• April 20, 2024
(Dash atau SAS) Ikatan keluarga dan OFW

(Dash atau SAS) Ikatan keluarga dan OFW

DUBAI, Uni Emirat Arab – Bahkan di bandara Dubai yang luas, menemukan gerbang keberangkatan tidaklah sulit. Ibarat jejak remah roti, aku hanya perlu mengikuti suara tawa dan olok-olok Pinoy yang semakin keras semakin dekat aku ke gerbang – lebih memberi tahu daripada tanda apa pun bahwa aku memang telah menemukan gerbang keberangkatan Dubai-Manila.

Sekelompok orang Filipina, duduk di dua baris kursi bersebelahan, sedang berbicara. Dilihat dari konteks yang mereka tambahkan ke dalam cerita mereka, sepertinya mereka tidak mengenal satu sama lain sebelumnya – itu tidak penting. Di negara asing, warna kulit Anda, suara kata-kata Anda (dan aksen Anda) dan bahkan bentuk hidung Anda mengidentifikasi Anda dan memberi Anda kedekatan dan kekerabatan instan dengan sesama orang Filipina.

Saya mendapati diri saya mendengarkan – menguping, jika Anda ingin lebih tepatnya.

Mereka berbincang sekaligus tertawa karena kegembiraannya hingga akhirnya pulang. Itu mengingatkanku pada artikel Shakira Sison tentang bagaimana OFW bermurah hati dengan pelajaran dan nasihat hidup, karena ini adalah pertama kalinya setelah sekian lama hal ini didengar.

Para wanita berbagi cerita tentang lingkungan mereka yang semuanya “cahaya telanjang” (hiperaktif) dan betapa sulitnya mendisiplinkan dan merawat balita yang gelisah yang bahasanya terkadang tidak mereka pahami.

Saya akan bisa pulang ke rumah kepada anak-anak saya yang berbagi kata-kata yang sama dengan saya. Kami mengerti satu sama lain,” kata seorang wanita. (Saya akhirnya bisa pulang ke rumah menemui anak-anak saya yang berbicara bahasa yang sama. Kita bisa saling memahami.)

Bisakah mereka memahami satu sama lain, aku bertanya-tanya. Bisakah mereka berbicara satu sama lain? Berhadapan dengan perbedaan usia berarti membiasakan diri menjadi orang tua dan menjadi seorang anak dalam jarak yang dekat – jarak yang dapat diperpendek melalui pesan Viber atau panggilan Skype.

Para pria tersebut melakukan pekerjaan padat karya di restoran dan lokasi konstruksi dan berharap tidak perlu mengangkat apa pun yang lebih berat selain bir dan sedikit pun. menjemput (makanan ringan/bar chow) saat berlibur.

Saya bertanya-tanya apakah ada ayah mereka yang merupakan bagian dari era KATAS NG SAUDI yang membuka jalan bagi gelombang migrasi tenaga kerja yang kini berlangsung selama 40 tahun dan mencakup tidak hanya laki-laki tetapi juga perempuan dan semakin banyak pemuda non-lokal yang tidak bisa mendapatkan pekerjaan. pekerjaan. yang sesuai dengan keterampilan mereka.

Saat anak-anak kecil mengatakan bahwa mereka ingin menjadi dokter ketika mereka besar nanti, saya bertanya-tanya apakah orang-orang ini bermimpi untuk pergi ke luar negeri saat masih kecil. Saya bertanya-tanya apakah pergi ke luar negeri adalah satu-satunya hal yang mereka pikirkan.

Percakapan beralih dari pekerjaan ke keluarga, yang akan menjemput mereka di bandara, dan mereka mencoba untuk saling mengalahkan dalam menentukan “salubong” (pesta selamat datang) siapa yang lebih besar. Satu pesta penyambutan akan berukuran sebesar satu barrio, dan satu lagi pesta penyambutan seluruh barangay.

Wanita itu sudah menunggu, sekarang jugatawa seorang pria, seraya mencatat bahwa masih ada penerbangan 8 jam lagi yang harus dilalui sebelum mendarat di tanah Filipina. (Wanita itu sedang menungguku sekarang.)

Oh man. Sudahkah Anda membeli semua pesanan?” membalas yang lain. (Kak, kuharap kamu mendapatkan semua yang dia perintahkan untuk membelikannya.)

Akan ada orang lain yang bisa dilihat dan dikunjungi, teman lama yang bisa diajak ngobrol, dan “teman” yang akan keluar dari kayu begitu mereka tiba.

Teman memang bertambah ketika berada di luar negeriyang dengan itu wanita kata penjaga itu, dia dengan jelas menunjukkan bahwa dia tidak mengacu pada persahabatan yang dipupuk lebih dari sekedar kunjungan berkala ke rumah. (Anda benar-benar memiliki lebih banyak teman setelah pergi ke luar negeri.)

Ya, dia menyapa, tapi kamu sudah tahu…” (Mereka bilang ingin mengejar ketinggalan, tapi tahukah Anda…)

Tawa mulai mereda dan hanya kedua pria itu yang terus berbicara.

Ada banyak pemberi pinjaman untuk itu. Sulit untuk tidak melakukannya”kata yang lain. (Akan ada begitu banyak orang yang mau meminjam uang dari saya dan sangat sulit untuk mengatakan tidak.)

Keheningan yang canggung terjadi setelahnya dan akan bertahan jika seseorang tidak menggunakan trik lama menggunakan humor untuk meredakan situasi yang canggung.

Apakah tidak ada pisau untuk dibeli di sini? Untuk memotongnya? menyela seorang pria yang diam-diam mengikuti percakapan sampai saat itu. (Apakah ada pisau yang bisa kita beli di sini agar kita bisa menebas orang-orang itu?)

Tawa meledak dan membawa suasana gembira.

Bagaimanapun, ini adalah bandara. Tentu saja tidak. Sepertinya kamu tidak melakukannya di luar negeri ya,pria itu tertawa, menegur pria lain karena kenaifannya yang pura-pura. (Gan, ini bandara. Tentu saja tidak ada pisau di sini. Anda harus mengetahui hal ini, seolah-olah Anda tidak berada di luar negeri.)

Beban dan kebanggaan menjadi OFW

Saya teringat kembali pada bulan-bulan terakhir saya sedang mengerjakan sebuah cerita tentang ibu-ibu migran dan pengalaman OFW. Banyak peneliti yang saya wawancarai berbicara tentang bagaimana OFW menjalani kehidupan ganda. Di negara yang mengadopsi mereka sebagai tempat kerja, mereka dihargai karena kemampuan fungsionalnya sebagai pekerja terampil yang memiliki kekuatan untuk membangun gedung pencakar langit, sebagai pembantu rumah tangga yang memiliki kesabaran dalam mengurus rumah dan anak-anak. Di luar pekerjaan, mereka jarang diajak bicara, apalagi didengarkan.

KEPULANGAN.  OFW berbaris di bandara, ingin sekali pulang.  Foto berkas AFP

Sekembalinya ke Filipina, mereka menikmati status yang lebih tinggi, kredibilitas yang setara dengan “nakapag-abroad na” atau berada di luar negeri.

Ada tekanan yang harus dipenuhi, harapan yang harus dipenuhi, dan bantuan yang sulit untuk ditolak.

Di satu sisi, ada kedok yang harus mereka pertahankan, yaitu mistisisme tentang pergi ke luar negeri, fantasi yang mengobarkan aspirasi generasi OFW.

Dan di sisi lain ada utang. Tanda rasa malu yang muncul saat menikmati kebebasan, menemukan otonomi, dan menikmati pemberdayaan kemandirian. Ada rasa bersalah menikmati kenikmatan terpendam karena jauh dari anggota keluarga.

“Migrasi menjadi program perlindungan sosial kami dan pekerja migran menjadi jaminan sosial keluarga. Ini merupakan kebanggaan besar sebagai pencari nafkah, tapi juga bisa menjadi beban yang besar,” kata Aurora Javate de Dios, direktur eksekutif Institut Perempuan dan Gender (WAGI) di Miriam College saat diwawancarai tentang biaya sosial yang ditimbulkan oleh kemiskinan. migrasi. .

Di Filipina, keluarga adalah segalanya. Ikatan kekeluargaan kuat. Mereka begitu ketat sehingga terkadang tidak hanya mengikat, tapi juga mencekik. – Rappler.com

Ana P. Santos menulis tentang isu seks dan gender. Serius. Dia adalah kontributor tetap Rappler, selain kolom DASH atau SAS miliknya, yang merupakan spin-off dari situs webnya, www.SexAndSensibilities.com (SAS). Ikuti dia di Twitter di @iamAnaSantos.

iSpeak adalah platform Rappler untuk berbagi ide, memicu diskusi, dan mengambil tindakan! Bagikan artikel iSpeak Anda kepada kami: [email protected]

Beri tahu kami pendapat Anda tentang artikel iSpeak ini di bagian komentar di bawah.

judi bola