• July 17, 2024
‘Bukan masalah pribadi’ tapi Miriam tetap memveto Mar

‘Bukan masalah pribadi’ tapi Miriam tetap memveto Mar

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Santiago secara resmi memberi tahu CA bahwa dia akan memveto konfirmasi Roxas

MANILA, Filipina – Senator Miriam Defensor Santiago berencana memenuhi ancamannya untuk memveto pengukuhan Menteri Dalam Negeri Manuel “Mar” Roxas II.

Santiago menulis surat kepada Senator Vicente “Tito” Sotto III dari Komisi Pengangkatan untuk memberitahukan secara resmi niatnya untuk memveto konfirmasi Roxas. Komisi akan menerima konfirmasi Roxas pada Rabu, 19 September.

Sotto adalah ketua komite CA untuk pemerintahan domestik dan lokal.

“Saya menganggap Sekretaris Roxas, yang tidak memiliki kepentingan pribadi dengan saya, lebih dari sekadar berkualifikasi dalam hal kejujuran, kompetensi, dan efisiensi. Namun, saya telah mengumumkan bahwa saya akan menentang konfirmasi anggota kabinet mana pun yang saya undang ke sidang Rico Puno…tetapi semuanya menolak untuk hadir,” tulis Santiago.

Santiago mengacu pada sidang Senat tentang pensiunan Wakil Menteri Dalam Negeri Rico Puno Jumat lalu, 14 September. Roxas bersama dengan anggota kabinet lainnya tidak menyetujui sidang tersebut, dan Malacañang mengatakan bahwa Santiago seharusnya terlebih dahulu mengirimkan daftar pertanyaan dan mengeluarkan resolusi atas penyelidikannya. .

Senator tersebut menulis dalam suratnya: “Saya ingin berpegang pada prinsip checks and balances antara eksekutif dan legislatif dalam pemerintahan. Ini berlaku untuk semua anggota kabinet yang terlibat.”

Roxas mengatakan dia menghormati hak Santiago untuk menolak konfirmasinya.

Selain Roxas, Sekretaris Eksekutif Paquito “Jojo” Ochoa Jr, Menteri Kehakiman Leila de Lima, dan Menteri Lingkungan Hidup Ramon Paje juga tidak hadir dalam penyelidikan tersebut. De Lima dan Paje belum bisa dikonfirmasi.

Presiden Benigno Aquino III membela ketidakhadiran alter egonya, dengan mengatakan Santiago seharusnya mengikuti prosedur yang tepat dalam penyelidikannya. Ia juga menyatakan keyakinannya bahwa konfirmasi Roxas tidak akan terpengaruh oleh cegukan tersebut.

Senator sekutu pemerintahan Franklin Drilon mengatakan jika Santiago bersikeras untuk memveto Roxas, Presiden dapat menunjuk Sekretaris tersebut untuk sementara sebelum Kongres menunda agar dia dapat mengambil posisi tersebut bahkan tanpa konfirmasi.

‘Kewajiban Miriam’

Sotto dan Presiden Senat Juan Ponce Enrile mengatakan Santiago berhak memveto konfirmasi Roxas.

“Kami tidak bisa berbuat apa-apa. Itu tergantung pada anggota CA tertentu…. Aku tidak bisa berbuat apa-apa, tapi bagiku, aku akan melakukan pekerjaanku. Saya akan menggelar sidang,” kata Sotto kepada wartawan, Senin, 17 September.

Namun, Pemimpin Mayoritas Senat mengatakan Santiago harus mempertimbangkan “akuntabilitasnya kepada rakyat.”

“Jika kita membutuhkan seorang calon untuk segera bertindak karena departemennya bisa menderita, kita harus segera bertindak. Kalau tidak, kita tidak bisa berbuat apa-apa. Anda bertanggung jawab kepada orang yang memilih Anda,” ujar Soto. (Jika kami membutuhkan calon tersebut segera dan departemennya bisa menderita, kami harus segera bertindak. Jika tidak, kami tidak dapat berbuat apa-apa. Anda akan bertanggung jawab kepada orang-orang yang memilih Anda.)

Enrile berkata dia akan mencoba berbicara dengan Santiago untuk mengubah pikirannya tentang Roxas. Dia mengatakan dia bisa menentang konfirmasi tersebut “tetapi hanya sampai titik tertentu, karena orang lain bisa saja memaksakan isu tersebut.”

Enrile dan Drilon mengatakan Roxas akan disetujui oleh Komisi Penunjukan setelah Aquino meminta badan tersebut untuk mempercepat konfirmasinya.

Roxas diangkat ke jabatan tersebut setelah kematian Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Jesse Robredo. Robredo meninggal dalam kecelakaan pesawat 18 Agustus lalu yang belum bisa dikonfirmasi. – Rappler.com

SDY Prize