• May 19, 2024
(Dash atau SAS) Sebutlah sekop, sekop, dan penis, penis

(Dash atau SAS) Sebutlah sekop, sekop, dan penis, penis

Ada yang sangat meresahkan jika seorang pria dewasa menyebut penisnya (miliknya atau milik orang lain) sebagai “burung”.

Saya selalu bertanya-tanya apakah ini berasal dari eufemisme klasik “burung dan lebah?” Jika ya, lalu mengapa vagina tidak disebut “lebah” melainkan “bunga” yang sangat prima dan kaku?

Tumbuh di negara Katolik konservatif ditambah dengan sifat orang Asia yang bersikap tidak langsung (dilihat sebagai kesopanan minimum yang wajib) sangat berkaitan dengan cara kita membicarakan topik tabu seperti bagian pribadi.

Temanku waktu SMA bilang, kalau dia masih kecil, yaya-nya menyebut vaginanya dengan sebutan “Fifi”. Jadi dia akan dipanggil ketika tiba waktunya untuk “mencuci Fifi” atau “mengganti celana dalam Fifi”.

Bertahun-tahun kemudian, ketika kami sudah dewasa, seorang teman lain mengatakan kepada saya bahwa dia sebenarnya, tidak, menyebut vaginanya “CheChe”. Dan sama seperti siapa pun yang memiliki nama sebenarnya, dia akan menyebutnya sebagai seseorang. Jadi dia memberi tahu kami, “CheChe perlu mandi, kita akan pergi ke pantai.”

Bukan berarti dia bisa pergi ke mana pun tanpa CheChe ikut, tapi bukan itu intinya.

Istilah lain telah diciptakan dan dipopulerkan dalam budaya pop; vagina sekarang memiliki banyak julukan seperti lady garden, vajayjay, dan favorit saya yang baru ditemukan: topiary.

Nuansa

Eufemisme efektif dan berguna untuk membuka percakapan yang sulit dibicarakan, seperti tentang bagian tubuh dan kesehatan seksual. Diskusi tentang Segitiga Bermuda yang dialami wanita membuka jalan bagi diskusi mengenai disfungsi kesehatan seksual wanita.

Sekarang lebih mudah untuk membicarakan hal-hal yang mengkhawatirkan seperti kanker serviks, keputihan yang tidak normal, dan bahkan melihat vagina untuk melihat apakah ada yang tidak beres. Aktivitas terakhir ini sebenarnya diperlukan pada suatu saat, karena berbeda dengan embel-embel pria yang terlihat jelas, vagina merupakan bukaan sehingga kelainan sulit dideteksi.

Sebagai seorang penulis, saya dibuat untuk mempelajari nuansa kata-kata: bagaimana kata-kata dapat mempengaruhi, memberi informasi dan mendidik, dan dengan cara yang sama, bagaimana kata-kata juga memiliki kekuatan untuk mengasingkan, mengecualikan dan membingungkan.

Pada konferensi internasional mengenai HIV dan AIDS di Asia dan Pasifik (ICAAP9) di Bali, saya terkejut ketika mengetahui bahwa tidak ada diskusi mengenai kesehatan reproduksi. Sebaliknya, yang ada adalah diskusi, lokakarya, forum, dan pleno tentang “kesehatan seksual”. Pada konferensi kesehatan ibu di Washington, DC pun sama, topiknya entah kesehatan reproduksi seksual atau kesehatan seksual.

Apakah kedua istilah itu berbeda? Kesehatan seksual versus kesehatan reproduksi?

Atau hanya karena Anda bilang tomat, saya bilang ibu-jari kaki?

Pria yang menarik

Pembelajaran, “Peran Pria Filipina dalam Keluarga Berencana” memperkirakan sekitar seperempat wanita usia subur mempunyai kebutuhan keluarga berencana yang tidak terpenuhi. Akibatnya, perempuan rata-rata memiliki satu anak lebih banyak dari yang mereka rencanakan atau inginkan. “Rata-rata, total kesuburan yang diinginkan perempuan (2,5) melebihi total kesuburan aktual (3,5) sebanyak satu anak, selisihnya sebesar 40%,” kata laporan tersebut.

Sementara itu, kondom dan sterilisasi pria hanya menyumbang dua poin persentase dalam metode KB.

Banyak penelitian lain yang mendukung teori bahwa melibatkan laki-laki dan melibatkan mereka dalam diskusi tentang kesehatan seksual, pengendalian kelahiran, dan jarak kelahiran akan menghasilkan pilihan yang lebih baik mengenai kesehatan seksual. tanggung jawab bersama dari perencanaan kelahiran.

Apakah ada bedanya bagi pria jika kita menyebut informasi yang diperlukan untuk mengetahui tentang tubuh sebagai “kesehatan seksual”? Apakah mereka akan merasa lebih dilibatkan? Laki-laki tidak bereproduksi; lalu mengapa diskusi mengenai kesehatan reproduksi harus mencakup hal-hal tersebut?

Demikian pula, anggota komunitas LGBT mungkin tidak ingin bereproduksi dengan cara tradisional, namun masih memerlukan informasi tentang pencegahan IMS, hak kesehatan seksual, dan identitas seksual mereka. Bagaimana kebutuhan mereka yang berbeda-beda dapat dipetakan dalam spektrum “kesehatan reproduksi?”

Buka percakapan

Menurut pendapat saya, yang lebih membingungkan adalah istilah “keluarga berencana” dan “pengasuhan anak yang bertanggung jawab”. Istilah-istilah tersebut menunjukkan penyelesaian pascanikah.

Di dalam dirinya studi tahun 2011Clarissa David dari Fakultas Komunikasi Massa Universitas Filipina, mengungkapkan bahwa pria muda belum menikah yang disurvei dalam penelitian tersebut biasanya menggunakan penarikan diri sebagai salah satu bentuk alat kontrasepsi. Hal ini konsisten dengan penelitian sebelumnya mengenai rendahnya penggunaan kondom, namun yang lebih mengejutkan adalah bahwa para pria sebenarnya ingin menggunakan metode kontrasepsi modern, namun “tidak percaya bahwa metode tersebut merupakan salah satu pilihan mereka.”

Para pria percaya bahwa pil KB hanya untuk pasangan yang sudah menikah dan kondom tidak menghormati pasangannya.

Ibu-ibu remaja juga mempunyai sentimen serupa. Bicaralah dengan mereka tentang keluarga berencana dan tentu saja mereka akan mengatakan bahwa mereka menginginkannya setelah mereka memiliki anak pertama pada usia 16 tahun.

Itu Filipina memiliki tingkat kehamilan remaja tertinggi di kawasan ini dengan sekitar sepertiga kehamilan terjadi antara usia 15-24 tahun.

“Alat kontrasepsi hanya sebuah renungan. Mereka tidak menganggap ‘keluarga berencana’ cocok untuk mereka. Pada usia 16 tahun, Anda tidak berpikir untuk memiliki atau merencanakan sebuah keluarga,” kata Amy Evangelista – Swanepol, direktur eksekutif LSM “Roots of Health” yang berbasis di Palawan, kepada saya. Amy dan stafnya memberikan informasi dan layanan kesehatan seksual kepada perempuan, beberapa di antaranya adalah ibu remaja.

Sayangnya, pada usia tersebut, hanya dibutuhkan satu kehamilan yang tidak direncanakan untuk mengubah hidup seorang gadis muda, mungkin selamanya. Kemungkinan dia tidak akan bisa kembali ke sekolah. Sekalipun sekolah mengizinkannya, gosip dan cemoohan akan menandai dia sebagai orang yang diasingkan dari masyarakat. Keterbatasan keuangan juga dapat membatasi pilihannya.

Istilah “keluarga berencana” dan “pengasuhan anak yang bertanggung jawab” tidak mencakup generasi muda. Hal ini menutup informasi dan menjadikannya hanya dapat diterima oleh mereka yang sudah menikah atau sudah mempunyai anak.

Andai saja seks memiliki kualifikasi seperti itu: Bukan tanpa konseling seks yang tepat, sebaiknya bukan dari teman Anda yang tidak lebih tahu dari Anda. Atau seks tanpa informasi bisa berbahaya bagi kesehatan dan masa depan Anda.

Bagaimana jika kita membuka percakapan sedikit lagi dan menyebutnya apa adanya: kontrasepsi? Akankah hal ini membuat lebih banyak orang menyadari pilihan apa yang terbuka bagi mereka?

Bagaimana jadinya jika kita bisa menjadi lebih jelas dan terdefinisi demi pemahaman yang lebih baik?

Akankah kita tidak terlalu terhambat untuk mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang disusun dengan benar dan pantas kita jawab? Akankah kita merasa tidak terlalu dikucilkan dari informasi yang menjadi hak kita?

Apa pengaruhnya terhadap percakapan dan pemahaman kita tentang seks, seksualitas, dan cara kerja tubuh kita jika kita menyebut sekop, sekop, dan penis sebagai penis? – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk cerita terkait:

Potongan opini terkait:

Pengeluaran Sidney