• July 23, 2024
Comelec ‘serius mempertimbangkan’ pembelian mesin PCOS 2010

Comelec ‘serius mempertimbangkan’ pembelian mesin PCOS 2010

Badan pemungutan suara mungkin harus membatalkan rencana penawaran mesin baru yang akan digunakan pada pemilu nasional tahun 2013

MANILA, Filipina – Pada Rabu, 7 Maret, Komisi Pemilihan Umum (Comelec) seharusnya sudah memulai proses penawaran dan pengadaan mesin pemilu baru untuk digunakan dalam pemilu nasional tahun 2013.

Namun karena TPS secara serius mempertimbangkan pengadaan mesin pemilu yang lama, nampaknya proses pengadaan yang dijadwalkan tidak akan terlaksana sama sekali.

Comelec dilaporkan sedang mempertimbangkan “opsi untuk membeli” mesin pemindai optik penghitungan polisi (PCOS) yang digunakan pada pemilu 2010 karena mereka hanya memiliki anggaran P7-B untuk melaksanakan pemilu 2013. Menyewa unit baru akan dikenakan biaya Comelec P6.2-B, sedangkan membeli mesin lama hanya akan dikenakan biaya P1.8-B.

Comelec belum menyelesaikan keputusannya tentang bagaimana mereka akan memperoleh mesin tersebut untuk digunakan dalam pemilu nasional berikutnya. Komisaris Rene Sarmiento mengatakan dalam wawancara telepon dengan Rappler pada Kamis, 8 Maret, topik tersebut akan dibahas dalam en banc lembaga jajak pendapat pada Selasa, 13 Maret. “Kami mungkin akan mengambil keputusan awal minggu depan,” katanya.

Memanggang

Berdasarkan kalender pelaksanaan lembaga pemungutan suara untuk pemilu otomatis tahun 2013, seluruh proses penawaran akan berlangsung dari tanggal 7 Maret hingga 4 Juni 2012:

Publikasi undangan untuk menawar 7 Maret
Penerbitan undangan/permintaan proposal 7 Maret
Konferensi pra-penawaran 19 Maret
Pengajuan dan pembukaan tender 2 April
Evaluasi tawaran dan pasca kualifikasi 2 hingga 13 April
Penyampaian rekomendasi BAC ke en banc 16 April
Persetujuan rekomendasi BAC oleh en banc 2 Mei
Penerbitan Pemberitahuan Penghargaan 8 Mei
Persiapan kontrak 14 hingga 29 Mei
Persetujuan kontrak dan penandatanganan 4 Juni
Keluarkan Pemberitahuan untuk melanjutkan 4 Juni

Namun ternyata, ada kemungkinan besar proses penawaran tersebut dibatalkan.

Dalam sidang kongres pada Selasa, 6 MaretKetua Comelec Sixto Brillantes menyampaikan kepada anggota Komite Hak Pilih dan Reformasi Pemilu DPR tentang rencana badan pemungutan suara tersebut untuk membeli 81.000 mesin PCOS yang digunakan pada pemilu 2010.

Terdapat sekitar 82.000 mesin PCOS yang digunakan dalam pemilu tahun 2010, namun Comelec telah membeli hampir 1.000 mesin untuk digunakan dalam kasus protes pemilu.

“Konsensusnya sekarang adalah kami akan secara serius mempertimbangkan opsi pembelian mesin PCOS selama semua masalah hukum telah terselesaikan dan dapat diselesaikan dalam beberapa hari ke depan,” tegas Brillantes.

Namun, anggota komite DPR meminta badan pemungutan suara untuk menjelaskan secara tertulis mengapa ada kebutuhan untuk membeli mesin PCOS 2010, dan untuk meyakinkan para pembuat undang-undang bahwa mesin tersebut aman dan terjamin untuk digunakan.

Masalah hukum

Pembelian mesin pemilu bekas tersebut menuai kritik karena membuka permasalahan hukum terkait kontrak antara Comelec dan produsen mesin Smartmatic-TIM.

Yang perlu diperhatikan secara khusus adalah klausul “opsi untuk membeli” dalam kontrak, yang menurut beberapa kelompok telah habis masa berlakunya pada awal Desember 2010. Smartmatic bahkan dilaporkan menawarkan perpanjangan dan tinjauan kontrak kepada badan pemungutan suara.

Namun Sarmiento mengatakan pembelian mesin tersebut tidak melanggar kontrak apa pun. Ia menjelaskan, sesuai usulan Smartmatic, “opsi membeli” disebutkan tanpa menyebutkan tanggal pembelian tertentu. “Tanggal pembeliannya terbuka, jadi kami tidak melihat adanya komplikasi hukum apa pun,” katanya.

Dilaporkan bahwa Komisaris Comelec Augusto Lagman tidak setuju dengan gagasan membeli mesin tersebut, dengan mengatakan bahwa lembaga pemungutan suara dapat bertanggung jawab karena melanggar Undang-Undang Pengadaan Pemerintah atau Undang-Undang Republik 9184.

Pasal 3 RA 9184 menyatakan bahwa “semua akuisisi pemerintah pusat, departemen, biro, kantor dan lembaganya, termasuk universitas dan perguruan tinggi negeri, perusahaan milik negara dan/atau dikendalikan, lembaga keuangan negara dan unit pemerintah daerah, harus seluruhnya jika prinsip-prinsip ini mengatur … (b) daya saing – dengan memperluas kesempatan yang sama untuk memungkinkan pihak-pihak kontraktor swasta yang memenuhi syarat dan memenuhi syarat untuk berpartisipasi dalam tender publik”.

Semua hal ini akan dibahas dalam pertemuan en banc minggu depan, menurut Sarmiento.

Masalah keamanan

Brillantes mengatakan dalam sidang kongres bahwa mereka mulai memeriksa kondisi mesin untuk melihat apakah ada fitur yang perlu diperbarui, seperti kode sumber.

Mesin PCOS saat ini disimpan di sebuah gudang di Cabuyao, Laguna – gudang yang sama dimana mesin tersebut ditempatkan sebelum digunakan secara nasional untuk pemungutan suara tanggal 10 Mei 2010.

Namun para pemimpin Comelec mengklaim mereka tidak bertanggung jawab atas penyimpanan dan keamanan mesin-mesin tersebut untuk saat ini. “Mesin-mesin itu belum menjadi milik kami. Masih milik Smartmatic,” jelas Sarmiento.

“Jika Comelec menjadi pemiliknya, kami akan mengambil alih dan (bertanggung jawab atas) pemeliharaan mesin tersebut,” kata Brillantes. -Rappler.com

Data Sidney