• June 20, 2024
#CoronaTrial Hari ke-21 dengan cuplikan video

#CoronaTrial Hari ke-21 dengan cuplikan video

MANILA, Filipina – Berikut highlight hari ke-21 sidang pemakzulan Ketua Hakim Renato Corona.

14:12: Sesi dimulai. Panggilan absensi: 18 senator-hakim hadir.

14:16: Senator-Hakim Miriam Defensor-Santiago bermanifestasi. Dia pertama kali menjelaskan bahwa dia selalu angkat bicara di awal persidangan karena kelelahan kronis dan “sumsum tulang yang malas”.

Dia kemudian melanjutkan dengan membahas bocoran dokumen yang diajukan oleh jaksa sebagai bagian dari panggilan pengadilan mereka.

14:23: Pembela menyerukan peninjauan ulang Aturan 17 peraturan pengadilan pemakzulan, yang mencakup kewenangan hakim senator untuk mengajukan pertanyaan. Serafin Cuevas, pengacara utama pembela, berpendapat bahwa peraturan tersebut dapat menyebabkan pembatalan persidangan, karena tidak ada pihak yang dapat menantang atau berdebat dengan pertanyaan-pertanyaan para senator-hakim. Enrile mengatakan mereka harus membahas masalah ini di kaukus, dan menjamin hakim agung akan diadili secara adil.

https://www.youtube.com/watch?v=aJEz5SEi7fo

14:35: Penganiayaan membuat kontra-manifestasi, mengatakan peraturan sudah “sempurna”. “Kalau tidak rusak, jangan diperbaiki,” kata Wakil Ketua Jaksa, Rep. Rodolfo Fariñas, kepada pengadilan.

Pembahasan aturan yang melarang penasihat hukum menolak pertanyaan hakim senator. Senator Hakim Vicente Sotto III mengungkapkan hal ini tidak ada dalam aturan pengadilan pemakzulan namun dilakukan dalam praktik. Angara menyarankan untuk meninggalkan nasihat untuk membuat pengecualian daripada keberatan. Ia juga mengimbau untuk tidak memikirkan “pembatalan persidangan” kali ini, untuk menghindari “kecemasan politik” bangsa yang berkepanjangan.

https://www.youtube.com/watch?v=gwqcaYgLC2o

14:48: Fariñas mengatakan panel penuntut telah memutuskan untuk menjadikan presiden PSBank Pascual Garcia III sebagai saksi mereka, dan dokumen yang diajukan Garcia untuk ditandai sebagai bukti bagi pihak mereka. Khususnya merujuk pada 8 rekening bank yang ditunjukkan petugas bank. Namun, Cuevas keberatan.

14:56: Saksi pertama Jaksa adalah: perwakilan BPI, Kepala BPI Cabang Ayala, Leonora Dizon, yang baru saja melahirkan. Pembela berkeberatan dan mengatakan bahwa kasus tersebut seharusnya dilakukan oleh Dizon, karena kasus tersebut memerlukan pengetahuan pribadi. Jaksa mengatakan perwakilannya hanya akan memverifikasi dokumen yang akan diserahkan. Enrile memiliki perwakilan BPI Ayala Branch Assistant Manager Mara Arcilla yang memberikan kesaksian.

14:56: Saksi pertama Jaksa adalah: perwakilan BPI, Kepala BPI Cabang Ayala, Leonora Dizon, yang baru saja melahirkan. Pembela berkeberatan dan mengatakan bahwa kasus tersebut seharusnya dilakukan oleh Dizon, karena kasus tersebut memerlukan pengetahuan pribadi. Jaksa mengatakan perwakilannya hanya akan memverifikasi dokumen yang akan diserahkan. Enrile memiliki perwakilan BPI Ayala Branch Assistant Manager Mara Arcilla yang memberikan kesaksian. Jaksa Swasta Arthur Lim akan melakukan penyelidikan langsung.

3:00 siang: Enrile meminta jaksa untuk memenuhi syarat kompetensi saksi. Lim mengatakan Arcilla sedang bersiap untuk menyerahkan dokumen tersebut. Cuevas keberatan, mengatakan dia tidak bisa bersaksi tentang laporan tersebut. Drilon mengklaim pengadilan meminta dokumen tersebut, meminta stenograf pengadilan untuk mencari transkrip diskusi.

15:05: Sidang ditunda selama “satu menit” agar petugas pengadilan dapat menemukan transkrip pembahasan laporan bank BPI.

15:07: Uji coba dilanjutkan. Enrile mengatakan Drilon memang mengajukan permintaan pada tanggal 9 Februari agar perwakilan BPI mengembalikan laporan bank tersebut, namun mengatakan bahwa saksi tersebut tidak dapat hadir untuk penuntutan karena hakim senator yang mengajukan permintaan tersebut.

Drilon menyarankan Arcilla untuk menyerahkan dokumen, tidak ada lagi kesaksian, untuk mempersingkat proses. Arcilla menyerahkan dokumen kepada panitera.

Lim bergerak untuk menjadikan Arcilla sebagai saksi mereka, dokumen sebagai bagian dari kesaksian mereka; Enrile mengatakan mereka harus menunggu sampai pihak pembela menghadirkannya di pengadilan. Lim bersikeras, dan Enrile memperingatkan penuntutan. “Anda sedang mencari bukti! …Fakta bahwa kamu mencoba menyamarkannya sebagai milikmu adalah sebuah gambaran yang keliru.”

15:19: Penuntut, pembela melihat dokumen. Hakim Senator meminta salinan dokumen yang baru diserahkan. Cuevas meminta agar dokumen-dokumen itu disimpan dengan aman karena merupakan catatan bank swasta.

15:21: Uji coba ditangguhkan.

15:31: Uji coba dilanjutkan.

15:33: Penuntutan kembali ke pasal III pasal dakwaan yang mengacu pada terbaliknya putusan MA yang diduga karena pengaruh terhadap ketua hakim.

Namun, mereka mengungkapkan keberatannya dengan berpedoman pada Pasal II, khususnya pada rekening mata uang asing yang tunduk pada perintah penahanan sementara Mahkamah Agung, serta 8 rekening bank PSBank yang sebelumnya diserahkan oleh Garcia.

Perwakilan Jaksa Sherwin Tugna membuka kembali Pasal III (pertama kali dibahas oleh Perwakilan Kaka Bag-ao pada Hari ke-13 persidangan, 7 Februari). Tugna kemudian berbicara dengan jaksa penuntut swasta Marlon Manuel, yang kemudian memulai penyelidikan langsung terhadap wakil presiden penjualan Philippine Airlines (PAL), Enrique Javier.

15:39: Pembela berkeberatan atas pengajuan Javier sebagai saksi, mempertanyakan materialitasnya terhadap Pasal III. Cuevas mengatakan dugaan tiket gratis untuk Corona bukan bagian dari masalah Pasal III. Enrile setuju dan kemudian memberi tahu jaksa penuntut bahwa mereka memperluas cakupan artikel tersebut, namun jaksa mencoba untuk memperdebatkan posisi mereka. Enrile akhirnya memutuskan untuk tidak mengizinkan perpanjangan Pasal III kecuali jika jaksa mengubahnya.

Jaksa mencoba menjelaskan, tapi Enrile mengatakan putusan tetap berlaku. Dia juga mengatakan kepada jaksa: “Saya sudah memperingatkan Anda… ada batas kesabaran pengadilan ini.”

Javier diberhentikan sebagai saksi, dan jaksa diminta menghadirkan saksi berikutnya.

15:46: Sesi ditangguhkan selama “10 menit.”

16:36: Sesi dilanjutkan. Tupas bermanifestasi, mengatakan mereka mengambil pengecualian terhadap putusan sebelumnya mengenai Pasal III. Dia menjelaskan mereka tidak memperluasnya. Enrile kemudian mengatakan bahwa jika jaksa bersikeras pada pendiriannya, dia tidak akan mengubah keputusannya.

16:40: Presentasi bukti-bukti yang dikecualikan oleh Manuel, dengan ringkasan bukti-bukti yang bisa mereka sajikan jika bukti-bukti tersebut telah diterima oleh VP PAL. Cuevas menyela, mengatakan bahwa melakukan hal itu tidak benar. Aturan Enrile untuk memungkinkan penuntutan dilanjutkan.

Manuel kemudian merinci bukti yang dipanggil, termasuk sertifikasi pada kartu platinum PAL yang dikeluarkan untuk Ketua Mahkamah Agung, dan catatan perjalanan. Cuevas mempertahankan keberatannya, namun Enrile membiarkan manifestasinya tetap tercatat, mengatakan bahwa bukti yang tercantum adalah “tidak ada” karena mengandaikan sesuatu yang belum ditetapkan.

Enrile kemudian melanjutkan dengan mengatakan kepada jaksa penuntut bahwa meskipun dia berusaha bersikap liberal dan membantu mereka, ada “batas” atas apa yang dapat dia lakukan sebagai ketua. “Jika pasal pemakzulan Anda cacat, itu adalah tanggung jawab Anda.”

Ketua kemudian memerintahkan jaksa untuk menghadirkan saksi berikutnya.

16:52: Sidang ditangguhkan, sesuai permintaan jaksa.

16:57: Sesi dilanjutkan. Jaksa mengatakan mereka dibatasi oleh pemecatan saksi PAL, dan malah meminta persidangan dilanjutkan pada hari Rabu. Enrile menyetujuinya.

16:58: Sesi ditunda. Sidang dilanjutkan pada hari Rabu, 22 Februari 2012, pukul 14.00.

Rappler.com

Togel Sydney