• July 13, 2024
Clark bukanlah solusi permasalahan lalu lintas udara Manila

Clark bukanlah solusi permasalahan lalu lintas udara Manila

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ada yang mengatakan bahwa Clark berpotensi memberikan keringanan kapasitas. “Tetapi jaraknya 100 kilometer dengan jaringan transportasi yang sangat tidak nyaman,” kata Tony Tyler, direktur jenderal IATA.

MANILA, Filipina – Ketua asosiasi global yang mewakili maskapai penerbangan mengatakan Bandara Clark di Pampanga “bukan solusi” terhadap masalah kemacetan yang semakin mahal di gerbang utama negara tersebut.

Tony Tyler, Direktur Jenderal dan CEO Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA), dalam jumpa pers, Kamis, 27 September, mengatakan Clark jauh dari Metro Manila, ibu kota negara, dan aksesnya sulit.

“Ada yang mengatakan bahwa Clark berpotensi memberikan keringanan kapasitas. Tapi jaraknya 100 kilometer dengan jaringan transportasi yang sangat tidak nyaman,” katanya.

Pernyataan ini berbeda dengan strategi pemerintahan Aquino saat ini, yang di bawah Menteri Transportasi sebelumnya Mar Roxas mendorong pengalihan aktivitas penerbangan internasional utama ke Bandara Internasional Diosdado Macapagal (DMIA), bekas pangkalan angkatan laut AS yang terletak di lahan yang luas. kawasan di Clark yang dianggap ideal untuk pertumbuhan fenomenal industri penerbangan.

Philippine Airlines (PAL), anggota IATA, telah mengumumkan rencana untuk membangun bandara internasional baru di dekat Manila. Maskapai penerbangan ini memiliki pandangan yang sama dengan IATA mengenai rencana pemerintahan Aquino untuk mengganti Bandara Internasional Ninoy Aquino (NAIA) dengan DMIA.

Presiden Aquino berbicara dengan Direktur Jenderal dan Chief Executive Officer Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) Tony Tyler selama kunjungan kehormatan di Ruang Musik di Istana Malacañang pada 27 September 2012. Foto milik Biro Foto Malacañang.

Tyler mengatakan dia akan mendesak Presiden Aquino ketika dia bertemu dengannya selama kunjungannya di Filipina untuk “menjadikan bandara penghubung Manila sebagai prioritas.” Dia tidak menyediakan lokasi di mana hub baru ini bisa berada.

“Membangun bandara sekunder atau semakin memisahkan lalu lintas dengan Clark dalam bentuknya yang sekarang tidak akan cukup untuk menempatkan Filipina pada posisi yang sama dengan tetangganya yang jauh lebih kompetitif,” tambahnya.

PAL, kini dimiliki oleh konglomerat San Miguel Corp. dikelola, sedang mendorong pembangunan pusat penerbangan baru di dekat Metro Manila.

IATA adalah asosiasi maskapai penerbangan, sebagian besar merupakan maskapai lama seperti PAL. DMIA di Clark, sebaliknya, saat ini diposisikan untuk maskapai berbiaya rendah atau hemat.

Infrastruktur penerbangan yang buruk

Tyler menyesalkan masalah infrastruktur di NAIA, yang berlokasi di Metro Manila dan tidak memiliki ruang untuk perluasan landasan pacu era 1940-an yang saling bersilangan.

“Keadaan infrastruktur transportasi udara di Manila hanyalah sebuah parodi,” katanya, seraya menambahkan bahwa hal tersebut menghambat pembangunan di Filipina.

“Filipina juga berhak mendapatkan infrastruktur bandara yang lebih baik. Tiba di T1 (Terminal 1 NAIA) kemarin (26 September) membawa rasa deja-vu yang sangat kental. Dibangun ketika saya bekerja di sini pada tahun 1979. Tidak banyak berubah sejak saat itu. Bagi saya itu membawa kembali beberapa kenangan indah. Namun bagi wisatawan dan pebisnis yang datang, ini merupakan sambutan yang tak terlupakan – dan sebagian besar karena alasan yang salah,” ujarnya.

“Ini adalah pengalaman yang berlebihan dan kacau,” katanya.

Ia mengutip Indeks Daya Saing Perjalanan dan Pariwisata Forum Ekonomi Dunia yang menempatkan Filipina pada peringkat 112 dari 139 negara berdasarkan kualitas infrastruktur transportasi udaranya.

“Negara Asia yang peringkatnya lebih rendah hanya Nepal, Bangladesh, dan Mongolia,” tegasnya.

Investasi dalam penerbangan

Dia mengatakan bahwa sementara pemerintah Filipina sedang mengerjakan “hub baru di Manila,” dia mengusulkan beberapa strategi di fasilitas NAIA yang ada.

“Untuk sementara, kita perlu memaksimalkan potensi fasilitas yang ada saat ini – baik gedung terminal maupun sisi udara. Penerapan Pedoman Slot Dunia IATA kini telah selesai. Dan kami sangat ingin bekerja sama dengan pihak berwenang untuk mencari solusi lebih lanjut.”

Ia juga menyebutkan peningkatan sistem kontrol lalu lintas udara di NAIA. “Kita perlu menghentikan peningkatan besar-besaran pada sistem kontrol lalu lintas udara, yang sangat dibutuhkan.”

Ia mendesak pemerintah memprioritaskan infrastruktur penerbangan. “Kegagalan melakukan investasi yang tepat dalam transportasi udara membuat Filipina tertinggal dalam pertumbuhan ekonomi Asia.”

“Lihatlah ke sekeliling wilayah ini. Dalam 15 tahun terakhir ini, kita telah melihat bandara-bandara baru dibuka di Hong Kong, Nagoya, Seoul, Kuala Lumpur, Shanghai, Guangzhou dan Bangkok. Negara-negara ini menempatkan konektivitas penerbangan sebagai komponen inti dari strategi ekonomi mereka. Dan mereka berinvestasi pada infrastruktur untuk mendukung jaringan transportasi udara. Dan mereka memperoleh manfaat ekonomi,” katanya. – Rappler.com

Data SDY