• June 16, 2024
CNOOC harus menghormati permintaan PH agar usaha gas dapat dilanjutkan

CNOOC harus menghormati permintaan PH agar usaha gas dapat dilanjutkan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Konsorsium yang dipimpin Pangilinan tidak akan mencapai kesepakatan dengan CNOOC jika perusahaan milik negara Tiongkok tersebut tidak menghormati hukum Filipina atas sengketa Recto Bank yang kaya akan gas di lepas pantai Pulau Palawan.

MANILA, Filipina – Konsorsium yang dipimpin Pangilinan tidak akan mencapai kesepakatan dengan mitra asing, termasuk mitra Tiongkok, jika pihak lain tidak menghormati hukum Filipina atas sengketa Recto Bank yang kaya akan gas di lepas pantai Pulau Palawan.

Hal ini disoroti oleh Manuel V. Pangilinan yang sebelumnya telah melakukan pembicaraan dengan pejabat perusahaan minyak negara Tiongkok, China National Offshore Oil Corp (CNOOC) mengenai kemungkinan kesepakatan yang melibatkan Forum Energy, yang ia pimpin.

“Satu hal yang tidak akan kami lakukan adalah melanggar kedaulatan kami,” kata Pangilinan kepada wartawan usai rapat pemegang saham tahunan Philex Mining Corp, induk Forum Energy, pada Rabu, 27 Juni.

Filipina mengklaim hak kedaulatan atas Recto Bank, yang diperkirakan memiliki cadangan gas terbesar di Filipina hingga saat ini.

Karena Tiongkok mengklaim seluruh wilayah Laut Cina Selatan, termasuk Recto Bank, kemungkinan perjanjian antara perusahaan Filipina dan Tiongkok pada awalnya dipandang sebagai solusi komersial terhadap perselisihan diplomatik dan kedaulatan.

“Jika kami tidak dapat menyelesaikan masalah kedaulatan sesuai kepuasan pemerintah, kami siap untuk tidak melanjutkan penyetoran (di Recto Bank). Dan juga, jika persyaratan komersial tidak dapat diterima oleh kami dan pemerintah kami, kami tidak akan melanjutkan… Jadi, jika persyaratan yang diusulkan tidak dapat diterima oleh kami atau pemerintah kami, kami tidak akan melanjutkan, sehingga kami tidak mendorong masalah secara sembarangan. Saya ingin meyakinkan semua orang tentang hal itu agar kita tidak dituduh sebagai pengkhianat negara ini,” ujarnya.

Pangilinan mengatakan dia akan tunduk pada keputusan pemerintah Filipina mengenai kesepakatan dengan CNOOC. “Sebelum kami mengirimkan apa pun ke pihak Tiongkok, masukan tersebut harus disetujui oleh pemerintah Filipina,” katanya.

“Saya pikir dari waktu ke waktu kami berbagi pemikiran kami dengan mereka…tentang masukan dasar. Namun kami belum secara resmi melibatkan pemerintah (Filipina) sampai kami dapat menyampaikan masukan dasar dalam bentuk tertulis. Kami ekstra hati-hati dengan masukan itu karena pemerintah terlibat,” katanya.

Presiden Aquino menegaskan bahwa wilayah tersebut adalah milik Filipina karena jaraknya hanya 80 mil laut dari Palawan, sedangkan wilayah terdekat Tiongkok berjarak 576 mil laut.

Pangilinan mengapresiasi pernyataan dukungan Presiden Aquino awal pekan ini terhadap upaya Forum bermitra dengan perusahaan asing di Recto Bank.

Pangilinan mengatakan Forum Energy masih mengupayakan kesepakatan yang diharapkan dapat diterima pemerintah. “Kita belum selesai. Kami memastikan bahwa masukan dasar akan dapat diterima oleh pemerintah.” – Rappler.com

SDY Prize