• April 18, 2024
(Dash atau SAS) Pendidikan Prosti

(Dash atau SAS) Pendidikan Prosti

Profesi tertua di dunia ini bisa menghitung pelajar sebagai buruh. Mereka adalah gadis-gadis yang bekerja sambilan sebagai pelacur atau pendamping untuk membiayai sekolah mereka.

Pelacuran, demikian sebutannya, telah mendapat entri tersendiri dalam kamus perkotaan. Biasanya, peak season skema pembayaran uang sekolah ini adalah pada masa pendaftaran atau tepat sebelum ujian akhir. Dengan media sosial, profesi kuno ini mulai berfungsi dalam skala teknologi. Tidak ada lagi bermain kucing-kucingan dengan polisi atau risiko bertemu teman sekolah saat menunggu di sudut jalan yang gelap. Anak perempuan dapat belajar sementara pemesanan menumpuk di profil media sosial, situs web, atau ponsel mereka. (MEMBACA: Prostitusi tumbuh subur di dunia yang terhubung dengan kabel dan Seks dengan drop tweet atau suka)

Rappler berbicara dengan MJ dan Myla (nama asli dirahasiakan) untuk mempelajari bagaimana mereka menyeimbangkan tugas sekolah dengan tuntutan pekerjaan mereka – dan bagaimana caranya omong kosong adalah alat untuk mencapai tujuan.

MJ

Pada usia 15, MJ adalah seorang pelarian yang tidak punya tempat tujuan. Ibunya baru mengetahui ayah tirinya mempunyai keluarga lain dan mencoba bunuh diri.

“Mengapa ibu ingin mati hanya karena perbuatan ayah? Kenapa dia tidak mau hidup untukku, untuk adikku?” MJ bertanya pada dirinya sendiri.

Tersakiti, dikhianati dan sangat marah, MJ pergi minum-minum dan berpesta bersama temannya Tuti – semuanya atas biaya Tuti. MJ menikmati tumpangan gratis itu ketika Tuti menceritakan dari mana sebenarnya uangnya berasal.

“Tuti tidak mempunyai uang lagi dan mengatakan kepada saya bahwa dia harus ‘berjalan’ untuk mendapatkan lebih banyak uang. Dia mengatakan bahwa dia adalah seorang PSP, penyedia layanan pribadi, dan merupakan ‘langkah’ ketika dia berhubungan seks dengan tamu atau “J” dan dibayar untuk itu. Saya tidak punya uang, saya tidak ingin pulang, jadi saya memutuskan untuk pergi ke sana juga.”

Meskipun dia sudah tidak perawan lagi saat pertama kali melakukan “jalan-jalan”, hal itu tidak membuat segalanya menjadi lebih mudah bagi MJ. “Saya sudah merasa aneh dengan diri saya sendiri setelah pertama kali itu,” katanya.

Namun uanglah yang membuatnya kembali menerima tamu.

“Saya terbiasa menghasilkan uang dengan mudah. Hanya dalam tiga jam, saya bisa menghasilkan P3.000. Dalam sehari, saya bisa menghasilkan sebanyak P10,000,” kata MJ, yang menambahkan dengan suara termenung, “Saya tidak suka perasaan tidak punya uang dan saya juga tahu bahwa saya tidak perlu menunggu untuk mendapatkan uang. itu — jadi kenapa aku harus melakukannya? Saya tahu saya bisa menghasilkan uang begitu saja dengan menelepon salah satu telepon J saya yang biasa.”

Normal?

Tapi selalu saja “setelah” yang harus dihadapi MJ.

“Saya dan teman-teman saya yang berada di sini sering pergi ke bar untuk minum, kebanyakan untuk melupakan. Jadi uangnya juga mengalir cukup cepat.”

Saat mereka berada di bar inilah MJ melihat gadis-gadis lain seusianya dan bertanya-tanya seperti apa kehidupannya jika dia tidak menjadi PSP.

“Tang-ma, jika kamu tidak masuk ke sini, (Jika tidak) apakah saya akan menjadi seperti mereka? Apakah saya akan memiliki kehidupan normal?” adalah pertanyaan yang mengganggu di benak MJ.

Pada usia 18 tahun, “normal” sangat berbeda untuk MJ.

Itu campuran J dan tidak tahu jenis apa yang akan dia temui hari itu. Ini juga merupakan pertarungan terus-menerus dengan dirinya sendiri.

“Bagi sebagian J, ini semua tentang uang. saat kalian bertemu satu sama lain Itu dia. Itu sesuatu yang lain, mereka akan membuatku melakukan hal-hal tercela. Ada beberapa J yang akan berbicara dengan saya, menanyakan pertanyaan tentang diri saya dan bahkan memasukkan uang ke dalam saku saya alih-alih memberikannya kepada saya karena mereka malu.”

MJ terus mengatakan pada dirinya sendiri bahwa ini semua tentang uang dan apa yang bisa dibelinya. Dan saat ini adalah pendidikan.

Matriks

Saat pertama kali mulai “berjalan”, MJ harus putus sekolah. Sekarang dia menggunakan uang yang dia peroleh untuk membayar uang sekolahnya sebagai siswa sekolah menengah tahun keempat.

Meskipun dia tidak “berjalan” setiap hari, dia mendapati dirinya melakukannya lebih banyak saat jam mengajar, ketika ada program sekolah dan perlengkapan yang perlu dibayar.

“Aku menyesal datang ke kehidupan ini. Saya benar-benar melakukannya. Tapi saya tahu saya harus menghadapinya untuk bisa lulus SMA dan kemudian kuliah. Aku pengen banget kuliah,” kata MJ serius. “Aku tidak ingin seperti ini selamanya. Yang membuat saya terus maju adalah berpikir bahwa lima tahun dari sekarang saya bisa menyelesaikan kuliah dan menjadi office girl. Saya tidak akan pernah bertemu J lagi.”

Claire Padilla, Direktur Eksekutif EnGendeRights, menjelaskan: “Pendidikan prostitusi dan hal ini menunjukkan perlunya respons komprehensif terhadap masalah ini. Harus ada program belajar sekarang, program bayar nanti, serta program mata pencaharian, sehingga gadis-gadis ini tidak perlu kembali untuk pergi ke tempat praktik mereka.”

Bagi MJ, tidak ada kehidupan lain untuknya saat ini. Ibunya, mengira dia mendapatkan uang dari pacarnya yang kaya dan lebih tua, berhenti mendukungnya. Dia membayar semua biaya sekolahnya dan juga membantu pacar aslinya. MJ merahasiakan kehidupannya sebagai PSP darinya dan mengatakan kepadanya bahwa uang yang mereka gunakan untuk kencan mereka berasal dari sepupunya di Kuwait.

“Sangat sulit untuk melakukan apa yang saya lakukan dan kemudian menemukan seseorang dengan latar belakang yang baik, keluarga yang baik untuk menerima saya. Saya merasa tidak aman. Akankah dia meninggalkanku jika dia mengetahuinya?”

“Dan saya bahkan tidak bisa menjelaskan betapa menyakitkannya saya harus terus-menerus mengkhianati dia dan berhubungan seks tanpa orang lain dan untuk apa? Hanya demi uang,” sembur MJ.

“Bahkan jika aku mengatakan kepadanya bahwa aku akan mengurus makan malam atau apa pun, mau tak mau aku berpikir bahwa uang itu berasal dariku melakukan segala macam hal dengan pria lain.”

“Tapi pilihan apa lagi yang aku punya? Saya tahu saya harus terus melakukan ini, setidaknya sampai saya menyelesaikan kuliah. Sampai saat itu tiba, saya harus terus mengatakan pada diri saya sendiri bahwa mereka bisa membeli tubuh saya, namun tidak harga diri saya.”

Di Dash of SAS berikutnya, Ana Santos menulis tentang pengalaman remaja putri lainnya.

Ketentuan PSP

PSP: Penyedia Layanan Pribadi

Gas atau J: orang yang meminta jasa PSP

Laporan Lapangan: PSP diberi peringkat J dengan skala 1 hingga 10 pada bidang seperti wajah, tubuh, postur tubuh, dan seberapa baik mereka mampu melakukan seks oral. Tinjauan lapangan ini diposting di halaman profil mereka atau di forum dan berfungsi sebagai “rujukan”.

“Walk”: Istilah untuk mengatur kencan dengan PSP. “Bolehkah aku mengajakmu jalan-jalan tentang…?”

Biaya pembatalan: Ketika J bertemu dengan PSP dan memutuskan bahwa dia tidak ingin mengikuti pengaturan tersebut (misalnya, dia tidak akan memenuhi harapannya), dia akan diminta untuk membayar persentase tertentu dari harga sebagai biaya pembatalan untuk dek biaya transportasi PSP dan biaya peluang jika terjadi kehilangan tamu lain.

Subsidi Transportasi: Selain biaya yang telah diatur sebelumnya mulai dari P2,500 hingga P5,000 selama 2-3 jam, J juga akan diminta untuk membayar atau mensubsidi transportasi.

Layanan yang ditawarkan:

GFE: Pengalaman Pacar. Selama dua jam atau berapa lama pun mereka seharusnya bersama, PSP akan bertindak seperti pacar J dan berpelukan dengannya, berbicara dengannya tentang harinya dan pada dasarnya bertindak seolah dia peduli.

CIM: Masuk ke dalam mulut

CIF: Tatap mukanya

BBBJ: Bareback blow job (akan melakukan seks oral tanpa kondom)

MILF: Bu, aku mau f*k (ada yang masih berusia 18 tahun dan sudah punya anak/red) – Rappler.com

Catatan Editor: Versi artikel sebelumnya mengutip statistik yang diambil dari a artikel koran yang melaporkan “sekitar 10-15% dari setiap 1.000 siswa beralih ke pendidikan prostitusi.” Menurut Misi Keadilan Internasional (IJM), statistik ini keliru. Kami juga sampaikan Julius Bungcaras sebagai ketua IJM. Dia sebenarnya adalah Koordinator Mobilisasi Komunitas di kantor IJM di Cebu. Kami menyesali kesalahan tersebut.

Hk Pools