• February 23, 2024
Defisit anggaran Filipina tahun 2011 sebesar P197.8-B

Defisit anggaran Filipina tahun 2011 sebesar P197.8-B

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Akankah pajak naik? Haruskah pemerintah meminjam lebih banyak untuk mendanai layanan sosial?

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Pemerintah mengakhiri tahun 2011 dengan defisit anggaran sebesar P197,8 miliar, setara dengan 2% produk domestik bruto (PDB), pejabat pemerintah mengumumkan pada Senin, 5 Maret.

Pemerintahan Aquino memprogram kesenjangan anggaran sebesar P300 miliar untuk satu tahun penuh pertama masa jabatannya setelah mencapai rekor tertinggi sebesar P314,46 miliar pada tahun 2010, yang setara dengan 3,5% PDB.

Pada tahun 2011, pemerintah menghabiskan P1,557 triliun terhadap total pengumpulan pendapatan sebesar P1,359 triliun.

Berikut adalah rincian pengumpulan pendapatan:

  • P924,146 miliar dari Biro Pendapatan Dalam Negeri (BIR), yang menyumbang sekitar 70% pendapatan pemerintah
  • P265,108 miliar dari Biro Bea Cukai
  • P75,236 miliar dari Biro Perbendaharaan, yang juga mengumpulkan dividen dari perusahaan-perusahaan milik negara dan dikendalikan

BIR meningkatkan upaya perpajakannya menjadi 9,5% pada tahun 2011 dari 9,1% pada tahun 2010, sementara upaya Bea Cukai sedikit menurun menjadi 2,8% dari 2,9% karena penurunan impor beras.

Menteri Keuangan Cesar Purisima mencontohkan upaya mengidentifikasi dan mengajukan kasus terhadap penghindar pajak dan pelanggar lainnya untuk perbaikan upaya perpajakan.

“Ini adalah bukti nyata bahwa upaya kita untuk menutup celah dalam sistem perpajakan kita dan melawan penghindaran pajak dan penyelundupan telah membuahkan hasil,” kata Purisima, Senin.

Meski begitu, dia mengakui bahwa ada kebutuhan untuk menghasilkan lebih banyak pendapatan untuk menumbuhkan perekonomian.

Reformasi pajak dosa dan rasionalisasi insentif fiskal menjadi agenda utama fiskalnya.

“Kami mendorong diberlakukannya rancangan undang-undang penting ini di Kongres, karena kami yakin akan kontribusi positifnya terhadap perekonomian,” kata Purisima.

Pengeluaran untuk mengejar ketertinggalan

Di sisi pengeluaran, defisit yang lebih rendah menghasilkan “penghematan” sebesar P42,6 miliar dalam pembayaran bunga utang. Pemerintah membayar pembayaran bunga sebesar P279 miliar, mencerminkan penurunan tahun-ke-tahun sebesar 5,2%.

Sementara itu, rencana percepatan pencairan dana pemerintah mendorong pencairan dana ke angka tertinggi sepanjang masa sebesar P211,7 miliar pada bulan Desember 2011.

Pengeluaran bulanan biasanya menyumbang 8% hingga 10% terhadap total tahunan, namun pengeluaran pada bulan Desember mencapai 13,6% karena pemerintah berupaya mengejar ketertinggalan belanja pada awal tahun.

Namun secara keseluruhan, total belanja tahunan masih turun 7,8% dari target pemerintah.

Menteri Anggaran Florencio Abad menghubungkan hal ini dengan upaya pemerintah untuk memberantas korupsi.

“Meskipun demikian, kami menyadari bahwa laju belanja pemerintah telah terhambat oleh upaya untuk meningkatkan kualitas belanja, khususnya di bidang infrastruktur dimana pemerintah telah melakukan tinjauan yang melelahkan namun perlu dan reformasi asumsi biaya, standar kualitas dan proses pengadaan,” Abad berkata. berkata. dalam sebuah pernyataan.

Kesehatan ekonomi

Para pejabat, analis, dan pelaku pasar di Filipina biasanya melihat laporan defisit sebagai panduan mengenai apakah akan mengadopsi langkah-langkah pajak baru, menerbitkan instrumen utang baru, menaikkan atau menurunkan suku bunga, dan apakah pemerintah dapat meningkatkan atau memoderasi pengeluaran untuk layanan sosial.

Defisit anggaran merupakan ukuran kesehatan perekonomian suatu negara dan mencerminkan disiplin dalam belanja fiskal. Ini adalah selisih antara jumlah sebenarnya yang dibelanjakan oleh pemerintah untuk layanan sosial, militer, pendidikan dan layanan publik lainnya dan pendapatan yang dikumpulkan melalui pajak, bea cukai dan badan perbendaharaan, serta dari hasil penjualan aset pemerintah.

Filipina adalah salah satu peserta paling aktif di pasar utang global yang mengumpulkan dana untuk menutup defisit.

Kekhawatiran mengenai kemungkinan krisis fiskal telah menyebabkan pemerintahan sebelumnya menaikkan pajak di masa lalu. Namun, kekhawatiran mengenai tingkat defisit di Filipina dan negara-negara lain telah mereda dalam beberapa tahun terakhir mengingat besarnya tingkat defisit yang dialami oleh negara-negara seperti AS, Yunani, dan negara-negara lain yang mengalami kesulitan fiskal.

Namun, di tengah krisis keuangan global, jelas bahwa dukungan bagi negara-negara seperti Filipina untuk meningkatkan belanja pemerintah – meskipun berdampak pada tingkat defisit – tampaknya terus meningkat.

Filipina tumbuh hanya 3,7% pada tahun 2011 – lebih lambat dibandingkan 7,6% pada tahun 2010 – karena keterlambatan belanja infrastruktur dan dampak peristiwa eksternal terhadap ekspor kita. – Rappler.com

Sidney siang ini