• April 22, 2024
COA kepada pejabat DOT: Membayar kembali tunjangan ilegal sebesar P162-M

COA kepada pejabat DOT: Membayar kembali tunjangan ilegal sebesar P162-M

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menurut auditor, karyawan menerima bonus P48.000 pada tahun 2011 padahal seharusnya mereka hanya menerima P25.000

Manila, Filipina – Komisi Audit (COA) pada hari Jumat, 24 Januari meminta pejabat Departemen Pariwisata (DOT) untuk mengembalikan bonus dan tunjangan tidak sah yang mereka berikan kepada diri mereka sendiri sebesar total P162,3 juta pada tahun 2011 dan 2012 untuk dibayarkan

Pemberitahuan penolakan yang diposting di situs COA, bersama dengan perintah, mengharuskan semua personel lembaga penerima untuk segera mengembalikan manfaat ilegal yang tercakup dalam audit.

“Pembayaran tunjangan dan kompensasi dalam bentuk lain tanpa izin yang semestinya dianggap sebagai pengeluaran yang tidak wajar, oleh karena itu diterbitkan Surat Pemberitahuan Penolakan No.13-002-101 (11-12) tanggal 5 November 2013,” bunyi laporan COA.

Sekretaris DOT Ramon Jimenez Jr. telah menerima salinan temuan audit pada tanggal 27 Desember 2013, terbukti dari surat yang dilampirkan pada laporan.

Kelalaian

Jumlah berikut tercakup dalam penolakan tersebut:

  • P10,99 juta kelebihan insentif perjanjian perundingan bersama (CNA) untuk tahun 2011
  • Bantuan ekonomi P40,84 juta (P26,89 juta pada tahun 2011 dan P13,95 juta pada tahun 2012)
  • Tunjangan bantuan ekonomi P53,33 juta (P23,26 juta pada tahun 2011 dan P19,49 juta pada tahun 2012)
  • P5,82 juta bantuan bencana untuk tahun 2012
  • Bonus ulang tahun P5,96 juta (P2,45 juta pada tahun 2011 dan P3,51 juta pada tahun 2012)
  • Bantuan pendidikan sebesar P29,28 juta (P12,96 juta pada tahun 2011 dan P16,31 juta pada tahun 2012)
  • Insentif peningkatan profesional dan pribadi sebesar P16,22 juta pada tahun 2012.

Menurut auditor, P48.000 per karyawan diberikan dalam CNA 2011, bukan P25.000 yang diotorisasi atas pembayaran dewan. Jumlah ini berjumlah P10,989,000 total kelebihan pembayaran.

COA juga menambahkan bahwa departemen pariwisata gagal mendapatkan persetujuan sebelumnya dari Presiden untuk pemberian manfaat tambahan tahun 2011 dan 2012 sebesar P151.447 juta.

Melawan hukum

Pejabat pariwisata dilaporkan membela dana hibah tersebut, dengan menunjukkan bahwa dana tersebut disepakati selama negosiasi dengan Asosiasi Karyawan DOT (DOTEA), serikat pekerja departemen tersebut. COA menyatakan sikap DOT bertentangan dengan Resolusi Komite Manajemen Tenaga Kerja Publik (PSLMC) No. 4 adalah apa yang menyatakan bahwa semua “hibah yang tidak diatur oleh undang-undang tidak dapat dinegosiasikan.”

“Ketentuan CNA di atas tidak mempunyai kekuatan dan akibat karena tidak sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku,” tambah COA.

Perusahaan Milik atau Kendali Pemerintah (GOCC) juga berada di bawah lingkup COA. Komisi tersebut memerintahkan 31 perusahaan negara untuk membayar bonus dan tunjangan tidak sah senilai P2,313 miliar dalam laporan keuangan tahunan 2012 untuk GOCCS yang dirilis pada bulan Desember 2013. – Rappler.com

(Di versi awal cerita ini, kami keliru mencantumkan P126 juta di judul. Sebenarnya P162 juta. Mohon maaf. – Editor)

SDY Prize