• February 23, 2024
(Dash of SAS) Kesehatan Seksual: Mengapa Anda Harus Peduli?

(Dash of SAS) Kesehatan Seksual: Mengapa Anda Harus Peduli?

Kesehatan seksual mengacu pada bagaimana Anda akan menjaga bagian lain dari tubuh Anda. Jika kita tidak berpikir seperti itu, kita akan mengabaikan gadis-gadis muda yang rentan terhadap kehamilan yang tidak direncanakan.

“Tetapi mengapa kita memerlukan RUU Kesehatan Reproduksi? Bukankah hanya untuk perempuan miskin?”

Pertanyaan tersebut diajukan kepada saya oleh seorang siswa dari sekolah khusus perempuan di mana saya diundang untuk memberikan ceramah. Pertanyaannya tidak ditandai dengan sarkasme atau rasa tidak hormat, tapi dengan rasa ingin tahu yang tulus.

“Kami selalu bisa pergi ke toko obat untuk membeli kondom dan pil. Mengapa kita memerlukan RUU Kesehatan Reproduksi lagi?” adalah pertanyaan lanjutannya.

Pertanyaannya merangkum salah satu kesalahpahaman terbesar mengenai RUU Kesehatan Reproduksi – bahwa RUU ini hanya diperuntukkan bagi perempuan miskin yang lebih suka menghabiskan sedikit uang yang mereka miliki untuk membeli makanan dibandingkan untuk membeli kondom.

Saya bertanya kepada gadis muda di depan saya, yang usianya tidak lebih dari 20 tahun, “Apakah Anda memiliki setidaknya satu teman yang sedang hamil atau hamil tanpa disengaja?”

Itu adalah pertanyaan yang berbahaya, yang bisa saja merugikan saya, tetapi saya tahu angka-angkanya ada di pihak saya. Dengan 4 bayi lahir setiap menit di Filipina atau satu dalam setiap 15 detik, secara statistik, kemungkinan besar dia mengenal atau berhubungan dengan seseorang yang mengalami kehamilan yang tidak diinginkan.

“Ya,” jawabnya.

“Bukankah itu merupakan masalah kesehatan reproduksi?” aku bertanya dengan lembut.

Kemudian saya melanjutkan dengan memperkirakan bahwa temannya mungkin sangat mirip dengannya – berpendidikan, berpengetahuan luas dan pintar, tetapi masih hamil tanpa disengaja, dan dari pemikiran ini dia dapat sampai pada kesimpulannya sendiri, ” Dan dia tidak miskin…”

Dia kemudian mengatakan kepada saya bahwa dia dan teman-temannya semua tahu tentang kondom dan pil, tapi tidak yakin bagaimana cara menggunakannya dan terlalu malu untuk bertanya kepada siapa pun tentangnya. Dan jika meminta saja sudah cukup sulit, maka membeli akan lebih memalukan lagi.

Mengasingkan

Sangat mudah untuk memahami mengapa mahasiswa muda ini berpikir dan merasa seperti ini.

Wajah RH kini sudah tidak asing lagi. Biasanya seorang wanita menggendong seorang anak, sementara satu atau dua orang menempel di roknya. Dia dan anak-anaknya menganggap daerah kumuh sebagai rumah mereka. Dia tidak mampu membeli kondom atau pil karena itu berarti berhenti makan satu atau dua kali.

Ini adalah gambaran yang tidak akan bisa dipahami oleh seorang mahasiswa universitas muda yang relatif kaya seperti yang berdiri di depan saya. Itu adalah gambaran yang memperkuat gagasan yang salah dan mengatakan padanya, “Nah, itu tidak akan terjadi padamu. Kamu tidak seperti itu itu.”

Tapi itu memang terjadi. Penelitian menunjukkan hal ini kehamilan remaja di Filipina sedang meningkat dan telah meningkat hingga 70% selama 10 tahun terakhir.

Dan sebagai seorang nenek dari lima anak, berbicara dengan keponakan-keponakannya yang mulai memiliki anak pada usia dini (paling awal pada usia 14 tahun), saya melihat secara langsung bagaimana kehamilan yang tidak tepat waktu mempengaruhi kehidupan seorang remaja.

Dampak dari kesehatan reproduksi seksual adalah anak-anak yang memiliki anak, perempuan yang meninggal karena komplikasi kehamilan, pasangan (baik yang sudah menikah maupun tidak) yang mengalami satu kali kehamilan terlalu banyak, dan mereka yang mengidap HIV.

Kekhawatiran akan kesehatan reproduksi seksual ada di sekitar kita, namun pembahasan mengenai isu kesehatan seksual (istilahnya sendiri mencakup “kesehatan reproduksi” dan dapat disamakan dengan “keluarga berencana”) bersifat politis atau keagamaan, sehingga cenderung mengasingkan banyak orang. Singkatnya, hal ini mengasingkan, bukannya melibatkan orang dalam diskusi positif.

Kesehatan seksual bukanlah dua kata

Kesehatan seksual dianggap menggiurkan dan gatal seperti tubuh setengah telanjang yang terpampang di papan reklame jalan raya atau klinis seperti brosur yang memperlihatkan alat kelamin yang terkikis oleh infeksi menular seksual.

Seolah-olah kesehatan seksual harus dianggap sebagai dua kata yang saling eksklusif: seksual atau kesehatan.

Namun kesehatan seksual bukanlah dua kata. Jika digabungkan, kesehatan seksual adalah satu kata yang merujuk pada bagaimana Anda akan menjaga bagian lain dari tubuh Anda.

Dan sampai kita bisa memikirkan kesehatan seksual dalam sudut pandang ini, kita akan mengabaikan gadis-gadis muda yang rentan terhadap kehamilan yang tidak direncanakan.

Kami mengabaikan pria yang ingin menjadi bagian dan mengambil tanggung jawab yang sama atas tubuh dan keputusan hidup pasangannya.

Dan kami mengabaikan hak yang sama untuk memilih. – Rappler.com

Bergabunglah bersama kami dalam “Kesehatan Seksual: Mengapa Anda Harus Peduli”, sebuah forum publik gratis yang akan membahas mengapa kesehatan seksual relevan bagi semua orang, tanpa memandang usia, jenis kelamin, gender. Forum ini akan disponsori oleh Pegawai Negeri Muda (YPS), Sex and Sensibilities.com dan Mulat Pinoy. Acara ini akan diadakan pada tanggal 7 Juli 2012, pukul 13.30-18.00 di Perpustakaan Warisan Filipina di sepanjang Makati Avenue, Makati. Untuk pertanyaan media, silakan hubungi Sex and Sensibilities.com 0917.820.7277

Lebih banyak Dash dari SAS:

Di tempat lain di Rappler:

Sdy pools