• June 19, 2024
CEO Uber menyarankan untuk menyelidiki jurnalis yang kritis

CEO Uber menyarankan untuk menyelidiki jurnalis yang kritis

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Reaksi terhadap layanan ride-sharing Uber menyusul komentar tidak langsung yang dibuat oleh wakil presiden senior Uber untuk bisnis, Emil Michael, tentang memata-matai jurnalis untuk menangkis kritik.

MANILA, Filipina – Uber mendapat kecaman setelah wakil presiden senior bisnisnya, Emil Michael, berkomentar bahwa Uber akan menghabiskan $1 juta untuk menggali informasi buruk tentang jurnalis yang mengkritik perusahaan tersebut.

Laporan Buzzfeed bahwa saat makan malam pada hari Jumat, 14 November, Michael mempertimbangkan untuk menghabiskan “satu juta dolar” untuk mempekerjakan empat peneliti oposisi terkemuka dan empat jurnalis untuk “melawan pers” dengan mengungkap penyelidikan kehidupan pribadi dan keluarga jurnalis.

Michael dilaporkan mengutip satu sasaran khususnya – Sarah Lacy dari PandoDaily, yang telah menulis beberapa artikel yang tidak menyenangkan tentang Uber.

Michael tidak menyarankan bahwa perusahaan tersebut benar-benar melakukan atau merencanakan pengintaian ini, namun menyarankannya sebagai ide yang masuk akal untuk dilakukan oleh perusahaan.

Seorang juru bicara Uber kemudian mengeluarkan komentar dari Michael: “Komentar yang diatribusikan kepada saya pada jamuan makan malam pribadi – yang muncul dari rasa frustrasi selama debat informal tentang apa yang saya rasakan sebagai liputan media yang sensasional tentang perusahaan tempat saya bekerja dengan bangga – tidak mencerminkan pendapat saya. pandangan sebenarnya dan tidak ada hubungannya dengan pandangan atau pendekatan perusahaan. Mereka salah terlepas dari situasinya dan saya menyesalinya.”

Lacy mengecam pernyataan Michael dalam sebuah kolom, mengatakan, “Eskalasi perilaku Uber yang berbahaya baru saja menjadi pelapor, dan pelapor bukanlah anggota staf yang memiliki hati nurani, melainkan CEO yang membual tentang rencana yang diusulkan. Sudah sejauh ini ada orang-orang di perusahaan yang bahkan tidak menyadari bahwa itu adalah sesuatu yang Anda coba tutupi.”

Irene Koehler, konsultan strategi media sosial dan pembicara publik, juga mengambil tangkapan layar permintaan maaf dari CEO Uber Travis Kalanick.

Kalanick juga meminta maaf atas komentar Michael, dengan mengatakan bahwa komentar Michael “menunjukkan kurangnya kepemimpinan, kurangnya rasa kemanusiaan dan penyimpangan dari nilai-nilai dan cita-cita kita.”

Saat tulisan ini dibuat, Emil Michael tetap pada pendiriannya, dan Kalanick mencatat dalam permintaan maafnya di Twitter bahwa ia percaya “orang yang melakukan kesalahan dapat belajar dari kesalahan tersebut – termasuk saya sendiri dan hal tersebut juga berlaku untuk Emil.”


Rappler.com


SGP Prize