• July 24, 2024
CAB berkompromi dengan maskapai penerbangan mengenai pemesanan berlebih dan pengembalian uang tiket

CAB berkompromi dengan maskapai penerbangan mengenai pemesanan berlebih dan pengembalian uang tiket

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Langkah pemerintah untuk mengatasi meningkatnya keluhan penumpang mengenai maskapai penerbangan yang menolak penumpang dan tidak mengizinkan pengembalian uang tiket untuk penerbangan yang tertunda atau dibatalkan tidak akan berlaku pada 15 Juni sesuai jadwal.

MANILA, Filipina – Langkah pemerintah untuk mengatasi meningkatnya keluhan penumpang terhadap maskapai penerbangan yang menolak penumpang dan tidak mengizinkan pengembalian uang tiket untuk penerbangan yang tertunda atau dibatalkan tidak akan berlaku pada 15 Juni sesuai jadwal.

Pada Rabu malam, 13 Juni, seorang pejabat Dewan Penerbangan Sipil (CAB) mengatakan pihaknya harus “menyempurnakan” perintah kembarnya karena mereka juga meninjau argumen yang diajukan oleh empat dari enam maskapai penerbangan komersial domestik dalam mosi mereka untuk mempertimbangkan kembali.

Sekretaris CAB Eldric Paul Peredo mengatakan melalui pesan teks bahwa hal berikut akan diterapkan:

  • Saat melakukan pemesanan berlebih: alih-alih melarangnya sepenuhnya, pembatasan tambahan akan diberlakukan. Dari standar industri yang mengizinkan pemesanan berlebih hingga 10% dalam penerbangan, CAB hanya mengizinkan pemesanan berlebih hingga 5%. Peredo mengatakan maskapai penerbangan bisa menghadapi sanksi jika maskapai tersebut melakukan pemesanan berlebih sehingga merugikan penumpang. “Mungkin ada situasi di mana hal itu akan terjadi, dan jika hal itu mengakibatkan penumpang diturunkan, akan ada persyaratan pelaporan yang ketat bagi kami untuk menentukan apakah mereka melakukannya dengan niat jahat atau apakah tindakan tersebut wajar.”
  • Tentang pengembalian uang tiket dan pemesanan ulang: alih-alih memaksa maskapai penerbangan untuk mengizinkan tarif promosi, CAB memutuskan bahwa jika pemesanan ulang terjadi terlalu dekat dengan penerbangan, misalnya dalam waktu 24 jam, akan ada biaya tambahan bagi penumpang. Sebaliknya, jika maskapai penerbanganlah yang mulai memesan ulang penumpang, maka penumpang tersebut tidak wajib membayar tambahan apa pun.

Maskapai penerbangan berpendapat bahwa kedua isu tersebut sangat penting bagi kemampuan finansial mereka untuk menurunkan tarif, menjadikan penerbangan lebih terjangkau bagi lebih banyak warga Filipina, dan dalam prosesnya berkontribusi terhadap tujuan pariwisata negara tersebut.

Maskapai penerbangan mengatakan praktik pemesanan berlebih sering disalahartikan sebagai hal yang menguntungkan maskapai penerbangan, padahal sebenarnya pemesanan berlebih menguntungkan konsumen karena maskapai penerbangan secara artifisial meningkatkan kapasitas dan mampu membagi biaya ke lebih banyak kursi sehingga berdampak pada tarif yang lebih rendah bagi penumpang.

Maskapai penerbangan tersebut menjelaskan bahwa alasan mengapa tarif promosi sangat terbatas adalah karena biaya transaksi yang lebih rendah. Ketika pembatasan pada jenis tarif tertentu dihapus, hal ini tentu akan meningkatkan biaya transaksi terkait, yang berarti masyarakat harus bersiap menghadapi tarif penerbangan yang lebih tinggi.

“Maskapai penerbangan ingin resolusi tersebut dikesampingkan sepenuhnya, dengan alasan pertimbangan bisnis dan praktik global. Namun tidak bisa dimungkiri memang ada keluhan, sehingga kenyamanan dan pelayanan masyarakat juga harus kita jaga. Tapi kami tidak bisa meninjau semuanya sepenuhnya karena kami harus menyelaraskan diri dengan dorongan DOTC (Departemen Transportasi dan Komunikasi) untuk segera menyusun undang-undang hak penumpang yang lebih komprehensif,” kata Peredo.

Perintah tersebut akan berlaku, namun menekankan bahwa hal tersebut masih bersifat sementara, sambil menunggu penerbitan Bill of Rights DOTC yang lebih komprehensif dan terlembaga. – Rappler.com

Keluaran Sidney