• February 26, 2024
Cudia dituduh 3 kali melakukan pencemaran nama baik

Cudia dituduh 3 kali melakukan pencemaran nama baik

Apakah PMA keras bagi kadet Jeff Cudia? Lynette Flores, juru bicara PMA, mengatakan dia menghadapi dua tuduhan pencemaran nama baik pada tahun terakhirnya di akademi.

MANILA, Filipina – Insiden “kebohongan” yang dapat menyebabkan Kadet Kelas Satu Akademi Militer Filipina (PMA) Aldrin Jeff Cudia kehilangan ijazahnya bukanlah kali pertama ia dituduh melanggar Kode Kehormatan yang dihormati lembaga tersebut.

Mayor Agnes Lynette Flores, kepala urusan masyarakat kantor PMA, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan stasiun radio DZBB bahwa pada tahun terakhir Cudia di PMA, dia dituduh melakukan dua pelanggaran lain, yang keduanya melibatkan dugaan penipuan.

“Ini adalah kasus ketiga dia didakwa melakukan pelanggaran kehormatan. Dua yang pertama adalah pelanggaran penipuan. Saya tidak bisa membeberkan kasus itu karena bersifat rahasia,” kata Flores saat ditanya apakah Cudia pernah mengalami kasus pencemaran nama baik sebelumnya.

Namun, dia mengatakan dua tuduhan penipuan pertama dibatalkan setelah penyelidikan awal.

“Saat diperiksa, ada yang membuktikan bahwa dia telah diberi izin untuk melakukan pelanggaran yang diduga melanggar kode kehormatan. Itu didukung. Penyidik ​​melihat ada pembenaran sehingga dibubarkan. Kedua kalinya juga ditolak agar tidak menjadi isu penipuan yang besar,” ujarnya dalam campuran bahasa Filipina dan Inggris.

Flores mengatakan hal ini bisa menghilangkan tuduhan bahwa Cudia diasingkan.

“Dia melihat kalau dia bilang bersatu, pertama kali dia tidak diizinkan masuk,” dia berkata. (Ia melihatnya sendiri. Seandainya ia ditahan, sebagaimana pengakuannya, ia tidak akan lolos.)

Flores juga mengklarifikasi, bukan Cudia yang ikut dalam perebutan gelar valedictorian, melainkan peringkat 3 lulusan tahun ini. Dia mengatakan Kadet Kelas Satu Liza Jumawid Dango adalah “orang yang memberi hormat yang sah”. (BACA: Salutatorian PMA: Dia Penari, Guru Berlisensi)

Sampai ke Aquino

Dia menolak untuk mengatakan apakah Cudia mempunyai peluang untuk bergabung dengan lulusan lainnya pada 16 Maret, dan mengatakan sekarang terserah pada Presiden Benigno Aquino III, panglima tertinggi, untuk meninjau permohonan kadet tersebut.

Dalam jumpa pers, Selasa, 11 Maret, Inspektur Jenderal PMA Mayor Oscar Lopez mengatakan, PMA memanggil Cudia sebagai respons atas permintaan peninjauan kasus dari ayahnya. Alih-alih memberikan dokumen untuk mendukung permohonan bandingnya, kadet tersebut malah meminta perpanjangan waktu untuk menghadirkan saksi-saksinya yang telah menjalani pelatihan kerja.

Karena Cudia tidak menyerahkan dokumen apa pun untuk mendukung bandingnya, Lopez mengatakan Dewan Banding Peninjau Kadet (CRAB) terpaksa melengkapi laporan tersebut, yang kemudian dikirim ke Markas Besar Umum pada 10 Maret.

Lopez mengatakan dia membenarkan rekomendasi mantan pengawas PMA, Wakil Laksamana Edgar Abogado, untuk pemisahan Cudia dari PMA, menyusul keputusan Komite Kehormatan bahwa Cudia berbohong.

Laporan Kehormatan menyatakan: “Kebohongan adalah memberikan pernyataan yang memutarbalikkan kebenaran dalam permohonan tertulisnya, yang menyatakan bahwa kelas periode ke-4 berakhir pada 1500H, membuatnya terlambat untuk kelas berikutnya.”

Cudia kemudian segera diberikan cuti tanpa batas waktu dan tetap berada di area penampungan di akademi.

Pada tanggal 4 Maret, Cudia kembali mengajukan permohonan perpanjangan waktu hingga tanggal 19 Maret oleh Kejaksaan Agung (PAO), karena permohonan dokumen perkaranya sebelumnya tidak disetujui dan para saksi tersebut diperintahkan untuk tidak berkomunikasi dengannya.

Pada 11 Maret, Cudia diberitahu bahwa bandingnya telah ditolak. Itu terjadi sehari setelah Lopez meneruskan dokumen tersebut ke Markas Besar Umum dengan rekomendasinya sendiri untuk pemisahan Cudia.

PAO masih mengajukan banding ke PMA pada 11 Maret untuk peninjauan dan persidangan ulang kasus tersebut dan untuk membatalkan keputusan Komite Kehormatan terhadap Cudia.

Dalam permohonan banding yang diajukan oleh PAO, PAO mengutip bukti baru – pernyataan tertulis yang dikeluarkan oleh perwira angkatan laut Komandan Junjie Tabuada.

Tabuada menyatakan bahwa dalam percakapannya dengan Kadet Lagura, salah satu anggota pemungutan suara di Komite Kehormatan, Kadet Lagura menyatakan bahwa dia memilih tidak bersalah tetapi dia ditekan untuk mengubah suaranya.

Cudia tidak bisa mendapatkan surat pernyataan dari Lagura karena Perintah Pengucilan dari PMA, yang juga diberikan kepada taruna lain yang menyaksikan putusan 9-0. Kode Kehormatan menyatakan bahwa suara bulat diperlukan untuk menjatuhkan hukuman.

PAO mengatakan praktik menghukum taruna yang melanggar perintah pemecatan bertentangan dengan prinsip dasar proses hukum. Dikatakan juga bahwa tidak lazim membahas pemungutan suara di ruang rahasia setelah pemungutan suara dilakukan dan hasilnya diumumkan.

“Tidak ada aturan apa pun yang memungkinkan ketua untuk memimpin majelis kadet yang memberikan suara menentang mayoritas dan memaksanya untuk mempertimbangkan kembali suaranya untuk mendapatkan suara bulat,” katanya.

Sebelum pernyataan resmi Tabuada, Lopez mengklaim tidak ada dokumen yang menunjukkan adanya kecurangan dalam pemungutan suara tersebut.

PAO juga berpendapat bahwa Cudia tidak diberi hak untuk menghadapi para penuduhnya dan dia juga tidak diberi tahu tentang bukti-bukti yang memberatkannya, dan bahwa Komite Kehormatan telah menyalahgunakan kebijaksanaannya ketika gagal mempertimbangkan penjelasan Costales.

PAO menekankan bahwa hukuman pemecatan yang mempengaruhi hak Cudia untuk lulus adalah kejam dan tidak adil serta mengingkari hak Cudia untuk lulus bersama teman-teman satu angkatannya.

Malacañang mengatakan, Presiden akan mengambil keputusan tersebut sebelum upacara wisuda PMA pada 16 Maret mendatang. – Rappler.com

taruhan bola