• May 26, 2024
Dari anak jalanan hingga Atenean: Kisah Rusty

Dari anak jalanan hingga Atenean: Kisah Rusty

CAGAYAN DE ORO, Filipina – Pada akhir tahun 2009, Rusty Quintana yang berusia 20 tahun berdiri di ruang kelas di Universitas Xavier – Ateneo de Cagayan, untuk mendapatkan kesempatan mengikuti salah satu hibah beasiswa yang ditawarkan oleh universitas tersebut.

Meskipun dia tidak yakin akan mendapat kesempatan masuk universitas impiannya, dia tetap mengantri.

Rechelle Tolinero, staf pengajar Departemen Komunikasi Pembangunan XU, mengatakan pertama kali bertemu Rusty hari itu untuk wawancara beasiswa. “Kami langsung tahu bahwa dia berbeda, ada sesuatu dalam dirinya,” kata Tolinero.

Rusty mengenakan pakaian terbaiknya hari itu – meskipun pakaian terbaiknya adalah kemeja yang hampir compang-camping dan celana panjang yang sudah pudar. Dia sudah lama tidak memotong rambutnya dan rambut keritingnya yang tebal terlihat menonjol.

Kulit dan rambut coklat Rusty sulit untuk dilewatkan, penduduk asli Sungai Agusan di Barangay Florida di Kota Butuan, dengan keturunan suku asli Banwahon.

“Saat wawancara, Rusty dengan cepat mengatakan bahwa jika memungkinkan, kami akan berbicara dalam Bisaya karena dia tidak bisa berbahasa Inggris,” kata Tolinero.

Faktanya, Rusty tidak menyelesaikan sekolah dasar dan menengahnya.

Rusty hanya berbekal ijazah Sistem Pembelajaran Alternatif (ALS) dari Departemen Pendidikan, bukti bahwa ia memenuhi syarat untuk masuk universitas.

“Tetapi yang paling mengejutkan kami adalah kejujuran dan sikapnya yang terus terang, ketika dia datang ke sini dia tidak berpura-pura bahwa dia tahu apa-apa, atau (bahwa) dia bisa berbicara bahasa Inggris, tidak seperti orang-orang yang datang sebelum dia dalam antrean yang kesulitan untuk berbicara. dalam bahasa Inggris hanya untuk membuktikan suatu hal,” kata Tolinero.

Anak jalanan

Rusty adalah anak jalanan yang tumbuh di luar gerbang besar Universitas Xavier, dekat Plaza Diisoria yang bersejarah.

Dia baru berusia 7 tahun ketika dia dibawa dari rumah mereka oleh kakak laki-lakinya, Rodolfo Quintana Jr dan dibawa ke Kota Cagayan de Oro pada tahun 1996 untuk melarikan diri dari rumah mereka yang bermasalah.

Sesampainya di Cagayan de Oro, mereka tinggal di lapak dekat Sungai CDO. Di sana, Rusty menghabiskan hari-harinya di luar gerbang XU meminta uang kembalian dan mengunjungi patung Ramon Magsaysay.

Suatu hari saudaranya menghilang. Dia kemudian mengetahui bahwa dia telah ditangkap oleh polisi atas tuduhan menjual narkoba.

Rusty akan segera menemukan dirinya di Mother Theresa Foundation, sebuah tempat penampungan di Upper Puerto, tempat dia menghabiskan hampir 4 tahun.

Selama di sana, dia bersekolah di kelas 5 “tanpa dokumen yang lengkap, tanpa akta kelahiran, tanpa catatan sekolah” karena dia hanya “bersekolah untuk belajar”.

Dia disiapkan untuk diadopsi oleh panti asuhan, namun jatuh sakit karena demam berdarah dan kemudian dirawat di Rumah Sakit Maria Reyna.

Saat dia berada di rumah sakit, Rodolfo Jr, yang baru saja keluar dari rumah sakit, menemukannya dan membawanya kembali ke Isla Delta di mana dia kembali “terkena kehidupan kriminal”.

Pada usia 11 tahun, dia diminta oleh orang-orang di komunitasnya untuk melakukan penggelapan narkoba dan terkadang dia mencuri dari orang lain. Tak lama kemudian, dia menjadi kecanduan narkoba dan menghabiskan hari-harinya bersama anak-anak rugby lainnya di daerah tersebut.

“Kami menghirup rugby, menghisap narkoba, mabuk dan pingsan (karena) kelaparan,” kata Rusty.

Tak lama kemudian, ia pun ditangkap polisi dan ditempatkan di Tahanan ng Kabataan, sebuah pusat penyelamatan anak yang berhadapan dengan hukum (CICL).

“Sebentar lagi saya akan masuk dan keluar dari pusat tersebut, dan pada satu titik saya membantu orang lain untuk melarikan diri dari pusat tersebut, dan setelah saya ditangkap lagi, pusat tersebut sudah menolak saya dan saya dimasukkan ke dalam Penjara Kota Lumbia. dengan anak di bawah umur lainnya,” kata Rusty sambil tersenyum.

Saat berada di penjara kota, Rusty mengatakan dia dipaksa untuk mengakui kejahatan yang tidak dilakukannya, namun diberitahu bahwa setelah pengakuan tersebut dia akan dipindahkan ke Pusat Rehabilitasi Regional Pemuda (RRCY) di Kota Gingoog.

Di RRCY, Rusty dimasukkan ke dalam rehabilitasi dan dirawat. Kejahatannya dihapuskan dari catatan polisi.

Pada tahun 2006, setelah menghabiskan dua tahun di RRCY, Rusty kembali bebas. Tapi dia menjadi tunawisma dan kembali ke Divisoria.

Dari seni mimpi hingga husi yang mengerikan

Pada tahun 2007, Rusty melihat pameran seni di City Tourism House, satu blok jauhnya dari Taman Magsaysay yang sering ia kunjungi.

“Saya melihat lukisan dan patung dan itu menarik imajinasi saya,” kata Rusty.

Rusty menghabiskan hari-harinya menatap karya seni dan bertanya-tanya siapa senimannya sebelum berbulan-bulan kemudian dia bertemu Rhyan Casino, pendiri Deri Husi Initiative, Inc. bertemu

“Dia benar-benar mendekati saya, sambil memegang seruling bambu, saat saya sedang membuat sketsa di salah satu meja,” kata Casino. “Kami tidak mengenal satu sama lain.”

Keduanya menjalin ikatan yang berbatasan dengan seni dimana Rusty belajar mengembangkan kemampuan seni visualnya.

“Saya bertanya kepada Rusty apakah dia ingin mengubah dirinya, dan dia menjawab ya, jadi saya mengajaknya belajar membuat tato henna sebagai aktivitas yang menghasilkan pendapatan,” kata Casino.

Deri Husi (Di Sini Teman) Initiatives, Inc. memberi Rusty dan seniman jalanan serta pelarian lainnya tempat berlindung dan pusat pengembangan bagi mereka untuk mengasah keterampilan mereka. Kelompok ini menggunakan seni sebagai cara untuk menarik anak-anak jalanan keluar dari jalanan.

“Tekadnya tidak bisa dipungkiri, dimana siswa lain berhenti pada masalah kecil, dia tidak pernah berhenti,” kata Casino.

Masuk ke XU

Pada tahun 2010, Rusty diterima di XU dengan beasiswa. Ia memutuskan untuk belajar Komunikasi Pembangunan dan mengambil jurusan Komunikasi Pendidikan. Dia tidak percaya dia bisa masuk, apalagi menjadi seorang sarjana.

“Saya tahu masuk hanyalah langkah awal dan saya khawatir saya tidak akan bisa bertahan di semester pertama,” kata Rusty.

Itu bukanlah perjalanan yang mudah, kata Tolinero, karena Rusty mengalami masa-masa sulit selama bersekolah.

Untuk melanjutkan pendidikannya, ia harus bekerja sambil belajar. Dia membutuhkan uang untuk makan dan fotokopi buku yang tak ada habisnya yang tidak mampu dia beli.

Tunjangan sebesar R5 700 yang diberikan sebagai bagian dari uang sakunya tidak mencukupi, sehingga ia menjual pulpen di kampus dan online.

Satu semester sebelum lulus, Rusty mengerjakan disertasinya sendiri setelah dikeluarkan dari kelompok disertasinya. Namun, ia bertahan dan mampu menulis tesis lengkap tentang keterampilan dan pengetahuan masyarakat adat dalam waktu dua bulan.

KELAS.  Rusty Quintana di hari wisuda bersama ayahnya, Rodolfu Quintana.

Mengembalikan

Pada 28 Maret 2015 lalu, Rusty mengenakan gaunnya dan berbaris di hari wisuda.

Namun meski memiliki gelar sarjana, Rusty tidak lupa dari mana asalnya.

Ia membayarnya dengan menghabiskan waktu bersama anak-anak jalanan, berbicara dengan mereka dan mendorong mereka untuk mendapatkan pengembangan keterampilan sebagai cara untuk keluar dari jalanan – dengan harapan mereka akan mendapatkan inspirasi dari perjalanannya.

Rusty mendapatkan kekuatan dari orang-orang yang ditemuinya saat dia masih berjuang.

“Saya selalu ingat percakapan saya dengan orang-orang yang (pernah) mengalami dan mengalami kesulitan dan saya menemukan bahwa tidak ada sesuatu pun dalam hidup ini yang mudah,” kata Rusty. “Tidak perlu banyak waktu untuk keluar dari jalan. Anda tidak perlu uang untuk keluar, Anda perlu segunung keinginan untuk keluar dari jalanan.”

Lapar akan kesuksesan

Tekad menjadi salah satu hal yang membantunya sukses meski memiliki masa lalu yang sulit.

“Dia bukan sarjana terpintar, terpintar, tapi dia mengatasinya dengan tekad dan dorongan yang kuat, hampir seperti rasa lapar, dan motivasi untuk berbuat lebih baik,” kata Tolinero.

Kini Rusty berharap bisa membantu masyarakat lain dan keluarganya.

“Saya sekarang sedang mempertimbangkan ide untuk bekerja di sebuah organisasi non-pemerintah di mana saya dapat menerapkan keterampilan saya untuk masyarakat yang lebih baik, tetapi pada saat yang sama memberikan waktu bagi seni saya untuk berkembang,” kata Rusty. “Sekarang saya harus memikirkan ayah, saudara laki-laki dan perempuan serta sepupu saya. Saya harus bekerja untuk mereka, namun mereka juga harus belajar bagaimana hidup.”

Dan itu adalah bukti kegilaan metodenya, sari kreatif dan frustasinya terbentuk menjadi satu dan berakhir pada perpaduan aliran kreatif yang dalam kata-katanya sendiri: proses penyembuhan. – Rappler.com

Bobby Lagsa adalah jurnalis foto lepas dari Cagayan De Oro.

demo slot pragmatic