• June 23, 2024
(Dash of SAS) Hari dimana saya menggantungkan stiletto saya

(Dash of SAS) Hari dimana saya menggantungkan stiletto saya

Di mata atasan saya, saya telah melepaskan jaminan yang didapat dari pekerjaan penuh waktu, namun saya mendapati diri saya mengutip Harrison Ford dan berkata, ‘Saya sangat merindukan hidupnya, tolong jangan’ tidak ketinggalan lagi’

Sekitar waktu ini dua tahun lalu saya menggantungkan stiletto saya.

Saya mengajukan pengunduran diri saya kepada atasan saya; Saya mengatakan kepadanya bahwa saya ingin menjadi penulis dan menghabiskan lebih banyak waktu dengan putri saya.

“Apakah kamu sudah benar-benar gila?” adalah apa yang aku yakin ingin dia tanyakan padaku. Sebaliknya, dengan nada prihatin yang lembut, dia bertanya apakah saya siap melepaskan stabilitas dan keamanan masa jabatan saya, terutama karena saya (dan masih) adalah orang tua tunggal.

Di mata atasan saya, saya telah menyerahkan tidak hanya tempat parkir yang ditentukan dan keamanan kantor pojok, namun juga jaminan yang didapat dari pekerjaan penuh waktu, menjadikan 9 tahun yang saya investasikan dalam membuang-buang waktu secara efektif. . karir perbankan untuk melakukan apa? Menjadi jurnalis lepas yang meliput hak kesehatan seksual.

Saya bisa saja bersikap berani, berani, dan sedikit arogan, mengutip gadis-gadis dari “Sex and the City” dan berkata, “Saya ingin pergi selagi saya masih aktif dalam pesta!”

Sebaliknya, saya mendapati diri saya mengutip Harrison Ford dalam film “Regarding Henry” dan berkata, “Saya sangat merindukan hidupnya, tolong jangan buat saya merindukannya lagi.”

Saya sedang berbicara tentang putri saya yang saat itu berusia 8 tahun. Aku tidak ingin melewatkan masa pertumbuhannya lagi.

Oh, saat itu aku ragu. Saya tidak mengenal kehidupan lain selain mengabdi. Seluruh kehidupan karier saya, muncul di tempat kerja dan melakukan pekerjaan saya berarti mendapat gaji setiap dua minggu. Saya akhirnya mencapai titik di mana saya dapat mengatakan bahwa saya memiliki pekerjaan impian.

Namun yang tidak dapat saya sampaikan kepada atasan saya adalah apa yang diperlukan untuk mencapainya. Butuh waktu bermalam-malam untuk bekerja lembur, tidak tahu jam berapa aku akan tiba di rumah, berhari-hari bersiap untuk pulang hanya untuk mengetahui bahwa aku perlu untuk tinggal.

“Ikut dengan wilayahnya,” kataku pada diri sendiri; ada banyak tagihan yang harus dibayar dan bahkan dengan bantuan ayahnya, saya berusaha keras untuk memenuhi kebutuhan hidup.

Ini semua setara dengan kursus bagi ibu yang bekerja, tetapi dalam kehidupan seorang ibu tunggal yang berbagi hak asuh atas anaknya, saya tidak punya banyak waktu bersama putri saya. Dia tinggal bersamaku di hari kerja dan bersama ayahnya di akhir pekan – jadi dia hanya bisa menghabiskan waktu bersama ibu yang pemberani dan letih seperti aku menjelang penghujung hari.

Ketika dia masih kecil, itu berarti dia terlalu lelah untuk membacakan cerita pengantar tidur untuk kedua kalinya, “kali ini dengan aksen yang lucu, Bu” dan mencari alasan untuk menidurkannya.

Ketika sekolah besar tiba, itu berarti perbincangan tentang pekerjaan rumah dan sifat mudah marah serta ketidaksabaran saya untuk mengerjakan soal Matematika lagi. Seolah-olah saya telah menghabiskan seluruh kesabaran saya di kantor sehingga tidak ada lagi yang tersisa di rumah.

Pada malam-malam yang paling ekstrem, saya akan menunggu – terkadang di kantor, terkadang di dalam mobil – sampai dia tertidur sebelum saya pulang, karena saya sangat takut kelelahan dan keletihan saya akan membawa saya ke titik puncak yang hanya akan terjadi. kilatan. kepada dia atau orang lain yang saya temui.

Sudah waktunya untuk mengerahkan energi yang sama seperti yang saya berikan dalam karier perusahaan saya untuk menjadi seorang ibu.

Saya ingin mengatakan kepada atasan saya, “Bagi saya, menjadi utuh lebih penting daripada menjadi sukses.”

Jadilah utuh

Tapi aku mengenal diriku dengan baik. Bagi saya, bagian dari menjadi utuh juga berarti menjadi sukses. Saya tahu saya tidak bisa meninggalkan dunia korporat tanpa mencapai tingkat kesuksesan dan status. Saya merasa telah menyerahkan terlalu banyak hal yang saya perlukan untuk membuat diri saya bahagia sebagai pribadi.

Saya mengenal diri saya dengan cukup baik untuk mengetahui bahwa saya harus bahagia dengan diri saya sendiri sebelum saya bisa bahagia dengan diri saya sendiri sebagai seorang ibu. Saya tahu bahwa saya akan membenci tanggung jawab sebagai orang tua jika hal itu mengorbankan identitas diri saya sendiri.

Bisa dibilang, memiliki karier, pengakuan dan kepuasan yang diberikannya kepada saya, membuat saya menghargai hak istimewa membesarkan seorang anak dan menyaksikannya tumbuh dewasa.

Sekarang, 3 tahun sejak saya meninggalkan pekerjaan saya di perusahaan, saya ingin berpikir bahwa meskipun stiletto saya telah menjadi olahraga tersendiri di tangga perusahaan, saya masih dapat menggunakannya dari waktu ke waktu untuk dikenakan pada pertemuan besar, presentasi, atau pidato. pertunangan.

Mereka tidak bekerja terlalu keras seperti sandal jepit dan sandal jepit saya ketika saya meliput sebuah cerita atau melakukan kerja lapangan. Dan saya menemukan pengganti yang jauh lebih nyaman yang masih memberi saya dorongan yang sangat dibutuhkan – wedges!

Kadang-kadang saya tidak memakai sepatu sama sekali; seperti saat saya sedang bekerja di ruang tamu dan menunggu putri saya pulang sekolah. Pada saat kami berdua ingin hidup dalam bahaya, kami menonton DVD di malam sekolah dan makan bukan hanya satu, tapi dua kantong popcorn microwave.

Saat sekolahnya mengumumkan hari libur, aku pun ikut. Saya mengambil liburan yang saya nyatakan sendiri dan tidak mengadakan rapat, tugas, atau ceramah sehingga dia dan saya dapat menonton film. (Jika kita ingin menjadi sangat buruk tentang hal itu, kita makan makanan penutup terlebih dahulu sebelum makan siang dan menonton film.)

Ini adalah kehidupan rumah tangga yang saya – sebut saja “diri lama” – tidak pernah terpikir akan dapat saya terima. Ini adalah kehidupan dari hari-hari biasa-tidak ada-istimewa yang ditandai dengan kesederhanaan dan diisi dengan sesuatu yang sebelumnya sulit dipahami: konten.

Saya selalu mengatakan bahwa menjadi utuh lebih penting daripada menjadi sukses.

Namun menurut saya Anda tidak harus menyerah satu sama lain. Sama seperti belajar berjalan dengan sepatu hak tinggi, yang terpenting adalah menemukan keseimbangan. – Rappler.com

Ana P. Santos adalah jurnalis lepas yang fokus pada hak kesehatan seksual perempuan. Dia juga seorang ibu yang bekerja di rumah bagi putrinya yang berusia 10 tahun. Artikel ini ditulis setelah artikel Ana Anne Marie Slaughter di Samudra Atlantik membuatnya berpikir tentang apa arti semua itu baginya. Ikuti dia di @dash_of_SAS atau di www.sexandsensibilities.com

Lebih lanjut dari penulis ini:

Togel Sydney