEd dan untuk menjatuhkan hukuman dan sanksi sehubungan dengan hal tersebut.” (BACA: DepEd: BSM Bisa Terkena Sanksi Atas Meninggalnya Liam Madamba)

Kematian Liam terjadi tepat ketika sekolah tersebut – yang didirikan pada tahun 1976 – sedang mencari pengakuan resmi dari negara melalui RUU Senat (SB) 2147.

Setelah sidang komite Senat, rancangan undang-undang pengganti – SB 2975 – diperkenalkan untuk menunjukkan bahwa BSM, bahkan sebagai lembaga pendidikan yang berkarakter internasional, juga harus tunduk pada undang-undang, peraturan, dan ketentuan pemerintah yang berlaku.

Simon Mann, kepala BSM, mengatakan kepada Rappler dalam wawancara sebelumnya bahwa undang-undang republik adalah “fondasi yang lebih kokoh” bagi sekolah dibandingkan dengan nota kesepakatan dengan departemen pendidikan, yang harus diperbarui “bila diperlukan”. – Rappler.com

HK Pool