• July 13, 2024
Cha-cha untuk pertumbuhan ekonomi?  Tidak perlu, kata Aquino

Cha-cha untuk pertumbuhan ekonomi? Tidak perlu, kata Aquino

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden Benigno Aquino III menegaskan kembali pendiriannya bahwa amandemen Konstitusi 1987 tidak diperlukan untuk memacu pertumbuhan perekonomian Filipina.

MANILA, Filipina – Presiden Benigno Aquino III menegaskan kembali pendiriannya bahwa perubahan Konstitusi 1987 tidak diperlukan untuk memacu pertumbuhan perekonomian Filipina.

“Secara teori paling banyak bisa membantu, tapi banyak masukan yang saya dapatkan adalah bahwa hal itu tidak perlu,” kata Aquino kepada Lala Rimando dari Rappler dalam wawancara eksklusif, Rabu, 17 Oktober.

Dia mengatakan ada kekhawatiran yang lebih mendesak yang perlu ditangani pemerintah selain perubahan piagam.

“Saat mereka melakukan survei, cha-cha paling banyak berada di urutan ke 7 dalam daftar 10 prioritas. Kita berbicara mengenai birokrasi, kebijakan, korupsi, infrastruktur, biaya listrik, dan lain-lain, sebagai permasalahan yang lebih mendesak,” katanya.

Dia mengutip pembatasan kepemilikan properti, yang menurut para pendukung perubahan piagam menghambat pertumbuhan ekonomi, sebagai argumen yang tidak berdasarkan fakta, dan mengatakan bahwa negara-negara lain juga memiliki pembatasan kepemilikan tetapi masih kuat secara ekonomi.

“Tiongkok adalah negara dengan pertumbuhan ekonomi terbesar dalam 10 tahun terakhir dan mereka hanya memiliki hak sewa jangka panjang, (mereka) tidak dapat memiliki tanah. Vietnam, kesayangan sejak lama, (orang asing) juga tidak bisa memiliki tanah. Jadi sepertinya argumen tersebut bukan argumen yang berdasarkan fakta,” kata Aquino.

Pernyataannya konsisten dengan pernyataan sebelumnya yang menentang perubahan Konstitusi, meskipun ada desakan dari pimpinan Kongres.

Keduanya Presiden Senat Juan Ponce Enrile dan Ketua DPR Feliciano Belmonte Jr mencoba, namun gagal, untuk membujuk Aquino tentang perlunya cha-cha.

Presiden sebelumnya menyatakan keprihatinannya bahwa revisi piagam tersebut dapat menimbulkan revisi lainnya, tidak hanya yang menyangkut perekonomian.

Meski begitu, dia mengaku terbuka terhadap gagasan revisi beberapa bagian UUD.

“Saya bertanya kepada Direktur Jenderal NEDA (Otoritas Pembangunan Ekonomi Nasional) (Arsenio Balisacan) dan lagi Seni. (Cesar) Purisima untuk menginventarisasi semua studi yang mendukung atau tidak mendukung perlunya perubahan piagam sebagai faktor pertumbuhan,” ujarnya.

“Sampai saya diperlihatkan bukti empiris, saya rasa risiko pembukaan Konstitusi tidak sebanding dengan kemungkinan teoretis yang mungkin terjadi,” tambahnya. – Rappler.com

Keluaran SDY