• April 18, 2024
DAFTAR: Penyergapan dan politik lokal

DAFTAR: Penyergapan dan politik lokal

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Saat ini belum musim pemilu, namun sejumlah politisi lokal sudah masuk dalam daftar pembunuhan bermotif politik

MANILA, Filipina – Penyergapan Wakil Walikota Villaba Claudio Martin Larrazabal pada 17 November adalah insiden kekerasan terbaru yang melibatkan politisi di negara tersebut.

Larrazabal disergap oleh pria tak dikenal di dekat restoran miliknya. Dia mengejarnya sebuah rumah sakit di kota, kemudian dipindahkan ke Pusat Medis Asosiasi Penanam Tebu Ormoc-Petani di mana dia dinyatakan meninggal pada saat kedatangan.

Penyergapan tersebut terjadi satu setengah tahun setelah pemilu sela tahun 2013, di mana Larrazabal mencalonkan diri dan menang.

Sebelum dia, politisi lokal lainnya juga terlibat dalam insiden kekerasan hanya beberapa bulan setelah pemilu Mei 2013.

2013

6 Agustus: Alaminos, Anggota Dewan Laguna Lino Zuniga

Zuniga dan rekannya terluka setelah orang tak dikenal melepaskan tembakan ke kendaraan mereka saat mereka hendak meninggalkan pertarungan derby. Dua rekan mereka terbunuh.

Zuniga yang duduk di kursi penumpang depan mengalami luka tembak di bagian kaki dan lengannya.

2 Desember: Upi Selatan, Wakil Walikota Maguindanao Remegio Sioson

Sioson lolos tanpa cedera setelah orang-orang bersenjata tak dikenal menyergap konvoinya.

Sioson dan pengawal keamanannya sedang pulang dari Kota Cotabato ketika mereka disergap. Sopirnya terluka tetapi masih bisa mengemudi.

Sioson yakin penyergapan itu adalah kasus kesalahan identitas.

20 Desember: Labangan, Kota Zamboanga Selatan Mayor Ukol Talumpa

Talumpa, istrinya, dan 2 orang lainnya tewas dalam penyergapan di area kedatangan Terminal 3 Bandara Internasional Ninoy Aquino (NAIA).

Walikota, keluarganya dan petugas keamanan tiba di NAIA-3 dari Zamboanga City dan langsung menuju kendaraan mereka yang menunggu di dekat Arrival Bay 2, di mana mereka disergap oleh 2 pria yang mengendarai sepeda motor.

Talumpa menjadi sasaran 2 serangan sebelumnya.

2014

28 Februari: Maitum, Walikota Sarangani George Mc Person Perrett

Perrett meninggal beberapa jam setelah penyergapan saat dalam perjalanan pulang dari festival desa. Dia menderita satu luka tembak di kaki tetapi meninggal karena serangan jantung karena kehilangan banyak darah.

Pada saat penyergapan, walikota tidak memiliki petugas keamanan dan dialah yang mengemudikan mobil tersebut. Kondisinya stabil saat dibawa ke rumah sakit, namun kondisinya semakin memburuk setelah mengalami pendarahan terus menerus dan tekanan darah turun secara tiba-tiba.

21 April: Gonzaga, Walikota Cagayan Carlito Pentakosta Jr.

Pentakosta terbunuh ketika sekitar 15 pria bersenjata menyerang balai kota saat mereka sedang mengadakan upacara pengibaran bendera. Polisi terlibat baku tembak dengan orang-orang bersenjata, tetapi orang-orang bersenjata tersebut melarikan diri setelah membunuh walikota.

Operasi penambangan di kota tersebut mungkin menjadi motif di balik pembunuhan walikota tersebut, karena orang-orang bersenjata tersebut diduga meninggalkan selebaran anti-tambang di halaman balai kota setelah insiden penembakan tersebut.

28 Mei: Laak, Walikota Lembah Compostela Rey Navarro

Navarro sedang melakukan perjalanan di jalan raya utama ketika penyerang tak dikenal menembaki kendaraannya, membunuhnya seketika. Dia dinyatakan meninggal setibanya di Rumah Sakit Dokter Tagum.

Tentara Rakyat Baru (NVG) sebelumnya menuduh Navarro sebagai salah satu pemimpin “4 Penebang Besar” di provinsi tersebut. Dilaporkan bahwa Navarro dan kaki tangannya telah diperingatkan bahwa NPA akan mengambil tindakan jika mereka melanjutkan aktivitas penebangan kayu.

2 Juli: Impasugong, Walikota Bukidnon Mario Okinlay

Okinlay menderita luka tembak setelah orang-orang bersenjata menyerang konvoinya saat dia sedang dalam perjalanan ke kota yang tepat untuk misi medis. Dia dibawa ke Rumah Sakit Polimedis di Kota Malaybalay namun dinyatakan meninggal oleh dokter yang merawat.

Beberapa hari setelah penyergapan tersebut, Tentara Rakyat Baru (NPA) mengaku bertanggung jawab atas serangan tersebut, dengan mengatakan bahwa serangan tersebut dilakukan atas nama “keadilan revolusioner”.

21 Agustus: Opol, Anggota Dewan Oriental Misamis Cecelio Abuhan

Abuhan sedang dalam perjalanan pulang ketika dia ditembak oleh penyerang bersenjata. Ia tewas seketika setelah mengalami luka tembak di berbagai bagian tubuhnya.

NPA mengaku bertanggung jawab atas pembunuhan tersebut dan mengatakan Abuhan menjadi sasaran karena dugaan kekerasan terhadap masyarakat dan peran aktifnya dalam operasi pemberantasan pemberontakan di provinsi tersebut. Kelompok tersebut menuduhnya membunuh dua orang yang tidak disebutkan namanya, terlibat dalam perampokan ternak, dan diduga mengumpulkan uang dari operasi penambangan dan penebangan kayu.

– Rappler.com

Pengeluaran HK